F. PERHITUNGAN NERACA AIR

Download Buku Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang ini merupakan pengembangan dari draft laporan kuliah kerja lapangan program Magister...

1 downloads 266 Views 2MB Size
ANALISIS NERACA AIR DI DAS KUPANG DAN SENGKARANG

Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2002 tentang Hak Cipta

Pasal 2 (1) Hak Cipta merupakan hak eksklusif bagi Pencipta atau Pemegang Hak Cipta untuk mengumumkan atau memperbanyak Ciptaannya, yang timbul secara otomatis setelah suatu ciptaan dilahirkan tanpa mengurangi pembatasan menurut peraturan perundangundangan yang berlaku. Pasal 72 (1) Barangsiapa dengan sengaja dan tanpa hak melakukan perbuatan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 ayat (1) atau Pasal 49 ayat (1) dan ayat (2) dipidana dengan pidana penjara masing-masing paling singkat 1 (satu) bulan dan/atau denda paling sedikit Rp1.000.000,00 (satu juta rupiah), atau pidana penjara paling lama 7 (tujuh) tahun dan/atau denda paling banyak Rp5.000.000.000,00 (lima miliar rupiah). (2) Barangsiapa dengan sengaja menyiarkan, memamerkan, mengedarkan, atau menjual kepada umum suatu Ciptaan atau barang hasil pelanggaran Hak Cipta atau Hak Terkait sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dipidana dengan pidana penjara paling lama 5 (lima) tahun dan/atau denda paling banyak Rp500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah).

ANALISIS NERACA AIR DI DAS KUPANG DAN SENGKARANG

Ig. L. Setyawan Purnama Sutanto Trijuni Fahrudin Hanafi Taufik Aulia Rahmad Razali

Magister Perencanaan encanaan dan Pengelolaan P Pesisir dan Daerah Aliran Sungai (MPPDAS) Program S-2 Geografi, Fakultas Geografi Universitas Gadjah Mada Tahun 2012

Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang Penulis: Ig. L. Setyawan Purnama Sutanto Trijuni Fahrudin Hanafi Taufik Aulia Rahmad Razali

copyright© Magister Perencanaan dan Pengelolaan Pesisir dan Daerah Aliran Sungai (MPPDAS) Program S-2 Geografi, Fakultas Geografi Universitas Gadjah Mada Sekip Utara Jalan Kaliurang Bulaksumur – Yogyakarta, 55281 Telepon : +62.274.6492340 Fax : +62.274.589595 Website: http://mppdas.geo.ugm.ac.id Email: [email protected] Diterbitkan atas kerja sama dengan: RedCarpet Studio Website: www.redcarpetstudio.net Email: [email protected] Cetakan Pertama: Februari 2012 Editor: Novi Rahmawati Layout & Desain Cover: Panjibudi ISBN: 978-602-19549-8-0

Hak Cipta dilindungi oleh Undang-Undang. Dilarang mengutip atau memperbanyak sebagian atau seluruh isi buku ini tanpa izin tertulis dari Penerbit.

Dicetak oleh: Percetakan Pohon Cahaya

Kata Pengantar

Buku Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang ini merupakan pengembangan dari draft laporan kuliah kerja lapangan program Magister Perencanaan dan Pengelolaan Daerah Aliran Sungai dan Pesisir (MPPDAS), Fakultas Geografi, Universitas Gadjah Mada tahun 2011. Buku ini memberikan pengantar tentang Siklus Hidrologi dan parameter-parameter yang mempengaruhi, Analisis Neraca Air berdasarkan Ketersediaan dan Kebutuhan Air, meliputi perhitungan Curah Hujan, Evapotranspirasi, Kebutuhan Air Irigasi dan Industri di DAS. Di samping itu, buku ini memberikan pengantar tentang proyeksi neraca air masa mendatang berdasarkan proyeksi penduduk. DAS Kupang dan Sengkarang dipilih sebagai studi kasus untuk kajian ini dengan pertimbangan kompleksitas permasalahan DAS yang ada. Daerah Aliran Sungai (DAS) sebagai satu kesatuan ekosistem memiliki intensitas permasalahan yang kompleks dan kecenderungan semakin meningkat seiring semakin meningkatnya penduduk, industrialisasi, konversi lahan untuk budidaya, permukiman dan sebagainya. Permasalahan lingkungan DAS ini mengakibatkan DAS berada dalam kondisi yang kritis. Oleh karena itu, buku ini merupakan hasil dan studi pendahuluan yang masih memerlukan telaah dan kajian lebih lanjut. Namun demikian, buku ini diharapkan dapat memberikan sumbangan pemikiran dan pengkayaan materi, terutama untuk studi program S2 dalam bidang pengelolaan Daerah Aliran Sungai, konsep-konsep ketersediaan air, dan penerapan Sistem Informasi Geografi (SIG) dalam pengelolaan Daerah Aliran Sungai.

Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang • v

Kritik dan saran yang membangun sangat diharapkan sebagai penyempurnaan untuk buku ini. Yogyakarta, Februari 2012 Penulis

vi • Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang

Daftar Isi

Daftar Isi ......................................................................................................v Daftar Gambar ........................................................................................... vi Daftar Tabel .............................................................................................. vii Bab I

Pendahuluan ................................................................................... 1

Bab II Siklus Hidrologi .............................................................................5 A. Hujan ...................................................................................................5 B. Infiltrasi .............................................................................................. 6 C. Pengukuran Infiltrasi Air (Water Infiltration Measurement) ......... 10 D. Analisis Neraca Air Metode Thorthwaite Mather ............................. 11 E. Kebutuhan air ....................................................................................13 F. Landasan Teori ....................................................................................13 Bab III Analisis Neraca Air ........................................................................ 17 A. Pengumpulan Data ............................................................................ 17 B. Perhitungan hujan wilayah ............................................................... 19 C. Perhitungan median elevasi ............................................................. 20 D. Perhitungan suhu udara ................................................................... 20 E. Evapotranspirasi potensial ................................................................ 21 F. Perhitungan Neraca Air ..................................................................... 21 G. Kualitas Air .........................................................................................25 Bab IV Deskripsi Wilayah .........................................................................29 A. Letak dan Luas wilayah .................................................................... 29 1. DAS Sengkarang ....................................................................... 29 2. DAS Kupang ............................................................................... 29 Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang • vii

B. Kondisi Iklim...................................................................................... 31 C. Geologi dan Geomorfologi ................................................................32 1. DAS Sengkarang .........................................................................32 2. DAS Kupang ................................................................................32 D. Tanah ..................................................................................................35 1. DAS Sengkarang .........................................................................35 2. DAS Kupang ................................................................................35 E. Penggunaan Lahan ............................................................................38 1. DAS Sengkarang .........................................................................38 2. DAS Kupang ................................................................................39 F. Kependudukan................................................................................... 41 1. DAS Sengkarang ......................................................................... 41 2. DAS Kupang ............................................................................... 44 Bab V Neraca Air DAS Kupang dan Sengkarang...................................... 47 A. Ketersediaan Air.................................................................................47 B. Kebutuhan Air Dan Kualitas Air .......................................................55 1. Kebutuhan Air.............................................................................55 2. Kualitas Air................................................................................. 59 C. Neraca Air........................................................................................... 61 1. Neraca Air Eksisting ................................................................... 61 2. Neraca air berdasarkan estimasi pertumbuhan penduduk..... 64 D. Manajemen Pengelolaan DAS Sengkarang dan DAS Kupang ....... 66 Bab VI Kesimpulan dan saran .................................................................. 75 A. Kesimpulan ........................................................................................75 B. Saran ................................................................................................. 76 Daftar Pustaka ........................................................................................... 77

Daftar Gambar Gambar 1.1. Daur Hidrologi (Chow, 1988) ...............................................................2 Gambar 2.2. Pengukuran menggunakan infiltrometer ring ganda...................... 11 Gambar 3.1. Contoh analisis hujan wilayah dengan Isohiet ................................. 19

viii • Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang

Gambar 3.2. Diagram alir penelitian..................................................................... 28 Gambar 4.1. Geologi DAS Kupang dan DAS Sengkarang .....................................34 Gambar 4.2. Peta Tanah di DAS Kupang dan DAS Sengkarang ...........................37 Gambar 4.3. Penggunaan lahan di DAS Kupang dan DAS Sengkarang ............. 40 Gambar 5.1. Isohyet DAS Kupang dan DAS Sengkarang ..................................... 49 Gambar 5.2. Grafik Median Elevasi Das Sengkarang ............................................50 Gambar 5.3. Grafik Median Elevasi Das Kupang .................................................. 51 Gambar 5.4. Grafik Hujan Vs Run Oơ di DAS Kupang dan Sengkarang .............52 Gambar 5.5. Grafik Ketersediaan Air DAS Kupang dan Sengkarang ...................54 Gambar 5.6. Kebutuhan air dari 1995 s/d tahun 2015 dan ketersediaan air di Pulau Jawa dari tahun 1995 s/d tahun 2015 ....................................... 59 Gambar 5.7. Lokasi sampel kualitas air ............................................................... 60 Gambar 5.8. Neraca Air DAS Sengkarang..............................................................62 Gambar 5.9. Neraca Air DAS Kupang ....................................................................63 Gambar 5.10. Proyeksi Neraca Air 20 Tahun DAS Sengkarang.............................65 Gambar 5.11. Proyeksi Neraca Air 20 Tahun DAS Kupang ....................................65 Gambar 5.12. Kondisi Penutupan lahan di daerah hulu. .................................... 66 Gambar 5.13. Penampungan air yang didistribusikan pakai pipa ....................... 67 Gambar 5.14. Saluran irigasi dan sumber air untuk memenuhi keperluan mandi dan mencuci sehari-hari .............................................................. 69 Gambar 5.15. Kondisi penggunaan Lahan di DAS Sengkarang dan DAS Kupang .......................................................................................70 Gambar 5.16. Kondisi kualitas air pada daerah hulu sungai Sengkarang ............72 Gambar 5.17. Lokasi pabrik yang berdekatan dengan lahan pertanian ...............73

Daftar Tabel Tabel 2.1. Hubungan antara tekstur tanah permukaan dengan tingkat lnfiltrasi .............................................................................7 Tabel 3.1. Jenis Data, Cara Pengumpulan dan Sumber Data ................................ 18 Tabel 3.1. penilaian kualitas air ..............................................................................27 Tabel 4.1. Luas wilayah Administrasi Kabupaten / Kota di DAS Sengkarang .....30

Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang • ix

Tabel 4.2. Luas wilayah Administrasi Kabupaten / Kota di DAS Kupang .......... 31 Tabel 4.3. Jenis Geologi pada DAS Sengkarang.....................................................32 Tabel 4.4. Jenis Geologi pada DAS Kupang ........................................................... 33 Tabel 4.5. Jenis Tanah di DAS Sengkarang ............................................................35 Tabel 4.6. Macam Tanah di DAS Kupang ..............................................................36 Tabel 4.7. Penggunaan Lahan DAS Sengkarang Tahun 2008 ..............................38 Tabel 4.8. Penggunaan Lahan DAS Kupang Tahun 2008 .....................................39 Tabel 4.9. Jumlah Penduduk Di Das Sengkarang Berdasarkan Administrasi ..... 41 Tabel 4.10. Jumlah Ternak Di Das Sengkarang Berdasarkan Administrasi .........42 Tabel 4.11. Jumlah fasilitas umum di DAS Sengkarang .........................................43 Tabel 4.12. Jumlah Penduduk DAS Kupang berdasarkan administrasi ............. 44 Tabel 4.13. Jumlah Ternak Di Das Kupang Berdasarkan Administrasi ................45 Tabel 4.14. Jumlah Fasilitas Umum di DAS Kupang Berdasarkan Administrasi ....................................................................... 46 Tabel 5.1. Curah Hujan Rerata Bulanan Kawasan Batang-Pekalongan 2001-2010 .................................................................................................. 48 Tabel 5.2.Neraca Air dan Ketersediaan Air DAS Kupang......................................52 Tabel 5.3. Neraca Air dan Ketersediaan Air DAS Sengkarang ..............................53 Tabel 5.4. Kriteria Penentuan Kebutuhan Air Domestik .....................................55 Tabel 5.5. Kebutuhan air untuk ternak ..................................................................57 Tabel 5.6. Perbandingan Hasil Perhitungan Debit Ketersediaan Air .................. 61 Tabel 5.7. Lokasi sampel pengamatan Total Dissolved Solid (TDS) dan Suhu Air ............................................................................................. 71

x • Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang

Bab I Pendahuluan

Air merupakan sumber daya alam esensial, yang sangat dibutuhkan oleh manusia dan makhluk hidup lainnya. Dengan air, maka bumi menjadi planet dalam tata surya yang memiliki kehidupan (Kodoatie dan Sjarief, 2010). Air bertransformasi melalui daur hidrologi. Sebagai sistem hidrologi, Daerah Aliran Sungai (DAS) menerima input berupa curah hujan kemudian memprosesnya sesuai dengan karakteristiknya menjadi aliran. Hujan yang jatuh dalam satu DAS sebagian akan jatuh pada permukaan vegetasi, permukaan tanah atau badan air (Triatmodjo, 2009). Sebagian besar hujan yang jatuh akan kembali ke atmosfer melalui evaporasi dan transpirasi. Hujan yang mencapai permukaan tanah sebagian akan tertahan di permukaan tanah dan sebagian lagi akan terinfiltrasi. Air yang terinfiltrasi akan naik ke permukaan lagi oleh gaya kapilaritas, bergerak secara horisontal sebagai interflow atau mengalami perkolasi secara vertikal ke lapisan akuifer yang juga mengalir sebagai baseflow. Air yang tidak tertahan di permukaan tanah dan juga tidak terinfiltrasi akan menjadi overlandflow. Pada akhirnya ketiga aliran ini akan masuk ke sungai sebagai aliran sungai/debit sungai. Dengan demikian sungai merupakan titik gabungan antara overlandflow, interflow, baseflow dan air hujan yang langsung jatuh pada badan sungai. Dengan menelaah konsep daur hidrologi dan DAS maka istilah daur hidrologi DAS dapat digunakan sebagai konsep kerja untuk analisis dari berbagai permasalahan air. Konsep daur hidrologi dapat ditunjukkan pada Gambar 1.

Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang • 1

Gambar 1.1. Daur Hidrologi (Chow, 1988)

Degradasi dan kerusakan sistem hidrologi DAS sebagai salah satu aspek kekritisan DAS sangat berkaitan erat dengan masalah ketersediaan air. Salah satu fenomena degradasi sistem hidrologi DAS adalah terjadinya kekeringan baik kekeringan meteorologis, hidrologi dan pertanian. Penyebab dari kekeringan ini dapat berupa penyimpangan musim, tipe iklim suatu daerah, kemampuan daerah dalam menyimpan air terutama sangat erat dengan kondisi litologis, adanya sedimentasi di reservoir seperti waduk, danau maupun rawa serta adanya peningkatan kebutuhan air untuk berbagai keperluan akibat perkembangan jumlah penduduk dan kegiatan ekonomi yang pesat (Triatmodjo, 2009). Berdasarkan fenomena kekeringan dan penyebabnya, maka kekritisan DAS juga dapat dilihat dari aspek air. Kekritisan ini secara sederhana dapat ditentukan oleh variabel ketersediaan air dan kebutuhan air. Apabila suatu DAS memiliki hasil aman ketersediaan yang lebih kecil dari kebutuhan, maka DAS tersebut berada dalam kondisi kritis air secara hidrologis, begitu juga sebaliknya. Informasi ini sangat penting untuk menunjang perencanaan pengelolaan DAS yang lebih baik, sehingga dapat ditentukan kegiatan-kegiatan yang dapat menyeimbangkan antara ketersediaan dan kebutuhan, bahkan diharapkan mampu meningkatkan cadangan air DAS tersebut. Untuk mengetahui DAS yang memiliki potensi ke-

2 • Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang

tersediaan air tercukupi, atau sudah kritis bahkan sangat kritis, dapat diketahui berdasarkan Neraca Keseimbangan Air. Intensitas permasalahan pengelolaan DAS dan frekuensinya mempunyai kecenderungan semakin meningkat seiring dengan semakin meningkatnya penduduk, industrialisasi, konversi lahan untuk budidaya, permukiman dan sebagainya. Ekses dari kesemuanya ini adalah timbulnya permasalahan lingkungan yang mungkin sebelumnya tidak pernah terjadi seperti banjir dan kekeringan. Permasalahan lingkungan DAS ini mengakibatkan DAS berada dalam kondisi yang kritis. Kekritisan DAS dapat berdampak pada seluruh wilayah DAS baik hulu, tengah dan hilir. Ruang lingkup hidrologi yang dikaitkan dengan sistem DAS sebagai wilayah analisis digambarkan dengan hubungan hujan sebagai masukan dan aliran sebagai keluarannya. Untuk mengetahui tingkat kekeritisan air di DAS Kupang dan DAS Sengkarang, maka perlu dilakukan kajian neraca airnya. Kajian neraca air dapat dilakukan berdasarkan langkah-langkah berikut ini: a. Menghitung ketersediaan air di DAS Kupang dan DAS Sengkarang, b. Menghitung kebutuhan air di DAS Kupang dan DAS Sengkarang, c. Menganalisa neraca air DAS Kupang dan DAS Sengkarang, d. Merencanakan alokasi air di DAS Kupang dan DAS Sengkarang berdasarkan data yang ada, e. Melakukan simulasi penggunaan air DAS Kupang dan DAS Sengkarang.

Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang • 3

Bab II Siklus Hidrologi

Siklus hidrologi merupakan proses kontinyu dimana air bergerak dari bumi ke atmosfer dan kemudian kembali ke bumi lagi (Chow, 1998). Hujan yang jatuh sebagian tertahan oleh tumbuhan dan selebihnya sampai ke permukaan tanah. Sebagian air hujan yang sampai ke permukaan tanah akan meresap ke dalam tanah (infiltrasi) dan sebagian lainnya mengalir di atas permukaan tanah (suface runoơ). Air yang meresap ke dalam tanah sebagian mengalir di dalam tanah (perkolasi) yang kemudian keluar sebagai mata air atau mengalir ke sungai dan akhirnya ke laut, siklus ini berlangsung terus menerus. Proses hidrologi dalam suatu DAS secara sederhana dapat digambarkan dengan adanya hubungan antara unsur masukan yakni hujan, proses dan keluaran yaitu berupa aliran. Hujan akan menghasilkan aliran tertentu dan aliran ini selain dipengaruhi oleh karakteristik DAS, juga sangat tergantung pada karakteristik hujan yang jatuh. Karakteristik hujan meliputi tebal hujan, intensitas hujan dan durasi hujan, sedangkan karakteristik DAS meliputi topografi, geologi, geomorfologi, tanah, penutup lahan/vegetasi, dan pengolahan lahan serta morfometri DAS (Hadi, 2006).

A. Hujan Hujan juga sering disebut presipitasi, adalah turunnya air dari atmosfer ke permukaan bumi yang dapat berupa hujan, hujan salju, kabut, embun, dan hujan es. Hujan merupakan sumber dari semua air yang mengalir di sungai dan di dalam tampungan baik di atas maupun di bawah permukaan tanah. Kejadian

Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang • 5

hujan diklasifikasikan menurut intensitasnya (Seiler dan Gat, 2007) sebagai berikut : • rendah dengan intensitas <2,5 mm / jam, • sedang dengan intensitas 2,6-7,5 mm / jam, dan • tinggi dengan dengan intensitas > 7,6 mm / jam Curah hujan rata-rata yang terjadi di suatu wilayah,diperkirakan berdasarkan titik-titik pengamatan curah hujan. Stasiun pengamat/penakar hujan hanya memberikan tebal hujan di titik di mana stasiun tersebut berada, sehingga hujan pada suatu luasan harus diperkirakan dari titik pengukuran tersebut. Dalam analisis hidrologi penentuan hujan rerata pada suatu wilayah/ kawasan salah satunya dapat menggunakan metode isohiet. Hujan efektif (eơective rainfall) atau hujan berlebihan (excess rainfall) adalah bagian dari hujan yang menjadi aliran langsung di sungai. Hujan efektif adalah sama dengan hujan total yang jatuh di permukaan tanah dikurangi dengan kehilangan air atau abstraksi yang meliputi air yang hilang karena terinfiltrasi, tertahan dalam cekungan-cekungan di permukaan tanah (depression storage) dan akibat adanya penguapan.

B. Infiltrasi Pengertian infiltrasi adalah proses aliran air (umumnya berasal dari curah hujan) masuk ke dalam tanah (gerakan air ke arah vertikal). Setelah lapisan bagian atas jenuh, kelebihan air tersebut mengalir ke tanah yang lebih dalam sebagai akibat adanya gaya gravitasi bumi yang dikenal sebagai proses perkolasi (Asdak, 2002). Faktor yang Mempengaruhi Laju Infiltrasi: 1. Tekstur Tanah Berdasarkan ukurannya, bahan padatan tanah digolongkan menjadi tiga partikel atau juga disebut sebagai separat penyusun tanah yaitu pasir, lanau dan lempung. Tanah berpasir yaitu tanah dengan kandungan pasir >70 % mempunyai ciri sebagai berikut :

6 • Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang

¾ ¾ ¾ ¾

¾ ¾ ¾ ¾

prorositas yang rendah (<40%), sebagian besar ruang pori berukuran besar sehingga aerasinya baik, daya hantar air cepat, kemampuan menahan air dan zat hara rendah , Tanah bertekstur lempung yaitu tanah dengan kandungan liatnya >35 % mempunyai ciri sebagai berikut : porositasnya relatif tinggi (60%), sebagian besar mempunyai pori berukuran kecil, daya hantar sangat lambat , sirkulasi udara/aerasi kurang lancar (Islami dan Utomo, 1995).

Pada tekstur tanah pasir, laju infiltasi akan sangat cepat, pada tekstur lanau laju infiltrasi adalah sedang hingga cepat dan tekstur liat laju infiltrasi tanah akan lambat (Serief, 1989). Hubungan antara tekstur tanah dengan laju infiltrasi ditunjukkan pada Tabel 2.1. Tabel 2.1. Hubungan antara tekstur tanah permukaan dengan tingkat lnfiltrasi Tekstur tanah Pasir, pasir bergeluh

Tingkat infiltrasi Tinggi

Klasiƨasi menurut Metode Cook Pasir dalam, tanah teragregasi baik

Geluh berpasir, geluh berlanau, geluh, geluh Normal berlempung

Tanah geluh, tanah berstruktur liat

Lempung

Lambat

Infiltrasi lambat, tanah lempung

Batuan dengan lapisan tanah tipis

Tidak efektif

Tak ada penutup tanah yang efektif, batuan padatan tipis

Sumber: Meijerink (1970)

2.

Kerapatan massa Kerapatan massa adalah suatu ukuran berat yang memperhitungkan seluruh volume tanah. Kerapatan massa ditentukan baik oleh banyaknya pori maupun oleh butir-butir tanah padat. Tanah yang lepas dan bergumpal akan mempunyai berat persatuan volume (kerapatan massa) rendah dan

Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang • 7

lebih tinggi kerapatan massanya (Buckman and Brady, 1982). Semakin tinggi kepadatan tanah, maka infiltrasi akan semakin kecil. Kepadatan tanah ini dapat disebabkan oleh adanya pengaruh benturan-benturan hujan pada permukaan tanah. Tanah yang ditutupi oleh tanaman biasanya mempunyai laju infiltrasi lebih besar daripada permukaan tanah yang terbuka. Hal ini disebabkan oleh perakaran tanaman yang menyebabkan porositas tanah lebih tinggi, sehingga infiltrasi air lebih banyak dan meningkat pada permukaan yang tertutupi oleh vegetasi, dapat menyerap energi kinetis hujan dan sehingga mampu mempertahankan laju infiltrasi yang tinggi (Serief, 1989). 3.

Total ruang pori tanah Kemampuan tanah menyimpan air tergantung dari porositas tanah. Pada porositas yang tinggi, maka tanah akan dapat menyimpan air dalam jumlah yang besar, sehingga air hujan yang datang akan dapat meresap atau mengalami infiltrasi dengan cepat tanpa terjadinya aliran permukaan (Suryatmojo, 2006). Porositas adalah proporsi ruang pori total (ruang kosong) yang terdapat dalam satuan volume tanah yang dapat ditempati oleh udara dan air, sehingga merupakan indikator kondisi drainase dan aerasi tanah. Tanah porus merupakan tanah yang cukup mempunyai ruang pori untuk pergerakan air dan udara masuk keluar tanah secara leluasa dan sebaliknya jika tanah tidak porus (Hanafiah, 2005).

4.

Bahan organik tanah Bahan organik tanah merupakan penimbunan, terdiri sebagian dari sisa dan sebagian dari pembentukan dari sisa tumbuahan dan hewan. Bahan organik yang dikandung oleh tanah hanya sedikit, kurang lebih hanya 3% sampai 5%dari berat tanah dari topsoil tanah mineral yang mewakili. Bahan organik berperan sebagai pembentuk butir (granulator) dari butirbutir mineral yang menyebabkan terjadinya keadaan gembur pada tanah produktif. Bahan ini biasanya berwarna hitam atau coklat bersifat koloida. Daya menahan air dan ion-ion hara jauh lebih besar daripada lempung (Buckman and Brady, 1982).

8 • Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang

5.

Kadar air tanah Dengan adanya vegetasi atau tanaman pada suatu lahan akan dapat meningkatkan kadar air kapasitas lapang dan kadar air maksimum. Hal ini disebabkan oleh pemberian mulsa hasil pangkasan yang menjadi bahan organik, dimana diketahui bahan organik dapat mengikat air sampai enam kali beratnya sendiri sehingga kemampuan infiltrasinyapun tinggi (Hakim dkk, 1986). Berkurangnya laju infiltrasi karena bertambahnya kadar air dan kelembapan dari tanah, menyebabkan butiran tanah berkembang, dengan demikian menutup pori-pori tanah (Asdak, 2002).

6.

Struktur tanah Struktur tanah adalah penyusunan antar partikel tanah primer (bahan mineral) dan bahan organik serta oksida yang membentuk agregat sekunder. Volume pori tanah adalah nisbah ruang pori terhadap volume bahan padat yang berperan penting terhadap (a) gerakan air/lengas tanah (b) gerakan udara/udara tanah (c) temperatur (d) hara tanaman (e) ruang perakaran dan (f) pengolahan tanah. Total porositas terdiri atas pori besar, sedang, dan kecil, mempunyai pengaruh terhadap gerakan air udara di dalam tanah. Berdasarkan ukuran partikel, tanah yang tidak berstruktur cukup banyak mempunyai pori yang berukuran besar, sedangkan tanah yang pejal memiliki lebih banyak pori berukuran kecil. Struktur remah atau granular meniadakan pengaruh ukuran partikel. Pori berukuran besar dan medium meningkat pada tanah pasir, sedangkan pada tanah berlempung pori berukuran halus meningkat (Sutanto, 2005). Struktur tanah dikatakan mempunyai struktur tanah yang baik apabila tanah-tanah yang mempunyai tata udara dan daya menyimpan air yang baik, unsur hara lebih mudah tersedia dan mantap, tidak mudah rusak oleh pukulan-pukulan air hujan sehingga pori-pori tanah tidak cepat tertutup. Struktur tanah yang baik umumnya dijumpai pada tanah yang berstruktur remah butiran karena pada struktur ini terdapat keseimbangan yang baik antara udara dengan air (Seyhan, 1990).

Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang • 9

C. Pengukuran Infiltrasi Air (Water Infiltration Measurement) Ukuran infiltrasi air ke dalam tanah merupakan indikasi penting tentang efisiensi irigasi dan drainase, mengoptimalkan ketersediaan air bagi tanaman, meningkatkan hasil panen tanaman dan meminimalkan erosi. Dhalhar (1972) dalam Sudibyakto (1990) menyebutkan bahwa terdapat dua pendekatan model infiltrasi, yaitu pendekatan analitik dan pendekatan empirik. Metode yang sering digunakan adalah metode pendekatan empirik yang terbagi dua, yaitu model infiltrasi yang merupakan fungsi dari waktu (timedependent equations) dan bukan merupakan fungsi waktu (non time dependent equations). Dalam penelitian ini metode yang digunakan adalah pendekatan fungsi waktu (time-dependent equations) dengan rumus metode Horton : F = fc + (fo - fc) e –kt …………………………………………………………..……. (1). Dimana : F = tingkat infiltrasi (cm/hari), fc = tingkat infiltrasi setelah konstan (cm/hari), fo = tingkat infiltrasi awal (cm/hari), konstanta (2,78), t = waktu k = konstanta Cincin Infiltrometer ring ganda (Double Ring Infiltrometer) adalah alat sederhana yang digunakan untuk mengetahui tingkat resapan air ke dalam tanah. Tingkat infiltrasi ditentukan sebagai jumlah unit air per luas permukaan dan waktu, yang menembus tanah. Rangkaian standar dari infiltrometer cincin ganda terdiri dari sejumlah set cincin stainless steel dengan diameter yang berbeda (ring besar, ukuran diameter = 54 cm, dan tinggi = 25 cm; ring kecil/bagian dalam, diameter = 28 cm dan tinggi 25 cm). Beberapa pengukuran dapat dilakukan secara simultan, menghasilkan data yang dapat diandalkan atau tepat. Air secara vertikal menginfiltrasi kedlam tanah, ring luar infiltrometer berfungsi sebagai pemisahan/ buơer. Ring bagian luar sekaligus diisi dengan air sebagaimana ring bagian dalam. Air mengalir melalui ring bagian dalam secara virtual hampir tegak lurus masuk ke dalam

10 • Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang

tanah. Pengukuran menggunakan infiltrometer ring ganda dapat ditunjukkan pada Gambar 2.2.

Gambar 2.2. Pengukuran menggunakan infiltrometer ring ganda sumber : lapangan dan http://www.surechem.com.my/download), 2011

D. Analisis Neraca Air Metode Thorthwaite Mather Neraca air (water balance) merupakan neraca masukan dan keluaran air disuatu tempat pada periode tertentu, sehingga dapat digunakan untuk mengetahui jumlah air tersebut kelebihan (surplus) ataupun kekurangan (defisit). Kegunaan mengetahui kondisi air pada surplus dan defisit dapat mengantisipasi bencana yang kemungkinan terjadi, serta dapat pula untuk mendayagunakan air sebaik-baiknya. Manfaat secara umum yang dapat diperoleh dari analisis neraca air antara lain: 1. Digunakan sebagai dasar pembuatan bangunan penyimpanan dan pembagi air serta saluran-salurannya. Hal ini terjadi jika hasil analisis neraca air didapat banyak bulan-bulan yang defisit air. 2. Sebagai dasar pembuatan saluran drainase dan teknik pengendalian banjir. Hal ini terjadi jika hasil analisis neraca air didapat banyak bulanbulan yang surplus air.

Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang • 11

3.

Sebagai dasar pemanfaatan air alam untuk berbagai keperluan pertanian seperti sawah, perkebunan, dan perikanan.

Model neraca air cukup banyak, namun yang biasa dikenal terdiri atas tiga model antara lain: ¾ Model Neraca Air Umum Model ini menggunakan data klimatologis dan bermanfaat untuk mengetahui berlangsungnya bulan-bulan basah (jumlah curah hujan melebihi kehilangan air untuk penguapan dari permukaan tanah atau evaporasi maupun penguapan dari sistem tanaman atau transpirasi, penggabungan keduanya dikenal sebagai evapotranspirasi). ¾

Model Neraca Air Lahan Model ini merupakan penggabungan data klimatologis dengan data tanah terutama data kadar air pada Kapasitas Lapang (KL), kadar air tanah pada Titik Layu Permanen (TLP), dan Air Tersedia (WHC = Water Holding Capacity). a. Kapasitas lapang adalah keadaan tanah yang cukup lembab yang menunjukkan jumlah air terbanyak yang dapat ditahan oleh tanah terhadap gaya tarik gravitasi. Air yang dapat ditahan tanah tersebut akan terus-menerus diserap akar tanaman atau menguap sehingga tanah makin lama makin kering. b. Titik layu permanen adalah kondisi air tanah dimana akar-akar tanaman tidak mampu lagi menyerap air tanah, sehingga tanaman layu. c. Air tersedia adalah banyaknya air yang tersedia bagi tanaman yaitu selisih antara kapasitas lapang dan titik layu permanen.

¾

Model Neraca Air Tanaman Model ini merupakan penggabungan data kilmatologis, data tanah dan data tanaman. Neraca air ini dibuat untuk tujuan khusus pada jenis tanaman tertentu. Data tanaman yang digunakan adalah data tanaman pada komponen keluaran dari neraca air.

12 • Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang

Dalam penelitian ini neraca air yang digunakan adalah Model Neraca Air Umum.

E. Kebutuhan air 1.

Kebutuhan Air untuk Penduduk/domestik dan Ternak Kebutuhan air untuk penduduk di daerah penelitian diperkirakan tiap orang sebesar 170 liter/hari untuk perkotaan, dan 100 liter/hari untuk perdesaan. Ternak besar membutuhkan air sebanyak 40 liter/hari/ternak. Ternak kecil membutuhkan air sebanyak 3 liter/hari/ternak dan unggas membutuhkan air sebanyak 0.6 liter/hari/ternak (Triatmodjo, 2009 dengan modifikasi).

2.

Kebutuhan Air Irigasi Kebutuhan air irigasi sebagian besar dipasok oleh air permukaan yang dipengaruhi oleh faktor-faktor seperti klimatologi, kondisi tanah, koefisien tanaman, pola tanam, pasokan yang diberikan, luas daerah irigasi, efisiensi irigasi, jadwal tanam dan lain-lain. Kebutuhan air untuk sawah irigasi ditetapkan 1 liter/detik/ha. Angka ini bila dikonversi dalam mm menjadi 1200 mm/ tahun, jika sawah tersebut hanya sekali panen dalam satu tahun. Jika dua kali panen dalam satu tahun maka kebutuhan airnya menjadi 2400 mm/tahun. Jika pada lahan tersebut diselingi palawija ( 1 kali padi dan 1 kali palawija) maka kebutuhan airnya menjadi 2000 mm/th (Dumairi, 1992).

3.

Kebutuhan Air di Tegalan/Kebun Komposisi tanaman di lahan tegal pada umumnya adalah kacang tanah, jagung, dan singkong. Kacang tanah dan jagung biasanya dapat dua kali panen (musim tanam I dan II). Pada musim tanam III biasanya hanya tanaman singkong yang ada. Kebutuhan air pada komposisi jenis tanam yang demikian diperkirakan sebesar 1200 mm/tahun (Dumairi, 1992).

F. Landasan Teori Sifat fisik tanah dan hubungannya dengan kelembaban tanah, dapat digunakan sebagai salah satu dasar pengambilan keputusan untuk manajemen lahan.

Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang • 13

Tekstur dan struktur tanah sangat mempengaruhi infiltrasi air, permeabilitas, dan kapasitas air. Tekstur tanah terdiri atas komposisi tanah dalam proporsi partikel kecil, menengah, dan besar (tanah liat, lumpur, dan pasir) masing-masing dalam suatu massa tanah tertentu. Sebagai contoh, tanah yang kasar adalah pasir atau pasir lempung, tanah menengah adalah lempung, lempung lanau, atau lumpur, dan tanah halus adalah tanah liat berpasir, liat berdebu, atau tanah liat. Struktur tanah berdasarkan penyusunan partikel tanah (pasir, lanau, dan lempung) menjadi unit-unit stabil yang disebut agregat. Agregat dapat menjadi longgar dan gembur, atau dapat berbentuk tertentu, pola yang seragam. Sebagai contoh, struktur butiran longgar dan gembur, struktur gumpal dengan struktur bersisi enam dan dapat memiliki sisi miring atau bulat, dan pertikel berlapis-lapis dan mungkin menunjukkan masalah pemadatan. Infiltrasi air adalah pergerakan air dari permukaan tanah ke dalam profil tanah. Tekstur tanah, struktur tanah, dan kemiringan memiliki dampak terbesar pada laju infiltrasi. Air bergerak oleh gravitasi ke dalam ruang pori terbuka dalam tanah, dan ukuran partikel tanah dan jarak mereka menentukan berapa banyak air dapat mengalir masuk pori-pori, lebar jarak di permukaan tanah menambah laju resapan air, tanah begitu kasar memiliki lebih tinggi tingkat infiltrasi dari tanah yang baik. Permeabilitas menunjuk pada pergerakan udara dan air melalui tanah, yang penting karena mempengaruhi suplai akar-zone udara, kelembaban, dan nutrisi yang tersedia untuk penyerapan tanaman. Air dan udara dengan cepat menyerap tanah kasar dengan subsoils granular, yang cenderung longgar ketika lembab dan tidak membatasi gerakan air atau udara. Permeabilitas lambat adalah karakteristik lapisan tanah cukup baik dengan sudut struktur gumpal sub angular. Kapasitas air dikendalikan terutama oleh tekstur tanah dan bahan organik. Tanah dengan partikel yang lebih kecil (lanau dan lempung) memiliki luas permukaan yang lebih besar dibandingkan dengan partikel pasir yang lebih besar, dan luas permukaan besar memungkinkan tanah untuk menahan lebih banyak air. Dengan kata lain, tanah dengan persentase yang tinggi dari partikel lumpur dan tanah liat, yang menggambarkan tanah halus, memiliki kapasitas menyimpan air tinggi.

14 • Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang

Ketersediaan air diilustrasikan dengan tingkat air di lapisan tanah yang berbeda. Kelebihan air atau gravitasi mengalir cepat dari tanah setelah hujan berat karena gaya gravitasi (titik jenuh dengan kapasitas lapangan). Tanaman dapat menggunakan sejumlah kecil air ini sebelum bergerak keluar dari zona akar. Air yang tersedia masih dipertahankan dalam tanah setelah kelebihan telah dikeringkan (kapasitas lapang untuk titik layu). Air ini adalah yang paling penting untuk tanaman atau produksi hijauan. Air tersedia adalah kelembapan tanah yang dipegang begitu erat dengan tanah yang tidak dapat diekstraksi oleh tanaman. Air tetap dalam tanah bahkan di bawah titik layu tanaman.

Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang • 15

Bab III Analisis Neraca Air

A. Pengumpulan Data Data yang diperlukan dalam kegiatan penelitian ini terdiri atas data primer dan data sekunder. Data primer dikumpulkan melalui pengamatan langsung, observasi lapangan maupun wawancara, sedangkan data sekunder diperoleh melalui survei instansional. Alat-alat yang digunakan untuk observasi lapangan ditunjukkan pada Gambar 3.1. Beberapa instansi terkait yang menjadi sumber data sekunder adalah Puslittanak Bogor, BPSDA PU, BPS, BMKG, BPDAS, Dinas Kehutanan, Dinas Pertanian, Dinas Pengairan/Kimpraswil, Dinas Perkebunan, BAPPEDA dan BAPPEDALDA. Adapun kegiatan-kegiatan yang dilakukan pada tahap ini adalah: pengumpulan data spasial yakni peta-peta tematik dan peta dasar, pengumpulan data-data hidrologi dan klimatologi yang meliputi curah hujan, debit dan suhu, pengumpulan data-data pendukung lainnya seperti data kependudukan, sosial dan ekonomi. Adapun jenis data, cara perolehan data dan sumber data yang diperlukan dalam penelitian dapat dilihat pada Tabel 3.1.

Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang • 17

a)

b) Gambar 3.1. Peralatan yang digunakan (bor tanah (a), ring infiltrasi (b)

Tabel 3.1. Jenis Data, Cara Pengumpulan dan Sumber Data No

Jenis Data

Cara Pengumpulan

Sumber/Instansi

1

Peta Geomorfologi

Survei Instansional

2

Peta Lereng

Survei Instansional

3

Peta Administrasi

Survei Instansional

4

Peta RBI/Topografi

Survei instansional

5

Peta Penggunaan Lahan

Survei Instansional,

6

Peta Tanah

Survei Instansional

Puslittanak Bogor, ground check dan analisis

7

Data Suhu

Survei Instansional

BMKG dan analisis

8

Data dan Peta hujan

Survei Instansional dan analisis data hujan (peta isohiet)

BMKG dan analisis

9

Data debit

Survei Instansional

Balai PSDA PU, BPDAS, hasil penelitian terdahulu dan analisis

10

Data kependudukan, sosial dan ekonomi

Survei Instansional

BPS, penelitian terkait, analisis

18 • Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang

Instansi, Studi terdahulu, ground check dan analisis

B. Perhitungan hujan wilayah Perhitungan hujan wilayah menggunakan metode isohiet. Isohiet adalah garis yang menghubungkan titik-titik dengan ketebalan hujan yang sama. Pada metode isohiet, dianggap bahwa pada suatu daerah di antara dua garis isohiet adalah merata dan sama dengan nilai rerata dari kedua garis isohiet tersebut. Gambar 3.2 menunjukkan peta isohiet untuk menunjukkan hujan wilayah.

Gambar 3.1. Contoh analisis hujan wilayah dengan Isohiet

Secara matematis hujan rerata tersebut dapat ditulis :

Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang • 19

Pembuatan garis isohiet dilakukan dengan tahapan sebagai berikut: 1. Lokasi stasiun hujan dan ketebalan hujan digambarkan pada peta daerah yang ditinjau. 2. Dari nilai ketebalan hujan di stasiun yang berdampingan dibuat interpolasi dengan pertambahan nilai yang ditetapkan. 3. Dibuat kurva yang menghubungkan titik-titik interpolasi yang mempunyai kedalaman hujan yang sama. Ketelitian tergantung pada pembuatan garis isohiet dan intervalnya. 4. Diukur luas daerah antara dua isohiet yang berurutan dan kemudian dikalikan dengan nilai rerata dari nilai kedua garis isohoet. 5. Jumlah dari hitungan pada butir d di atas untuk seluruh garis isohyet dibagi dengan luas daerah yang ditinjau menghasilkan ketebalan hujan rerata daerah tersebut.

C. Perhitungan median elevasi Median elevasi dipakai sebagai parameter ketinggian rata-rata DAS dan berfungsi juga untuk menerapkan suhu rerata DAS. Cara menghitung median elevasi : 1. Mengitung luas areal antara 2 garis kontur. 2. Menghitung persentase (%) luas untuk tiap kelas ketinggian. 3. Menghitung luas komulatif di atas bawah (bawah 1 : 100%, baris 2 : 100 %, dst). 4. Menggambar kurva hipsometrik, hubungan antara luas kumulatif (sumbu x) dan elevasi (sumbu y). Sumbu x kolom (5) angka limit bawah luasan; sumbu (y) kolom (1). 5. Menghitung median elevasi dengan cara menarik garis vertikal dari posisi 50 % kumulatif sampai memotong kurva hipsometrik. Titik tersebut merupakan nilai dari median elevasi DAS.

D. Perhitungan suhu udara Melakukan perhitungan suhu udara jika belum ada data tersedia. Menggunakan persamaan dari Mock, yaitu:

20 • Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang

dt = dt = Z1 = Z2 =

0,006 (Z1 – Z2)………….…………………………..……………… (3) Keterangan : perbedaan antara stasiun klimatologis terdekat dengan wilayah yang diperhitungkan (oC) ketinggian stasiun klimatologis terdekat (m) ketinggian wilayah yang diperhitungkan (m)

E. Evapotranspirasi potensial EP = f.Epx ……………………………………………………………………………………………. (4) EPx = 16 (10 T/I) a a = 0,000000675.I3 – 0,0000771.I2 + 0,017921.I + 0,49239 i = (T/5) 1,514 I = ȳi dimana : EPx = evapotranspirasi potensial bulanan yang belum disesuaikan (mm/ bulan) EP = evapotranspirasi potensial bulanan (mm/bulan) T = suhu udara rata-rata bulanan (0C) f = faktor koreksi lama penyinaran matahari bulanan berdasarkan letak lintang i = indeks panas bulanan I = indeks panas tahunan

F. Perhitungan Neraca Air Metode Thornthwaite Mather dapat digunakan untuk mengetahui kondisi air secara kuantitas pada tiap bulannya dalam satu tahun, demikian juga runoơ bulanannya. Perhitungan menggunakan metode Thornthwaite Mather mempertimbangkan suhu udara, indeks panas bulanan, Water Holding Capacity dan faktor koreksi lama penyinaran matahari berdasarkan kondisi lintang. Untuk menghitung neraca air, maka langkah pertama adalah menghitung kebutuhan air. Kebutuhan air domestik dapat dijelaskan dengan rumus sebagai berikut :

Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang • 21

Q(D)

q(u) q(r) = 365 x {-------- x P(u) + ------- x P(r)}……………………… (5) 1000 1000

Keterangan: Q(D) = kebutuhan air domestik q(u) = kebutuhan air penduduk kota (170 L/orang/hari) q (r) = kebutuhan air penduduk desa (100L/orang/hari) P (u) = jumlah penduduk kota P (r) = jumlah penduduk desa Kebutuhan air ternak, perhitungan kebutuhan air untuk ternak dapat diperoleh sebagai berikut : Q(T)= 365 x {q(c/b.P(c/b)+q(s/g).P(s/g)+q(pi).P(pi)+q(po).P(po}……….….(6) Keterangan: Q(D) = kebutuhan air untuk ternak q(c/b) = kebutuhan air untuk sapi dan kerbau q(s/g) = kebutuhan air untuk domba/kambing q(pi) = kebutuhan air untuk babi q(po) = kebutuhan air untuk unggas P = jumlah masing-masing ternak Diasumsikan untuk sapi dan kerbau ditentukan sebesar 40 liter/ekor/hari, domba/kambing 3 liter/ekor/hari, babi 6 liter/ekor/hari, sedangkan unggas sebesar 0,6 liter/ekor/hari (Triatmodjo, 2009 dengan modifikasi) Kebutuhan air untuk perikanan menggunakan rumus berikut:

 q(fp) Q(P) = 365 x -------- x A(fp) x 10000 1000

……………………….. (7)

Keterangan: Q(P) = kebutuhan air untuk perikanan q(fp) = kebutuhan air untuk penggantian air A(fp) = luas kolam 22 • Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang

Menurut hasil studi FIDP (The Study for Formulation of Irrigation Development Program in The Republic Indonesia) yang tercantum dalam Technical Report National Water Policy tahun 1992, penggantian air kolam adalah sebesar 7 mm/hari/ha 1) Kebutuhan air industri dan pemeliharaan sungai Kebutuhan air untuk industri dapat dihitung berdasarkan kebutuhan air rata-rata yaitu 2000 liter/unit/hari atau 500 liter/hari/karyawan. Perkiraan kebutuhan air untuk pemeliharaan sungai dihitung berdasarkan perkalian antara jumlah penduduk perkotaan dengan kebutuhan air untuk pemeliharaan sungai, yaitu 360 liter/kapita/hari (FIDP, 1993). Q(S)

q(f) = 365 x -------- x P(n) …………………………… (8) 1000

Keterangan: Q(S) = kebutuhan air untuk pemeliharaan sungai Q(f) = kebutuhan air untuk pemeliharaan sungai per kapita P(n) = jumlah penduduk kota 2) Kebutuhan air irigasi Kebutuhan air irigasi sebagian besar dicukupi dari air permukaan. Kebutuhan air irigasi dipengaruhi berbagai faktor seperti klimatologi, kondisi tanah, pola tanam, pasokan air yang diberikan, luas daerah irigasi, efisiensi irigasi, penggunaan kembali air drainase untuk irigasi, sistem golongan, jadwal tanam dan lain-lain. Kebutuhan air irigasi dihitung dengan tahapan sebagai berikut: ¾ Kebutuhan air untuk penyiapan lahan: M . ek I

= ------------ (mm/hari) ek -1

M.T k = ----------S

………………..…………………… (9)

Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang • 23

Keterangan: I = kebutuhan air untuk penyiapan lahan M = evaporasi (Eo) dan perkolasi (mm/hari) T = waktu penyiapan lahan (hari) S = adalah tebal penggenangan yang diiinginkan (mm) ¾

Consumtive use (Crop Water Requirement) Consumtive use adalah kebutuhan air tanaman, oleh karena itu sering disebut pula CWR atau Crop Water Requirement. Consumtive use dapat diartikan sebagai tebal air yang diperlukan tiap tanaman untuk menggantikan air yang hilang akibat evapotranspirasi. Besar kecilnya consumtive use dipengaruhi oleh cuaca (suhu, radiasi, angin dan kelembapan), karakteristik tanaman, kondisi lokasi serta praktek pertanian. Perhitungan CWR hanya dapat dilakukan pada tanaman sejenis dan kedalaman airtanah tidak mempengaruhi kelembapan akar. CU = Kc . Eo

………………………………….……. (10)

Keterangan: • Kc adalah koefisien tanaman yang tergantung dari tipe tanaman dan tingkat pertumbuhannya • Eo adalah evaporasi, dengan albedo 0,25 untuk penutup lahan yang berupa tanaman ¾

Farm Water Requirement (FWR) FWR adalah banyaknya kebutuhan air tanaman untuk satu petak sawah. FWR = (Cu + Inf) – Peơ

………………………………………….……..(11)

Keterangan: • Peơ adalah hujan efektif • Cu adalah kebutuhan air tiap tanaman dan Inf adalah infiltrasi/ perkolasi

24 • Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang

Selama penyiapan lahan Peơ diasumsikan 70% dari hujan, selama penanaman 40% dari hujan dan setelah penanaman 60% dari hujan ¾

Project Water Requirement (PWR) FWR PWR = ---------- x A Ef

……………………………….…….…….. (12)

Keterangan: • PWR = kebutuhan air seluruh areal irigasi • FWR = kebutuhan air satu petak sawah • Ef = efisiensi irigasi Efisiensi irigasi merupakan perbandingan antara jumlah air yang masuk di petak sawah dari saluran dengan jumlah air yang masuk ke areal irigasi di tempat pengambilan atau intake. Adanya kehilangan air di saluran dipengaruhi oleh tipe saluran, jenis tanah, jenis sawah, evaporasi dan campur tangan manusia. Standar kebutuhan air rata-rata 1 liter/det/ha. Apabila kebutuhan air diperhitungkan selama 1 tahun, pengaruh lama tanaman dan prosentase (%) intensitas tanaman juga harus diperhitungkan. Persamaan yang digunakan : A=LxItxa

…………………………………………….. (13)

keterangan : A : adalah penggunaan air untuk pengairan L : adalah luas daerah pertanian It : adalah intensitas tanaman dalam persen (%) musim/tahun a : adalah standard penggunaan air.

G. Kualitas Air Tingkat pencemaran air DAS dievaluasi dengan melihat parameter kualitas air atau mutu air dari suatu badan air atau aliran air di sungai. Kondisi kualitas air

Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang • 25

menurun jika nilai unsur-unsur sifat fisika, kimia, dan biologi air telah melebihi nilai ambang batas standarnya. Kondisi kualitas air tersebut dipengaruhi oleh jenis penutupan vegetasi, limbah buangan domestik, industri, pengolahan lahan, pola tanam, dan lain-lain. Berdasarkan PP Nomor 82 tahun 2001 tentang Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air, kriteria mutu air ditetapkan menjadi 4 (empat) kelas, yaitu : 1. Kelas I : Air yang peruntukannya dapat digunakan untuk air baku air minum, dan atau peruntukan lain yang mempersyaratkan mutu air yang sama dengan kegunaan tersebut 2.

Kelas II : Air yang peruntukannya dapat digunakan untuk prasarana/sarana rekreasi air, pembudidayaan ikan air tawar, peternakan, air untuk mengairi pertanaman, dan atau peruntukan lain yang mempersyaratkan mutu air yang sama dengan kegunaan tersebut

3.

Kelas III : Air yang peruntukannya dapat digunakan untuk pembudidayaan ikan air tawar, peternakan, air untuk mengairi pertanaman, dan atau peruntukan lain yang mempersyaratkan mutu air yang sama dengan kegunaan tersebut

4.

Kelas IV : Air yang peruntukannya dapat digunakan untuk mengairi pertanaman, dan atau peruntukan lain yang mempersyaratkan mutu air yang sama dengan kegunaan tersebut

Indikator kualitas air pada monitoring dan evaluasi tata air DAS dari suatu badan air/aliran air sungai (Dephut, 2009) yaitu: a. fisik : warna, TDS/total dissolved solid, turbidity/kekeruhan b. kimia : pH, DHL/daya hantar listri/konduktivitas, nitrat (N), sulfat (SO4), phospat (P), chlorida (Cl) c. biologi : DO/disolved oxygen (oksigen terlarut).

26 • Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang

Sedangkan tabel penilaian kualitas air ditunjukkan pada Tabel 3.2. Tabel 3.1. penilaian kualitas air No

Parameter Kualitas Air

A.

Fisik :

1.

Warna

2.

TDS atau Total Padatan Terlarut (mg/l)

3.

Turbidity atau kekeruhan (NTU)

B.

Kimia :

1.

pH

2.

DHL atau konduktivitas (ɑmhos/cm)

No

Parameter Kualitas Air

3.

Nitrat sbg N (mg/l)

4.

Sulfat (mg/l)

5.

Posfat (mg/l)

6.

Klorida/Cl (mg/l)

C.

Biologi :

1.

DO / oksigen terlarut (mg/l)

Nilai

Kelas

Jernih/tidak berwarna Agak berwarna/tidak berbau Berwarna / berbau ϐ 1000 1001-2000 > 2000 ϐ5 5 - 25 > 25

Baik Sedang Jelek Baik Sedang Jelek Baik Sedang Jelek

6,5 – 7,5 5,5 – 6,5 / 7,5 – 8,5 < 5,5 / > 8,5 ϐ 500 500 – 2000 > 2000

Baik Sedang Jelek Baik Sedang Jelek

Nilai

Kelas

ϐ 10 11 – 20 > 20 ϐ 100 100 – 400 > 400 ϐ1 1-5 >5 ϐ 250 250 - 600 > 600

Baik Sedang Jelek Baik Sedang Jelek Baik Sedang Jelek Baik Sedang Jelek

ϑ6 3-6 <3

Baik Sedang Jelek

Keterangan : Nilai skor Kelas Baik = 1, Sedang = , dan Buruk = 5 Sumber : Peraturan Dirjen RLPS Tentang Pedoman Monitoring Dan Evaluasi Daerah Aliran Sungai Nomor : P.04/V-Set/2009 (Dephut, 2009)

Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang • 27

Karena keterbatasan alat, maka pada penelitian ini yang diukur secara kuantitatif hanya parameter TDS, sedangkan faktor lain tidak diperhitungkan. Pelaksanaan kegiatan penelitian ini sebagaimana ditunjukkan pada Gambar 3.2. MULAI

STUDI LITERATUR

PENGUMPULAN DATA SEKUNDER

Jurnal, Thesis/ Desertasi

Hujan/Debit Peta Dasar Jenis Tanah Penggunaan Lahan Topografi Demografi Suhu/ Penyinaran

ANALISIS PRA SURVEY

DATA DEMOGRAFI

PETA DAS

PETA PENGGUNAAN LAHAN

PETA JENIS TANAH

PETA ELEVASI

SURVEY PARAMETER KEBUTUHAN AIR

SUHU

1. Penggunaan Lahan 2. Jenis Tanah (Infiltrasi, tekstur) 3. Wawancara Tidak Terstruktur Terhadap Kebutuhan Air

MEDIAN SUHU

KEBUTUHAN AIR DAS/ KOTA

THORNTHWAITE& MATHER

NERACA AIR

KETERSEDIAAN AIR

PROYEKSI DEMOGRAFI

PROYEKSI NERACA AIR

RENCANA PENGELOLAAN

SELESAI

Gambar 3.2. Diagram alir penelitian

28 • Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang

ANALISIS RERATA HUJAN

Bab IV Deskripsi Wilayah

A. Letak dan Luas wilayah 1. DAS Sengkarang DAS Sengkarang berada di Provinsi Jawa Tengah bagian utara yang melintasi 3 Kabupaten dan 1 Kota, yaitu mulai dari yang terluas Kabupaten Pekalongan sebesar 94,67 % (28.989,88 ha), Kota Pekalongan 4,86 % (1.488,15 ha), Kabupaten Banjarnegara 0,43 % (131,96 ha), dan yang terkecil adalah Kabupaten Batang 0,03 % (10,50 ha). DAS Sengkarang berada pada posisi koordinat antara 109° 36’ 22” - 109° 45’ 49” Bujur Timur dan antara 6° 50’ 50’’ - 7° 12’ 05’’ Lintang Selatan. DAS Sengkarang memiliki luas 30.620.49 ha dengan sungai utama DAS Sengkarang adalah Kali Sengkarang memiliki panjang sungai 26,09 km. Berdasarkan hasil tumpang susun peta DAS dengan peta administrasi dari peta Digital RBI Skala 25.000, wilayah administrasi yang masuk di DAS Sengkarang terdiri atas 4 kabupaten/kota dan 18 kecamatan. Prosentase luas wilayah administrasi yang masuk di DAS Sengkarang dapat dilihat pada Tabel 4.1.

2. DAS Kupang DAS Kupang terletak Provinsi Jawa Tengah bagian utara yang melintasi 3 Kabupaten dan 1 Kota, yaitu mulai dari yang terluas adalah Kabupaten Pekalongan sebesar 58,53 % (10.542,88 ha), Kabupaten Batang 32,04 % (5.770,17 ha), Kota Pekalongan 9,41 % (1.694,36 ha), dan yang terkecil adalah Kabupaten Banjarnegara sebesar 0,02 % (4,38 ha). DAS Kupang berada pada posisi koordinat

Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang • 29

antara 109° 36’ 22” - 109° 45’ 49” Bujur Timur dan antara 6° 50’ 50’’ - 7° 12’ 05’’ Lintang Selatan. DAS Kupang memiliki luas 18.011,78 ha dengan sungai utama DAS Kupang adalah Kali Kupang dengan panjang sungai 53,23 km. Tabel 4.1. Luas wilayah Administrasi Kabupaten / Kota di DAS Sengkarang Kabupaten/Kota

Banjarnegara

Batang Kota Pekalongan

Pekalongan

Kecamatan

Luas (ha)

Persentase

Kalibening

9.73

0.03

Lebakbarang

5.71

0.02

Wanayasa

116.52

0.38

Wonotunggal

10.50

0.03

Pekalongan Utara

1240.52

4.05

Pekalongan Selatan

247.64

0.81

Bojong

174.36

0.57

Buaran

726.93

2.37

Doro

6649.60

21.72

Karanganyar

2857.96

9.33

Kedungwuni

2035.72

6.65

Lebakbarang

5890.84

19.24

Paninggaran

24.29

0.08

Petungkriyono

6711.61

21.92

Talun

459.70

1.50

Tirto

2050.36

6.70

Wiradesa

537.46

1.76

Wonopringgo

871.04

2.84

30620.49

100.00

Total Sumber : Peta RBI Tahun 2008 dan hasil analisis.

Berdasarkan hasil tumpang susun peta DAS dengan peta administrasi dari peta Digital RBI Skala 25.000, wilayah administrasi yang masuk di DAS Kupang

30 • Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang

terdiri atas 4 kabupaten dan 14 kecamatan. Persentase luas wilayah administrasi yang masuk di DAS Kupang dapat dilihat pada Tabel 4.2. Tabel 4.2. Luas wilayah Administrasi Kabupaten / Kota di DAS Kupang Kabupaten/Kota Banjarnegara

Kecamatan Wanayasa

Kota Pekalongan

Pekalongan

Persentase

4.38

0.024

740.58

4.112

261.21

1.45

Warungasem

1437.64

7.982

Wonotunggal

3330.74

18.492

Pekalongan Barat

270.14

1.5

Pekalongan Timur

642.46

3.567

Pekalongan Selatan

829.99

4.608

Pekalongan Utara

781.75

4.34

Buaran

113.08

0.628

Doro

1098.02

6.096

Kedungwuni

2521.28

13.998

Petungkriyono

1506.63

8.365

Talun

4473.88

24.839

18011.78

100.000

Bandar Batang

Luas (ha)

Blado

Total Sumber : Peta RBI Tahun 2008 dan hasil analisis.

B. Kondisi Iklim Tipe iklim DAS Sengkarang menurut Schmidt dan Ferguson termasuk kedalam iklim Tipe A, Tipe B, dan Tipe C. Dengan curah hujan terendah 1.000 mm dan tertinggi mencapai 4.000 mm pertahun dan jumlah bulan kering 0 9 bulan dan bulan basah antara 1 - 12 bulan. Suhu udara di DAS Sengkarang terendah berada pada 13 ° C dan suhu tertinggi mencapai 32 ° C. Tipe iklim DAS Kupang menurut Schmidt dan Ferguson termasuk kedalam iklim Tipe A, Tipe B, dan Tipe C. Dengan curah hujan terendah 2.000 mm dan

Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang • 31

tertinggi mencapai 4.000 mm pertahun dan jumlah bulan kering 0 - 9 bulan dan bulan basah antara 1 - 12 bulan. Suhu udara di DAS Kupang terendah berada pada 13 ° C dan suhu tertinggi mencapai 32 ° C. (Sumber: BPDAS Pemali-Jeratun, 2011)

C. Geologi dan Geomorfologi 1. DAS Sengkarang Geologi merupakan komposisi, struktur, sifat-sifat fisik serta sejarah dan proses asal mula terbentuknya batuan yang ada di bumi. Berdasarkan asal pembentukannya kondisi geologi di DAS Sengkarang dijelaskan pada Tabel 4.3. Tabel 4.3. Jenis Geologi pada DAS Sengkarang Jenis geologi Aluvial Aluvial dan Endapan Danau Batuan Gunungapi Jembangan Kipas Aluvial Total

Luas (ha)

Persentase

6,512.00

21.87

0.19

0.00

18,826.47

63.24

4,432.27

14.89

29,770.93

100.00

Sumber : Badan Geologi, Peta Geologi skala 1 : 100.000

2. DAS Kupang Berdasarkan asal pembentukaanya kondisi geologi di DAS Kupang meliputi aluvial, batuan gunungapi Dieng, batuan gunungapi Jembangan, Formasi Damar dan kipas aluvial. Luasan geologi DAS Kupang dapat dilihat pada Tabel 4.4.

32 • Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang

Tabel 4.4. Jenis Geologi pada DAS Kupang Jenis geologi

Luas (ha)

Persentase

4186.93

23.70

238.61

1.35

Batuan Gunungapi Jembangan

9925.10

56.17

Formasi Damar

834.69

4.72

2484.54

14.06

17669.87

100.00

Aluvial Batuan Gunungapi Dieng

Kipas Aluvial

Sumber : Badan Geologi, Peta Geologi skala 1 : 100.000

Secara umum, DAS Kupang dan DAS Sengkarang dibentuk oleh Formasi Batuan yang berumur kuarter (2,6 juta tahun yang lalu). Bagian selatan tersusun atas batuan Gunungapi Jembangan yang berumur Pleistosen, sekitar 10.000 hingga 2,6 juta tahun yang lalu (Bemmelen, 1970). Formasi Jembangan berbatuan breksi yang terlipat dan melengkung. Formasi Damar tersusun dari batuan konglomerat, augit-hornblende, batupasir-tuf, napal-tuf, dan hasil erosi geantiklin Serayu Utara. Formasi Damar memiliki lapisan yang menunjukkan perubahan facies, dari fasies marin ke fasies air tawar. Bagian tenggara dibentuk oleh Batuan Gunungapi Dieng. Jembangan merupakan suatu gunungapi yang yang sudah tidak aktif lagi dan membentuk suatu kaldera yang curam di bagian selatan. Jadi, Plato Dieng di sebelah selatan berbatasan dengan kaldera Jembangan di utara. Lereng utara kaldera Jembangan dibentuk oleh beberapa kawah mati dengan ukuran sedang dan tererosi kuat (Verstappen, 2000). Peta Geologi DAS Kupang dan DAS Sengkarang ditunjukkan pada Gambar 4.1. Bagian utara dari Formasi Jembangan tersusun dari kipas aluvial dan endapan aluvial. Kipas aluvial merupakan sedimen yang materialnya berasal dari rombakan/erosi yang terbawa oleh air dari daerah hulu dan mengisi lembahlembah sungai. Material ini dicirikan oleh sortasi yang baik dan kaya akan air. Semakin ke hilir, material semakin halus dan terbentuklah endapan aluvial yang materinya terbawa oleh aliran sungai. Secara geomorfologis, daerah di selatan merupakan wilayah berbatuan vulkanis yang telah tererosi, yaitu bentukan denudasional dari Gunungapi Jembangan, sedangkan bagian utara merupakan dataran banjir dan kawasan berbentuklahan fluvial serta marin.

Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang • 33

Gambar 4.1. Geologi DAS Kupang dan DAS Sengkarang

34 • Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang

D. Tanah 1. DAS Sengkarang Distribusi jenis tanah di DAS Sengkarang sebagaimana Tabel 4.5 : Tabel 4.5. Jenis Tanah di DAS Sengkarang Macam Tanah

Luas (ha)

Persentase

1018.10

3.32

Aluvial Kelabu Kekuningan

4167.39

13.61

Aluvial Kelabu dan Aluvia Coklat Kekelabuan

4053.77

13.24

Asosiasi Andosol Coklat dan Regosol Coklat

3732.74

12.19

568.13

1.86

Kompleks Mediteran Coklat Kemerahan dan Litosol

3622.70

11.83

Kompleks Mediteran Merah dan Litosol

13457.61

43.95

30620.44

100.00

Aluvial Hidromorf

Asosiasi Mediteran Coklat Litosol

Jumlah Sumber : PUSLITANAK

2. DAS Kupang Tanah aluvial dalam sistem FAO dapat berupa Fluvisol, Gleysol, maupun Kambisol. Tanah fluvisol merupakan tanah yang muda, berasal dari endapan sungai maupun marin dan lakustrin (endapan danau). Gleysol merupakan tanah yang tergenang dalam periode yang lama dan berwarna keabu-abuan, bahkan kemerahan, kekuningan, atau kebiruan. Kambisol merupakan tanah yang baru dan hasil dari bahan induk, nampak dari struktur, warna kecoklatan dan persentase lempung yang meningkat semakin ke bawah. Andosol merupakan tanah yang berkembang pada daerah yang kaya akan silika (berbatuan beku/ vulkanis). Regosol merupakan tanah yang sangat lemah membentuk mineral pada material yang belum kompak. Berkembang di daerah pegunungan dan tererosi.

Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang • 35

Tanah Meiteran disebut sebagai Luvisol di sistem FAO. Tanah ini dicirikan oleh kandungan lempung yang tinggi di bagian bawah dibandingkan dengan bagian atas, kejenuhan basa tinggi di beberapa kedalaman, dan terbentuk di daerah yang datar dan landai. Lithosol merupakan tanah yang tipis di daerah yang berbatu (FAO, 2006). Distribusi macam tanah di DAS Kupang sebagaimana Tabel 4.6. Tabel 4.6. Macam Tanah di DAS Kupang Macam Tanah

Luas (ha)

Persentase

Aluvial Hidromorf

873.95

4.85

Aluvial Kelabu Kekuningan

775.55

4.31

Aluvial Kelabu dan Aluvia Coklat Kekelabuan

1312.06

7.28

Asosiasi Andosol Coklat dan Regosol Coklat

1718.98

9.54

Asosiasi Mediteran Coklat Litosol

3544.86

19.68

Mediteran Merah Tua dan Regosol

6090.95

33.82

Kompleks Mediteran Coklat Kemerahan dan Litosol

2129.66

11.82

1565.71

8.69

18011.72

100.00

Kompleks Mediteran Merah dan Litosol

Sumber : PUSLITANAK

Secara umum DAS Kupang dan DAS Sengkarang didominasi oleh tanah mediterna. Persebaran jenis tanah di kedua DAS ditunjukkan pada Gambar 4.2.

36 • Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang

Gambar 4.2. Peta Tanah di DAS Kupang dan DAS Sengkarang

Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang • 37

E. Penggunaan Lahan 1. DAS Sengkarang Penggunaan lahan terluas adalah hutan sebesar 27,48 % dan penggunaan lahan terkecil adalah gedung sebesar 0,05 %. Penggunaan lahan sawah irigasi merupakan penggunaan lahan terluas kedua sebesar 22,4 %. Penggunaan lahan yang ada di DAS Kupang lebih rinci dapat dilihat sebagaimana Tabel 4.7. Tabel 4.7. Penggunaan Lahan DAS Sengkarang Tahun 2008 Penggunaan Lahan Air tawar

Luas (ha)

Persentase (%)

429.87

1.40

2700.58

8.82

Empang

247.82

0.81

Gedung

15.75

0.05

Hutan

8416.56

27.48

Kebun

5647.20

18.44

Pemukiman

4212.47

13.75

97.64

0.32

6860.25

22.40

193.78

0.63

1807.98

5.90

30629.89

100

Belukar/semak

Rumput Sawah irigasi Sawah tadah hujan Tegalan Total

Sumber : Peta RBI Tahun 2008 dan Hasil Perhitungan

38 • Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang

2. DAS Kupang Berdasarkan Peta RBI Skala 1 : 25.000 Tahun 2008, penggunaan lahan yang ada di DAS Kupang sebagaimana Tabel 4.8. Tabel 4.8. Penggunaan Lahan DAS Kupang Tahun 2008 Penggunaan Lahan

Luas (ha)

Persentase (%)

Air tawar

249.86

1.39

Belukar/semak

1275.37

7.08

Empang

58.96

0.33

Gedung

23.96

0.13

2093.33

11.62

2.72

0.02

Kebun

3718.77

20.64

Pemukiman

3537.34

19.63

90.64

0.50

8.31

0.05

6252.80

34.70

16.75

0.09

692.08

3.84

18020.87

100.00

Hutan Hutan rawa

Rumput Rawa Sawah irigasi Sawah tadah hujan Tegalan Total

Sumber : Peta RBI Tahun 2008 dan Hasil Perhitungan

Penggunaan lahan di DAS Kupang dan DAS Sengkarang sebagian besar adalah lahan pertanian seperti sawah dan tegalan. Hal ini dapat ditunjukkan pada Gambar 4.3.

Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang • 39

Gambar 4.3. Penggunaan lahan di DAS Kupang dan DAS Sengkarang

40 • Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang

F. Kependudukan 1. DAS Sengkarang Jumlah Penduduk di DAS Kupang ditunjukkan pada Tabel 4.9. Tabel 4.9. Jumlah Penduduk Di Das Sengkarang Berdasarkan Administrasi Das

DAS Sengkarang

Kecamatan

Jumlah (orang)

Persentase (%)

Bojong

74569

9.14

Buaran

47515

5.82

Doro

43772

5.37

Karanganyar

46297

5.68

Kedungwuni

93829

11.50

Lebakbarang

11181

1.37

Paninggaran

40516

4.97

Pekalongan Barat

87905

10.78

Pekalongan Selatan

51354

6.30

Pekalongan Utara

72625

8.90

Petungkriyono

12818

1.57

Talun

29236

3.58

Tirto

71387

8.75

Wiradesa

65010

7.97

Wonopringgo

47877

5.87

Wonotunggal

19826

2.43

Total

815717

100.00

Sumber : Data BPS Kabupaten Pekalongan dan Kota Pekalongan Tahun 2009 dan hasil perhitungan

Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang • 41

Jumlah Ternak di DAS Sengkarang ditunjukkan pada Tabel 4.10. Jumlah fasilitas umum yang ada di DAS Sengkarang sebagaimana Tabel 4.11. Tabel 4.10. Jumlah Ternak Di Das Sengkarang Berdasarkan Administrasi

DAS

Sengkarang

Kecamatan

Unggas (ekor)

Sapi/Kerbau/ Kuda (ekor)

Kambing/ Domba (ekor)

Bojong

105245

499

4662

Buaran

43605

133

1858

Doro

67730

1348

6370

Karanganyar

132370

665

2919

Kedungwuni

127705

765

4295

Lebakbarang

45870

2577

3797

Paninggaran

36775

4210

7917

Pekalongan Barat

54314

58

447

Pekalongan Selatan

89468

378

592

Pekalongan Utara

46958

358

1093

Petungkriyono

44715

2005

5852

Talun

58030

1695

7168

Tirto

77230

318

6283

Wiradesa

80680

408

3439

Wonopringgo

87370

343

3266

Wonotunggal

191862

532

3426

1289927

16292

63384

Total

Sumber : Data BPS Kabupaten Pekalongan dan Kota Pekalongan Tahun 2009 dan hasil perhitungan

42 • Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang

Tabel 4.11. Jumlah fasilitas umum di DAS Sengkarang Hotel/ Niaga

Bansos/ RS

Umum

Industri

Bojong

0

0

0

0

Buaran

0

0

0

0

Doro

0

0

0

0

Karanganyar

0

0

0

0

Kedungwuni

0

0

0

0

Lebakbarang

0

0

0

0

Paninggaran

0

0

0

0

Pekalongan Barat

0

0

0

0

Pekalongan Selatan

0

0

0

0

Pekalongan Utara

0

0

0

0

Petungkriyono

0

0

0

0

Talun

0

0

0

0

Tirto

0

0

0

0

Wiradesa

0

0

0

0

Wonopringgo

0

0

0

0

Wonotunggal

5

23

69

0

Jumlah

5

23

69

0

Kecamatan

Sumber : Data BPS Kabupaten Pekalongan dan Kota Pekalongan Tahun 2009 dan hasil perhitungan

Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang • 43

2. DAS Kupang Jumlah penduduk di DAS Kupang berdasarkan administrasi sebagaimana Tabel 4.12. Jumlah ternak berdasarkan administrasi sebagaimana Tabel 4.13. Jumlah fasilitas umum di DAS Kupang disajikan pada Tabel 4.14. Tabel 4.12. Jumlah Penduduk DAS Kupang berdasarkan administrasi DAS

Kupang

Jumlah (orang)

Persentase (%)

Bandar

8317

1.46

Blado

1191

0.21

Buaran

47515

8.37

Doro

43772

7.71

Kedungwuni

93829

16.52

Pekalongan Barat

87905

15.48

Pekalongan Selatan

51354

9.04

Pekalongan Timur

64274

11.32

Pekalongan Utara

72625

12.79

Petungkriyono

12818

2.26

Talun

29236

5.15

Warungasem

35318

6.22

Wonotunggal

19826

3.49

567980

100.00

Kecamatan

Total

Sumber : Data BPS Kabupaten Batang dan Kota Pekalongan Tahun 2009 dan hasil perhitungan

44 • Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang

Tabel 4.13. Jumlah Ternak Di Das Kupang Berdasarkan Administrasi DAS

Kupang

Unggas (ekor)

Sapi/Kerbau/ Kuda (ekor)

Kambing/ Domba(ekor)

Bandar

492822

1659

7973

Blado

149512

1943

10949

Buaran

43605

133

1858

Doro

67730

1348

6370

Kedungwuni

127705

765

4295

Pekalongan Barat

54314

58

447

Pekalongan Selatan

89468

378

592

Pekalongan Timur

69313

236

476

Pekalongan Utara

46958

358

1093

Petungkriyono

44715

2005

5852

Talun

58030

1695

7168

Warungasem

141289

242

2184

Wonotunggal

191862

532

3426

1577323

11352

52683

Kecamatan

Total

Sumber : Data BPS Kabupaten Batang dan Kota Pekalongan Tahun 2009 dan hasil perhitungan

Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang • 45

Tabel 4.14. Jumlah Fasilitas Umum di DAS Kupang Berdasarkan Administrasi Hotel/Niaga

Bansos/ RS

Bandar

59

34

83

0

Blado

3

7

8

0

Buaran

0

0

0

0

Doro

0

0

0

0

Kedungwuni

0

0

0

0

Pekalongan Barat

0

0

0

0

Pekalongan Selatan

0

0

0

0

Pekalongan Timur

0

0

0

0

Pekalongan Utara

0

0

0

0

Petungkriyono

0

0

0

0

Talun

0

0

0

0

Warungasem

0

0

0

0

Wonotunggal

5

23

69

0

Total

67

64

160

0

Kecamatan

Umum Industri

Sumber : Data BPS Kabupaten Batang dan Kota Pekalongan Tahun 2009 dan hasil perhitungan

46 • Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang

Bab V Neraca Air DAS Kupang dan Sengkarang A. Ketersediaan Air Berdasarkan sistem siklus air, dapat di ketahui bahwa air yang berada di bumi ini merupakan hasil dari hujan (presipitasi). Air hujan di permukaan bumi jatuh di berbagai kondisi tutupan lahan, baik itu perkotaan, desa, hutan, sawah, jenis tanah yang berbeda dan topografi yang berbeda. Kondisi lahan yang berbeda akan membedakan besarnya air yang akan mengalami peresapan ke dalam tanah, penguapan, tersimpan di tajuk-tajuk pohon dan cekungan, maupun menjadi aliran langsung. Kondisi tersebut menunjukkan bahwa komponen fisik dan meteorologis memiliki pengaruh terhadap ketersediaan air (kondisi hidrologi) di suatu DAS. Seiring dengan pertumbuhan penduduk serta meningkatnya pembangunan, membawa dampak berupa tekanan penduduk terhadap lahan, perubahan penggunaan lahan, serta meningkatnya kebutuhan air, padahal kondisi lingkungan semakin menurun. Pengelolaan lingkungan secara terpadu dibutuhkan agar tercipta keseimbangan di dalam lingkungan. Telah disebutkan di awal bahwa komponen fisik dan meteorologis mempengaruhi ketersediaan air di suatu DAS. Curah hujan yang tinggi dengan evepotranspirasi rendah dan berada di kondisi tutupan lahan hutan akan memiliki cadangan/ketersediaan air yang melimpah dibandingkan dengan kawasan perkotaan dengan curah hujan yang tinggi dan evapotranspirasi yang tinggi. DAS Kupang dan DAS Sengkarang memiliki kondisi fisik tutupan lahan yang beragam sesuai dengan yang ditunjukkan pada peta penggunaan lahan

Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang • 47

daerah tersebut. Secara umum, bagian hulu dari kedua DAS merupakan kawasan bervegetasi dengan tutupan ladang, rumput, semak dan hutan. Bagian tengah merupakan sawah dan ladang, sedangkan bagian hilir merupakan pemukiman, tambak/empang, dan rawa. Kondisi curah hujan di lima stasiun hujan kawasan Batang-Pekalongan dapat dilihat di Tabel 5.1. Tabel 5.1. Curah Hujan Rerata Bulanan Kawasan Batang-Pekalongan 2001-2010 LOKASI

JAN

FEB

MAR

APR

Mei

JUN

JUL

AGU

SEP

OKT

NOV

DES

TAHUNAN

Wiradesa Kutosari/Doro Lebakbarang Bandar Blado Sp

354 574 599 613 679

486 669 955 836 787

259 345 639 345 612

195 273 497 254 424

176 160 422 212 365

83 79 197 109 211

38 50 132 58 98

29 32 75 55 74

22 10 88 82 119

27 71 281 141 179

123 275 612 322 386

301 404 629 341 614

2093 2941 5125 3369 4550

Sumber: BMKG Semarang

Distribusi hujan dapat dilihat di Peta Isohyet Gambar 5.1. Berdasarkan peta tersebut diperoleh nilai curah hujan dengan sebaran semakin besar ke arah selatan, mencapai angka 7600 mm/tahun. Berdasarkan laporan dari Departemen Perhubungan Direktorat Jenderal Perhubungan Udara Lembaga Meteorologi dan Geofisika Djakarta (1969), lokasi tersebut memang memiliki curah hujan tahunan yang cukup tinggi, diantaranya adalah Petungkriono, Tombo, dan Pagilaran dengan curah hujan tahunan antara 6000-7000 mm/tahun menurut data tahun 1931-1960. Berdasarkan laporan Djawatan Meteorologi dan Geofisik yang diedit oleh Schmidt dan Ferguson (1951), daerah yang mencakup Pekalongan-Batang memiliki tipe iklim Köppen Afa, Af, Ama dan CƢi, sedangkan menurut tipe iklim Schmidt-Ferguson, termasuk dalam tipe A, B, dan C. Iklim A menurut Köppen mengindikasikan suhu rata-rata bulan terdingin >18o C, sedangkan simbol “f” mengindikasikan hujan pada bulan terkering minimal 60,69 mm. Kode “m” memiliki arti hujan bulan terkering < 60,69 mm tetapi lebih dari 100,076 mm – (hujan rata-rata tahunan/25). Kode “a” memiliki arti hujn rerata tahunan kurang dari iklim B tetapi lebih dari ½ jumlah tersebut. Kode “H” memiliki arti suhu > 180 C dan kode “I” menunjukkan keadaan kering di musim hujan di ketinggian 1350 mdpal. Kode A, B, C untuk klasifikasi Schmidt-Ferguson menunjukkan iklim basah (Tjasyono, 2004).

48 • Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang

Gambar 5.1. Isohyet DAS Kupang dan DAS Sengkarang

Berdasarkan fakta tersebut diatas, dapat disimpulkan bahwa DAS Kupang dan Sengkarang memiliki input/imbuhan air yang tinggi. Berdasarkan perhitungan neraca air menggunakan metode Thornthwaite Mather, dapat diperoleh hasil seperti ditunjukkan pada tabel 5.2 Metode Thornthwaite Mather dapat digunakan untuk mengetahui kondisi air secara kuantitas pada tiap bulannya dalam satu tahun, demikian juga runoơ bulanannya. Perhitungan menggunakan metode

Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang • 49

Thornthwaite mempertimbangkan suhu udara, indeks panas bulanan, Water Holding Capacity dan faktor koreksi lama penyinaran matahari berdasarkan kondisi lintang. Suhu udara rerata bulanan dihitung menggunakan metode Mock, dengan ketinggian DAS menggunakan perhitungan median elevasi. Median elevasi di DAS Kupang adalah 176,6 mdpal, sedangkan DAS Sengkarang adalah 466,6 mdapl. WHC (Water Holding Capacity) di DAS Kupang sebesar 196,8 mm sedangkan DAS Sengkarang sebesar 217,16 mm. Perbedaan nilai WHC antara kedua DAS dikarenakan perbedaan luasan penggunaan lahan masingmasing DAS. Secara umum, DAS Sengkarang lebih besar dibandingkan dengan DAS Kupang.

Gambar 5.2. Grafik Median Elevasi Das Sengkarang

50 • Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang

Gambar 5.3. Grafik Median Elevasi Das Kupang

Secara kuantitas DAS Sengkarang memiliki output ketersediaan air lebih besar, karena daerah tangkapan yang lebih luas daripada DAS Kupang. Kemiripan terjadi karena lokasi yang berdekatan, input hujan yang sama, metode yang sama, input suhu (Evapotranspirasi) yang hampir sama, tekstur tanah dan dipengaruhi dengan fungsi penggunaan lahan, sebagai WHC (Water Holding Capacity) atau faktor penahan air. Sebagai ilustrasi, DAS Kupang memiliki hutan seluas 11,63 %, sedangkan DAS Sengkarang memiliki luas Hutan 27,05 % dari luas totalnya. Dengan asumsi lokasi yang berbatasan langsung, sehingga jenis tanah (tekstur) tidak jauh berbeda maka fungsi pengaruh penggunaan lahan terhadap kemampuan menahan air dapat dilihat pada perbandingan grafik di Gambar 5.4.

Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang • 51

Hujan Vs Run Off DAS Kupang

Hujan Vs Run Off DAS Sengkarang

800 700 600 500 400 300 200 100 0

800 700 600 500 400 300 200 100 0

P (Hujan) RO (m3/s)

P (Hujan) RO (m3/s)

Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agust Sep Okt Nop Des

Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agust Sep Okt Nop Des

Gambar 5.4. Grafik Hujan Vs Run Off di DAS Kupang dan Sengkarang

Dari grafik tersebut dapat dilihat, bahwa pada bulan Januari hujan yang jatuh hampir sama pada kedua DAS yaitu 577 dan 569 mm, namun karena DAS Sengkarang mempunyai luas yang lebih besar, maka RO yang terjadi juga lebih besar. Walau tidak signifikan, hal ini juga terjadi pada bulan-bulan berikutnya dan mempengaruhi ketersediaan air bulanan pada masing-masing DAS seperti pada Tabel 5.2. dan Tabel 5.3. Tabel 5.2. Neraca Air dan Ketersediaan Air DAS Kupang Jan T 27,2 P 569 i 12,99 a 4,09 Epx 145 f 1,07 Ep 155 P-EP 414 APWL 0 ST 196,8 ? ST 0,0 AE 155 S 414 D 0 RO (mm) 247,4 3 RO (m /s) 17,2 Ketersediaan 44,6

Feb 26,4 669 12,42 4,09 129 0,96 124 545 0 196,8 0,0 124 545 0 396,3 27,6 71,4

Mar 27,2 322 12,99 4,09 145 1,04 152 170 0 196,8 0,0 152 170 0 283,5 19,7 51,1

Apr 27,8 240 13,43 4,09 159 1,00 158 82 0 196,8 0,0 158 82 0 182,7 12,7 32,9

Mei 27,9 206 13,50 4,09 161 1,02 164 42 0 196,8 0,0 164 42 0 112,5 7,8 20,3

Jun 27,6 91 13,28 4,09 154 0,97 150 -59 59 145,8 -51,0 142 0 8 56,3 3,9 10,1

Sumber: Perhitungan, 2011

52 • Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang

Jul 27 49 12,85 4,09 141 1,01 143 -94 153 90,6 -55,2 104 0 38 28,1 2,0 5,1

Agust 27,3 42 13,07 4,09 147 1,02 151 -109 261 52,2 -38,4 80 0 70 14,1 1,0 2,5

Sep 27,9 43 13,50 4,09 161 1,00 161 -118 379 28,6 -23,5 67 0 95 7,0 0,5 1,3

Okt 28,2 98 13,72 4,09 168 1,05 177 -79 459 19,1 -9,5 107 0 70 3,5 0,2 0,6

Nop 28,1 233 13,65 4,09 166 1,05 175 58 0 196,8 177,7 175 0 0 1,8 0,1 0,3

Des 27,4 321 13,14 4,09 150 1,08 161 160 0 196,8 0,0 161 160 0 80,9 5,6 14,6

Tabel 5.3. Neraca Air dan Ketersediaan Air DAS Sengkarang Jan

Feb

Mar

Apr

Mei

Jun

Ju l

Agust

Sep

Okt

Nop

Des

T

25,4

24,7

25,5

26,1

26,2

25,9

25,3

25,5

26,2

26,5

26,4

25,7

P

577

755

457

346

291

140

89

65

70

187

398

487

i

11,71

11,23

11,78

12,21

12,28

12,06

11,64

11,78

12,28

12,49

12,42

11,92

a

3,48

3,48

3,48

3,48

3,48

3,48

3,48

3,48

3,48

3,48

3,48

3,48

Epx

116

105

118

128

129

124

114

118

129

134

133

121

f

1,07

0,96

1,04

1,00

1,02

0,97

1,01

1,02

1,00

1,05

1,05

1,08

Ep

124

101

123

127

131

121

116

120

129

142

140

130

P-EP

453

654

334

219

160

19

-27

-55

-59

45

258

357

APWL

0

0

0

0

0

0

27

82

141

0

0

0

ST

217,2

217,2

217,2

217,2

217,2

217,2

191,9

148,8

113,3

217,2

217,2

217,2

? ST

0,0

0,0

0,0

0,0

0,0

0,0

-25,2

-43,1

-35,6

103,9

0,0

0,0

AE

124

101

123

127

131

121

114

108

106

142

140

130

S

453

654

334

219

160

19

0

0

0

0

258

357

D

0

0

0

0

0

0

2

12

24

0

0

0

RO (mm)

349,1

501,3

417,9

318,5

239,1

129,3

64,6

32,3

16,2

8,1

133,1

245,0

RO (m3/s)

24,3

34,9

29,1

22,1

16,6

9,0

4,5

2,2

1,1

0,6

9,3

17,0

Ketersed iaan

62,9

90,3

75,3

57,4

43,1

23,3

11,6

5,8

2,9

1,5

24,0

44,2

Sumber: Perhitungan, 2011

Keterangan: o

T

= suhu udara r ata-r ata bulanan ( C)

AE

= evapotranspir asi aktual

P

= curah hujan bulanan (mm)

S

(mm)

i

= indeks panas bulanan

D

= surplus (mm )

3

2

a

= 0,000000675.I – 0,0000771. I

RO

= defisit (mm)

I

0,49239

APWL

= runoff

Ep

= ?i Indeks panas tahunan

Ketersedia

=

x

= evapotranspirasi bulanan yang belum disesuaikan

an

water loss

F

(mm/bulan)

Ep

=

ST

berdasarkan letak lintang

?S

= evapotranspir asi potensial bulanan (mm /bulan)

T

= simpanan (storage)

faktor

+ 0,017921. I +

accumulated

potential

= ketersediaan air (juta koreksi

lama

penyinaran

matahari

m3 /bulan)

= perubahan simpanan

Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang • 53

Gambar 5.5. Grafik Ketersediaan Air DAS Kupang dan Sengkarang

Berdasarkan perhitungan, dapat disimpulkan bahwa DAS Sengkarang memiliki ketersediaan air lebih banyak dibandingkan dengan DAS Kupang. Seperti yang ditunjukkan pada Gambar 5.5. Hal ini disebabkan karena DAS Sengkarang memiliki wilayah tangkapan air yang lebih luas dibandingkan dengan DAS Kupang. Ketersediaan air tertinggi pada Bulan Februari dan terendah pada Bulan Oktober. Hal tersebut dipengaruhi oleh curah hujan yang jatuh pada Bulan-bulan tersebut, seperti dapat dilihat pada Tabel 5.3. Tabel tersebut menunjukkan bahwa curah hujan yang jatuh di DAS Sengkarang lebih tinggi dibandingkan dengan DAS Kupang. Selain itu, suhu udara rata-rata bulanan di DAS Sengkarang lebih rendah dibandingkan dengan DAS Kupang. Dampak dari suhu yang lebih rendah tersebut adalah evapotranspirasi di DAS Sengkarang secara umum lebih rendah dibandingkan dengan yang terjadi di DAS Kupang, sehingga air yang berada di DAS Sengkarang lebih banyak daripada DAS Kupang, selain dipengaruhi oleh faktor luas DAS. Hal tersebut juga dapat kita perhatikan dari kemampuan tanah menyimpan air (WHC), dimana seperti telah disebutkan sebelumnya, bahwa kemampuan DAS Sengkarang dalam menyimpan air lebih tinggi daripada DAS Kupang. Ketersediaan yang ada merupakan ketersediaan air yang berasal dari runoơ bulanan. Dengan asumsi bahwa 50% dari surplus akan

54 • Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang

menjadi runoơ dan sisanya akan masuk kedalam DAS dan akan keluar sebagai runoơ pada bulan berikutnya sebesar 50% (Darmanto, et al, 1981)

B. Kebutuhan Air Dan Kualitas Air 1. Kebutuhan Air Kebutuhan air domestik, dihitung berdasarkan kebutuhan air rumah tangga di DAS. Adapun kriteria penentuan kebutuhan air domestik sebagaimana Tabel 5.4. Kebutuhan air DAS Kupang dan Sengkarang meliputi: a.

Kebutuhan air domestik Dalam penelitian ini kebutuhan air dihitung dengan mengalikan antara jumlah penduduk di perkotaan dengan kebutuhan air sebesar 170 liter/orang/hari yaitu Kecamatan Pekalongan Barat, Pekalongan Timur, Pekalongan Utara dan Pekalongan Selatan. Kebutuhan air masyarakat pedesaan ditentukan sebesar 100 liter/orang/hari (Kabupaten Pekalongan dan Kabupaten Batang). Perhitungan kebutuhan air domestik ini tanpa memperhitungkan jumlah penduduk pengguna jasa Perusahaan Air Minum (PAM). Tabel 5.4. Kriteria Penentuan Kebutuhan Air Domestik Domestik (l/kapita/hari)

Non Domestik (l/kapita/hari)

Kehilangan air (l/kapita/hari)

> 1.000.000

150

60

50

500.000 – 1.000.000

135

40

45

100.000 – 500.000

120

30

40

20.000 – 100.000

105

20

30

<20.000

82.5

10

24

Jumlah Penduduk

Sumber : (Triatmodjo, 2009)

Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang • 55

b.

Kebutuhan air non domestik Kebutuhan air non domestik dihitung berdasarkan kebutuhan air untuk peternakan (unggas, ternak kecil dan ternak besar), industri, instansi pemerintah, rumah sakit dan hotel, dengan asumsi sebagai berikut : • Kebutuhan air untuk industri. Data jumlah industri diperoleh dari data BPS sedangkan kebutuhan airnya diasumsikan 10 % dari kebutuhan air domestik berdasarkan standar yang digunakan oleh Direktorat Teknik Penyehatan, Dirjen Cipta Karya Departemen Pekerjaan Umum •

Perhitungan kebutuhan air irigasi dihitung dengan persamaan sebagaimana rumus 9. Berbagai kondisi lapangan yang berhubungan dengan kebutuhan air untuk irigasi bervariasi terhadap waktu dan ruang yang dipengaruhi faktor-faktor : jenis dan varietas tanaman yang ditanam petani; variasi koefisien tanaman, tergantung pada jenis dan tahap pertumbuhan tanaman, kapan dimulainya persiapan pengolahan lahan, jadwal tanam yang dipakai oleh petani termasuk didalamnya pasok air sehubungan dengan persiapan lahan, pembibitan dan pemupukan. Dalam kajian ini periode tanam 2 kali dalam setahun



Kebutuhan air untuk perkantoran ditetapkan 25 liter/orang/hari berdasarkan standar yang digunakan oleh Direktorat Teknik Penyehatan, Dirjen Cipta Karya Departemen Pekerjaan Umum dengan asumsi 60 orang per instansi. Data jumlah instansi berdasarkan data BPS.



Kebutuhan air untuk rumah sakit diasumsikan 250 liter/tempat tidur dan dirata-ratakan bahwa setiap rumah sakit memiliki jumlah kamar sebanyak 200 kamar. Data jumlah rumah sakit diperoleh dari BPS.



Kebutuhan air untuk hotel diasumsikan 200 liter per tempat tidur dengan jumlah tempat tidur rata-rata asumsi sebanyak 100 tempat tidur. Jumlah hotel berdasarkan data BPS



Karena keterbatasan data, sarana prasarana umum (WC umum, pasar, puskesmas) dan sarana prasarana publik (seperti taman kota dll) dan sarana prasarana ibadah (masjid, mushalla, gereja dan wihara) tidak

56 • Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang

diperhitungkan kebutuhan airnya. Temasuk kebutuhan air untuk perikanan, dan penggelontoran sungai, juga tidak diperhitungkan. Kebutuhan air untuk ternak sebagaimana Tabel 5.5. Tabel 5.5. Kebutuhan air untuk ternak Kebutuhan air (Lt/ekor/hari)

Jenis Ternak Sapi/kerbau/kuda (ternak besar) Kambing/domba (ternak kecil) Unggas

40 3 0.6

Sumber : Triatmodjo, 2009 dengan modifikasi

DAS Kupang dan DAS Sengkarang secara umum memiliki bentuk daerah tangkapan yang hampir sama secara geomorfologis atau penggunaan lahan, bahkan berbatasan satu sama lain. Hal ini ditunjukkan dengan adanya kemiripan hujan yang jatuh di masing-masing DAS seperti yang tercatat pada masingmasing stasiun hujan. Hujan maksimum masing-masing DAS terjadi pada bulan Februari yaitu lebih dari 650 mm, sedangkan paling sedikit terjadi pada bulan Agustus yaitu kurang dari 60 mm. Dari pola distribusi hujan bulanan ini dapat dimengerti perilaku waktu penanaman padi dimulai pada bulan saat mulai hujan (Oktober), dan setelah puncak hujan (Maret). Berdasarkan hasil perhitungan, kebutuhan air di DAS Kupang Tahun 2009 sebesar 89,7 juta m3, dengan rata-rata per bulan sebesar 7,47 juta m3. Ketersediaan air 254,8 juta m3 dengan rata-rata per bulan mencapai 21,24 juta m3. Untuk DAS Sengkarang kebutuhan air domestik masyarakat sebesar 108,64 juta m3 dengan rata - rata per bulan 9,05 m3. Ketersediaan air di DAS Sengkarang 442,33 juta m3 dengan rata-rata per bulan 36,86 m3. Dapat dikatakan bahwa ketersediaan air di DAS Kupang dan DAS Sengkarang masih dapat mememuhi kebutuhan airnya. Kebutuhan air di DAS Kupang dan DAS Sengkarang rendah karena masyarakat di daerah hulu dan tengah mengambil air langsung dari sungai untuk memenuhi kebutuhan air seperti : mandi, mencuci dan memasak serta untuk

Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang • 57

minum dan mandi ternak. Masyarakat di bagian hilir DAS memenuhi sebagian kebutuhan air dari sumur yang digunakan untuk mandi dan mencuci sedangkan untuk minum dipenuhi dari PAM. Berdasarkan angka-angka perhitungan ketersediaan dan kebutuhan air tersebut, jumlah total tahunan air yang tersedia masih lebih besar dari kebutuhan air dengan catatan : • Di DAS Kupang, kebutuhan air lebih besar daripada pasokan air pada bulan Juli s/d Bulan November, namun kebutuhan air tersebut masih dapat dipenuhi karena pasokan air pada bulan-bulan sebelumnya menjadi air permukaan dan air tanah •

Untuk DAS Sengkarang nilai kebutuhan air melebihi pasokan air terjadi pada bulan Agustus s/d Bulan Oktober namun kebutuhan air masih dapat dipenuhi karena pasokan air pada bulan-bulan sebelumnya yang menjadi air permukaan dan air tanah.



Data ini menunjukkan bahwa DAS Kupang dan Sengkarang mulai mendekati kekritisan air karena dalam 1 tahun ada 3 – 5 bulan kebutuhan air melebihi pasokan air.

Hasil kajian BAPPENAS menunjukkan bahwa sampai tahun 2015- ditinjau dari volume air - di Pulau Jawa masih surplus air. Menurut Albernithy (1997 dalam BAPPENAS, 2010), jumlah penggunaan air sangat dipengaruhi oleh tingkat pendapatan dan jumlah penduduk. Berdasarkan data jumlah penduduk dan tingkat pendapatan penduduk dari tahun ke tahun dapat dilihat bahwa kebutuhan air di Pulau Jawa cenderung terus meningkat, seperti ditunjukkan dalam Gambar 5.5. (sumber : BAPPENAS, 2010). Oleh karena itu di masa mendatang dengan semakin meningkatnya penduduk dan pembangunan di Pulau Jawa maka ketersediaan air akan menjadi masalah.

58 • Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang

Gambar 5.6. Kebutuhan air dari 1995 s/d tahun 2015 dan ketersediaan air di Pulau Jawa dari tahun 1995 s/d tahun 2015

2. Kualitas Air Dari hasil pengukuran TDS di lapangan, kualitas air di DAS Kupang dan DAS Sengkarang -daerah tengah dan hulu - masih baik dan layak konsumsi (nilai TDS < 1000 mg/l), namun di daerah hilir kualitas air sangat rendah dan tidak layak untuk dikonsumsi ( nilai TDS > 2000 mg/l atau tidak terdeteksi). Sesuai standar kualitas air sebagaimana Tabel 3.2, air didaerah hilir secara administratif berada di Kota Pekalongan - tidak layak untuk dikonsumsi. Namun penelitian lebih lanjut untuk penetapan kualitas air perlu dikaji lebih mendalam karena dalam penelitian ini hanya memperhitungkan nilai TDS. Lokasi pengambilan sampel air dapat ditunjukkan pada Gambar 5.7.

Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang • 59

Gambar 5.7. Lokasi sampel kualitas air

60 • Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang

C. Neraca Air 1. Neraca Air Eksisting Berdasarkan perhitungan hujan wilayah dengan metode isohyet diperoleh distribusi hujan rerata bulanan dari data 10 tahun, yang kemudian di pergunakan sebagai input analisis ketersediaan air dengan metode Thornthwaite-Mather. Berdasarkan perhitungan ketersediaan air, runoơ yang dihasilkan antara DAS Kupang dan Sengkarang memiliki pola yang sama walau nominalnya berbeda. Penelitian tentang neraca air juga pernah dilakukan Oleh Bambang Triatmodjo (2000) dengan menggunakan Metode Mock, dengan data hujan tahun 1970 – 1996. Hasil yang diperoleh sedikit berbeda karena Mock membangkitkan data debit, dengan menggunakan data hujan dan data tinggi muka air, sedangkan metode Thornwaite menggunakan data hujan sebagai fungsi debit. Selain itu pada penelitian tersebut memperhitungkan suplesi dam sebagai pengaruh besar distribusi debit terhadap DP (Daerah Pelayanan) dalam suatu wilayah irigasi, sedangkan pada penelitian ini menggunakan batasan DAS. Pada penelitian tersebut outlet DAS Sengkarang adalah DP Pesantren Kletak Hilir, sedangkan DAS Kupang adalah DP Krompang Hilir. Tabel 5.6. adalah perbandingan hasil penelitian tersebut dan penelitian ini. Dari perbandingan tersebut diperoleh pola yang hampir sama, yaitu tertinggi pada Bulan Februari, sedangkan terendahnya berbeda karena ada pengaruh bangunan air sebagai pembagi Daerah Pelayanan yang mengalami defisit air. Tabel 5.6. Perbandingan Hasil Perhitungan Debit Ketersediaan Air DAS Kupang

RO (m 3/s)

DP K rompang H ilir

RO (m /s)

DAS Sengkarang DP Pesantren K letak Hilir

17.20

27.55

19.71

12.70

7.83

3.91

1.96

0.98

0.49

0.24

0.12

5.62

11.23

12.36

9.88

7.59

4.56

3.19

1.80

1.44

0.86

1.18

2.44

5.18

Jan

Feb

Mar

Apr

Mei

Jun

Jul

Agust

Sep

Okt

Nop

Des

RO (m /s)

24.27

34.86

29.05

22.14

16.63

8.99

4.49

2.25

1.12

0.56

9.25

17.04

RO (m 3/s)

15.56

17.13

13.69

10.52

6.32

4.42

2.49

1.19

1.99

1.63

3.38

7.18

3

3

(Sumber : Triatmodjo, 2000 dan Hasil Analisis)

Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang • 61

Dengan ketersediaan air tersebut, dan dikombinasikan dengan analisis kebutuhan air berdasarkan kebutuhan domestik (rumah tangga), ternak, irigasi dan institusi tertentu maka diperoleh grafik neraca air DAS Kupang dan DAS Sengkarang. Kondisi fisik DAS Kupang atau Sengkarang secara umum masih cukup bagus, karena saat bulan kering masih memiliki debit yang cukup. Namun bila dibandingkan dengan kebutuhan air, terjadi defisit air pada bulan-bulan tertentu. Hal ini terjadi terutama pada saat bulan kering seperti pada bulan Agustus, September dan Oktober. Pada penelitian ini kebutuhan air didominasi oleh Kebutuhan Air Irigasi. Rata-rata kebutuhan irigasi mencapai 79 % dari kebutuhan air total, dan 17 % untuk kebutuhan domestik penduduk. Sisanya adalah kebutuhan institusi dan ternak. Bahkan pada awal penanaman padi kebutuhan air 79 % tersebut meningkat menjadi 300 % pada bulan penanaman padi tersebut. Gambar 5.8. dan Gambar 5.9. menunjukkan gambaran kebutuhan air pada DAS Kupang dan Sengkarang selama satu tahun. 0

Ketersediaan Air 140

P (Hujan)

200

120

Kebutuhan Air 2009

400

600

800

80 1000

60

1200

1400 40

1600

20 1800

0

2000 Jan

Feb

Mar

Apr

May

Jun

Jul

Aug

Sep

Oct

Nov

Dec

Gambar 5.8. Neraca Air DAS Sengkarang

62 • Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang

Dalam mm

Dalam Juta M3/Bulan

100

0

140

Ketersedia an Air P (Hujan)

200

Kebutuha n Air 2009 400

120

600

800

80 1000

1200

60

1400

Dalam mm

Dalam Juta M3/Bulan

100

40

1600

20 1800

0

2000 Jan

Feb

Mar

Apr

May

Jun

Jul

Aug

Sep

Oct

Nov

Dec

Gambar 5.9. Neraca Air DAS Kupang

Kebutuhan air domestik, ternak, dan institusi diasumsikan relatif stabil, sehingga fluktuasi penggunaan air paling banyak dipengaruhi oleh perilaku pertanian (musim tanam). Grafik neraca air menunjukkan bahwa ketersediaan air kedua DAS cukup melimpah, mencapai 442,3 juta m3 per tahun untuk DAS Sengkarang dengan kebutuhan 108,6 juta m3 per tahun, dan 254,8 juta m3 per tahun dengan kebutuhan air 89,7 juta m3 per tahun untuk DAS Kupang. Perhitungan kebutuhan air juga pernah dihitung oleh oleh Bambang Triatmodjo (2000). DAS Sengkarang membutuhkan air rata-rata 6,8 juta m3 per bulan, dan penelitian ini menghasilkan rata-rata 9,05 juta m3. Kemudian untuk DAS Kupang adalah 9,8 juta m3, dan penelitian ini menghasilkan rata-rata 7,47 juta m3. Hal ini dapat dimengerti karena data kebutuhan air didasari oleh jumlah penduduk dan luas lahan irigasi. Data kebutuhan air penelitian Bambang Triatmodjo (2000) didasari oleh data tahun 1999-2000, sedangkan pada penelitian ini pada tahun 2008-2009. Perubahan kebutuhan air disebabkan oleh peningkatan jumlah penduduk, dan pengurangan/ penambahan luas sawah irigasi.

Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang • 63

Secara kuantitas (jumlah) sumber daya air dikedua DAS tersebut sangat mencukupi, namun distribusi jumlah air dibandingkan kebutuhan air tidak tepat. Pada bulan Januari-Juni air melimpah, dan bulan Juli-September defisit. Secara makro, permasalahan ini dapat diatasi dengan menampung air yang melimpah pada bulan tertentu, dan mengalirkannya pada bulan-bulan yang defisit. Model pengelolaan seperti ini biasanya dilakukan secara fisik/ teknis yaitu dengan membangun waduk, dam atau reservoir lain.

2. Neraca air berdasarkan estimasi pertumbuhan penduduk Analisis neraca air ini dilakukan secara general karena keterbatasan data dan waktu, sehingga variabel-variabel rinci belum dapat dilibatkan secara dilakukan maksimal. Analisis simulasi kebutuhan air hingga 20 tahun yang akan datang (2029), meskipun kurang akurat, karena data hujan yang dipergunakan hanya 10 tahun (2000-2009) dan variabel-variabel lain diperhitungkan dengan pertumbuhan (rate) tertentu. Pada penelitian ini dilakukan proyeksi kebutuhan air dengan memperhitungkan pertumbuhan penduduk. Berdasarkan perhitungan data BPS pertumbuhan penduduk Kabupaten Pekalongan berkisar 1,26-1,5 %, Kabupaten Batang berkisar 0,63 %, dan Kota Pekalongan adalah 0,09 %. Dengan memproyeksikan kebutuhan air berdasarkan pertumbuhan penduduk sebesar 1,5 % selama 20 th, di akhir tahun 2029 diperoleh peningkatan kebutuhan air sebesar 5,5 % di DAS Sengkarang dan 5,9 % pada DAS Kupang. Namun secara keseluruhan, karena input proyeksi hanya peningkatan jumlah penduduk maka hasilnya tidak signifikan terhadap ketersediaan air DAS. Pola kebutuhan air masih sama, tapi bulan defisit tetap jatuh pada bulan yang sama dan bila dihitung secara keseluruhan selama satu tahun. Ketersediaan air masih mampu memenuhi kebutuhan air DAS. Gambar 5.10. dan Gambar 5.11. menunjukkan perubahan pola kebutuhan air selama 20 tahun.

64 • Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang

0 140

Ketersediaan Air 200

P (Hujan) Kebutuhan Air 2009

120

Kebutuhan Air 2029

400

600

800 80 1000

60

Dalam mm

Dalam Juta M3/Bulan

100

1200

1400 40 1600 20 1800

0

2000 Jan

Feb

Mar

Apr

May

Jun

Jul

Aug

Sep

Oct

Nov

Dec

Gambar 5.10. Proyeksi Neraca Air 20 Tahun DAS Sengkarang

0

140

Ketersediaan Air 200

P (Hujan) Kebutuhan Air 2009 Kebutuhan Air 2029

400

120

600

Dalam Juta M3/Bulan

800

80

Dalam mm

100

1000

1200

60

1400 40

1600

20 1800

0

2000 Jan

Feb

Mar

Apr

May

Jun

Jul

Aug

Sep

Oct

Nov

Dec

Gambar 5.11. Proyeksi Neraca Air 20 Tahun DAS Kupang

Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang • 65

D. Manajemen Pengelolaan DAS Sengkarang dan DAS Kupang Pengelolaan sumber daya air tidak lepas dari upaya perencanaan, pemantauan pendayagunaan sumber daya air, evaluasi serta pengendalian daya rusak air. Oleh karenanya pengelolaan harus mencakup seluruh aspek tersebut melalui pendekatan pengelolaan kuantitas dan kualitas sumber daya air. Berdasarkan hasil interpretasi peta penggunaan lahan dari RBI dan citra Tele Altas Google 2011, penggunaan lahan di daerah hulu DAS Sengkarang dan DAS Kupang sebagian besar adalah pemanfaatan tanaman budidaya (perkebunan), hutan dan semak belukar. Kondisi bagian hulu DAS Sengkarang dan DAS Kupang dapat dilihat sebagaimana Gambar 5.12.

Gambar 5.12. Kondisi Penutupan lahan di daerah huluǤ Pengelolaan sumber air di daerah hulu, dapat dijumpai bangunan bak penampungan air yang berfungsi menyediakan air terutama di musim kemarau. Air tersebut didistribusikan melalui pipa/selang langsung ke rumah penduduk. Pada daerah yang lebih rendah sebagian masyarakat memenuhi kebutuhan airnya sehari-hari dari air sumur, yang rata-rata memiliki kedalaman sumur sekitar 10 sampai dengan 15 meter.

66 • Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang

Sarana jaringan air bersih yang dibangun oleh pihak pemerintah setempat, pemanfaatannya lebih kepada memenuhi kebutuhan fasilitas sarana umum seperti sarana ibadah dan kantor lurah/desa. Pelayanan jaringan PDAM belum menjangkau masyarakat yang berada di daerah hulu. Salah satu contoh pengelolaan ketesediaan air untuk memenuhi kebutuhan penduduk dapat dilihat sebagaimana Gambar 5.13.

Gambar 5.13. Penampungan air yang didistribusikan pakai pipa

Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang • 67

Pada musim kemarau, saluran irigasi tidak mengalirkan air karena pemanfaatannya lebih ditujukan untuk kebutuhan masyarakat, terutama masyarakat yang berada di daerah hulu. Adakalanya saluran irigasi tersebut tidak teraliri air dikarenakan kegiatan pemeliharaan saluran irigasi yang dilakukan oleh pihak PU/Instansi terkait. Masyarakat pada umumnya hidup tergantung pada air sungai sebagai tempat mandi dan mencuci. Fasilitas tempat untuk mandi maupun mencuci sangat sederhana/tidak permanen. Fasililtas ini dikelola secara bersama oleh masyarakat, dimana lokasinya biasanya tidak begitu jauh lokasi tempat tinggal. Kondisi saluran irigasi yang dalam keadaan kering dan lokasi tempat mandi dan mencuci dapat dilihat pada Gambar 5.14. Berkurangnya areal hutan secara luas dibarengi dengan praktek bercocok tanam yang tidak atau kurang mengindahkan kaidah-kaidah konservasi secara signifikan dapat memberikan sumbangan perubahan perilaku aliran air dan menurunkan kualitas air. Penggunaan lahan pada daerah bagian tengah DAS Sengkarang dan Kupang yang pada umumnya dimanfaatkan sebagai daerah perkebunan dan pertanian telah mempertimbangkan aspek konservasi tanah dan air. Teknik terassering pada areal sawah berfungsi mengurangi tingkat erosi, menahan/memperlambat laju aliran permukaan dan berfungsi mengendapkan sedimen yang terbawa dari daerah hulu. Tajuk pada tanaman perkebunan dapat berfungsi menahan percikan air hujan yang jatuh ke permukaan tanah. Pemanfaatan lahan yang telah memperhatikan kaidah konservasi sebagaimana dapat dilihat pada Gambar 5.15.

68 • Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang

Gambar 5.14. Saluran irigasi dan sumber air untuk memenuhi keperluan mandi dan mencuci sehari-hari

Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang • 69

Gambar 5.15. Kondisi penggunaan Lahan di DAS Sengkarang dan DAS Kupang

70 • Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang

Kualitas Air secara alamiah akan membawa bahan mineral dan unsur-unsur organik dari vegetasi menjadi terlarut. Proses abrasi dan erosi akan menambah sediment terlarut baik itu sedimen melayang (suspended material) maupun sedimen terlarut (dissolved material). Berdasarkan hasil pengamatan kualitas air di DAS Sengkarang DAS Kupang diperoleh nilai Total Dissolved Solid (TDS) dan suhu air dari 7 (tujuh) sampel yang diambil secara purposive. Hasil pengukuran TDS dan suhu pada titik pengamatan sampel dapat dilihat pada Tabel 5.7. Tabel 5.7. Lokasi sampel pengamatan Total Dissolved Solid (TDS) dan Suhu Air No. 1 2 3 4 5 6 7

DAS Sengkarang Kupang Sengkarang Sengkarang Sengkarang Kupang Kupang

Lokasi Sampel Kab/Kota Pekalongan Kota Pekalongan Pekalongan Pekalongan Pekalongan Kota pekalongan Pekalongan

Kecamatan Tirto Pekalongan Barat Doro Karangayar Doro Pekalongan Timur Talun

Nilai 0 TDS (ppm) Suhu ( C) Tidak terdeteksi 33 23,07 26,3 8,97 30 6,4 27 24,35 27,8 280,12 28,8 8,9 28,8

Sumber : Hasil observasi, 2011

Berdasarkan hasil pengamatan kualitas air tersebut, sampel nomor 1 yang berada di bagian hilir DAS Sengkarang nilai TDS tidak muncul atau tidak terdeteksi adanya sedimen melayang/terlarut dari sampel air yang diukur. Hal ini menunjukkan bahwa kualitas air di daerah tersebut sangatlah rendah. Penurunan kualitas air dikarenakan oleh kegiatan yang ditimbulkan atau memberikan beban pencemaran perairan ke Sungai Sengkarang Kabupaten Pekalongan. Kegiatan utama yang berpotensi mencemari Sungai Sengkarang adalah kegiatan industri: washing, tenun, konveksi, tekstil, pembatikan,bordir, printing dengan banyaknya industri (sejumlah 110 buah) maupun limbah domestik, yang menghasilkan limbah sebesar 304,469 m3 per hari. (Purnomo, 2010). Lokasi pengamatan titik sampel di Kabupaten Pekalongan, dimana tingkat kualitas airnya sangat rendah, sehingga alat TDS meter tidak dapat lagi mengukur sedimen yang terlarut dalam sampel air yang diambil, ditunjukkan pada Gambar 5.16.

Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang • 71

Gambar 5.16. Kondisi kualitas air pada daerah hulu sungai Sengkarang

Berdasarkan hasil wawancara dengan masyarakat, diperoleh informasi bahwa pabrik yang ada di lingkungannya tidak memiliki instalasi pengolahan limbah yang memadai. Limbah dibuang saja melalui parit-parit, saluran irigasi dan sungai kecil, sehingga mengakibatkan polusi bau yang menyengat dan air menjadi berwarna hitam. Lahan pertanian yang dekat dengan pabrik tersebut akhirnya pun tidak dapat dikelola lagi. Sumber air sumur warga pun tidak layak dikonsumsi dikarenakan bau dan rasa yang ditimbulkan akibat telah tercemar limbah. Pemakaian air sumur hanya digunakan untuk keperluan mencuci dan mandi. Pabrik yang bersebelahan dengan lahan pertanian mengakibatkan lahan tidak dapat di kelola lagi karena sudah tercemar, ditunjukkan pada Gambar 5.17.

72 • Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang

Gambar 5.17. Lokasi pabrik yang berdekatan dengan lahan pertanian

Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang • 73

Bab VI Kesimpulan dan saran

A. Kesimpulan Penelitian neraca air DAS Kupang dan Sengkarang ini didasari pada analisis ketersediaan dan kebutuhan air dengan berbagai pendekatan. Dengan analisis kualitatif dan kuantitatif, dapat diperoleh hasil-hasil dan kesimpulan sebagai berikut: 1. Hasil analisis neraca air menunjukkan bahwa ketersediaan air DAS Kupang dan Sengkarang lebih dari cukup untuk memenuhi kebutuhan air pada masing-masing DAS. Hasilnya adalah 442.3 juta m3 per tahun untuk DAS Sengkarang dengan kebutuhan 108.6 juta m3 per tahun, sedangkan untuk DAS Kupang tersedia air 254.8 juta m3 per tahun dengan kebutuhan air 89.7 juta m3 per tahun. 2.

Respon DAS Kupang dan DAS Sengkarang untuk menangkap air, dan menahannya masih bagus. Hal ini ditunjukkan pada jumlah bulan surplus yang lebih banyak daripada bulan defisit. Ketika dilakukan survei pada bulan kering debit air sungai masih konsisten, meskipun pada DAS Kupang mulai menunjukkan penurunan kemampuan menahan air.

3.

Setelah dibandingkan dengan Metode Mock yang menggunakan pasangan data debit dan hujan, hasil neraca air dengan Metode Thornwhite cukup mewakili kondisi hidrologis DAS Kupang, dan DAS Sengkarang. Hal ini menunjukkan adanya kaitan antara penggunaan lahan dan kemampuan DAS dalam menahan air.

Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang • 75

4.

Secara kuantitas, jumlah air pada kedua DAS mencukupi bila terdistribusi dengan baik. Namun secara kualitas, sudah menunjukkan adanya penurunan kualitas air mulai bagian tengah, dan hilir DAS. Walaupun tolak ukur kualitas air yang dilakukan pada penelitian ini hanya secara fisik (TDS), namun sudah menggambarkan degradasi kualitas air akibat kurangnya perhatian pemerintah dan masyarakat terhadap manajemen kualitas air.

5.

Dalam manajemen pengelolaan DAS, sangat penting memperhatikan kondisi fisik DAS sebagai penyedia air, dan kondisi sosial DAS sebagai tekanan kebutuhan akan air, sehingga tercipta keseimbangan neraca air antara ketersediaan, dan kebutuhan baik untuk kondisi eksisting dan yang akan datang.

B. Saran 1.

Data hujan yang digunakan pada penelitian ini pada periode 2000-2009. Untuk proyeksi yang panjang hingga 20 th, direkomendasikan panjang data hujan input adalah 20 tahun atau lebih.

2.

Terkait dengan analisis neraca air, komponen ketersedian air akan lebih baik bila tidak hanya memperhitungkan hujan sebagai input, tetapi juga memperhitungkan baseflow dan groundwater.

3.

Kebutuhan air pada penelitian ini menggunakan asumsi-asumsi karena keterbatasan data. Untuk penelitian yang lebih detil, kebutuhan air semacam penggelontoran sungai, kebutuhan air PDAM, kebutuhan air untuk perikanan, serta variabel-variabel penting kebutuhan air yang lain dapat digunakan sebagai input.

4.

Variabel kualitas air pada penelitian ini sangat global, mengingat kondisi air yang ditemukan pada saat survei sangat jelek dan tidak layak digunakan sebagai air baku. Maka sangat disarankan untuk melakukan analisis kimiawi pada daerah penelitian, karena air permukaan yang tercemar pada tempat-tempat tertentu sudah mencemari air sumur.

76 • Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang

Daftar Pustaka

Asdak, C., 2002. Hidrologi dan Pengelolaan Daerah Aliran Sungai, Gadjah Mada University Press, Yogyakarta. BAPPENAS, 2010. Identifikasi Masalah Pengelolaan Sumber Daya Air di Pulau Jawa. Bab 3. Van Bemmelen, R.W.,1 970, The Geology of Indonesia Volume IA. The Hague Netherland. Buckman, H. O., dan N. C. Brady., 1982. Ilmu Tanah, Penerbit Bratharakarya, Aksara, Jakarta Chow, V.T., Maidment D.R., Mays L. W., 1998. Applied Hydrology, Mc. GrawHill Book Company, Singapore. Darmanto, D., Simoen, S., Soetanto BR., Suyono. 1981. Studi Perbandingan Perkiraan Debit Runoơ Dengan Metode Thorhthwaite dan Mather dan Pengukuran Langsung di DAS Bodri, Kendal, Semarang. Laporan Penelitian (tidak dipublikasikan). Fakultas Geografi UGM. Yogyakarta. Departemen Perhubungan Direktorat Djendral Perhubungan Udara Lembaga Meteorologi dan Geofisika.1969. Tjurah Hudjan Rata-rata di Djawa dan Madura: Periode 1931-1960. Jakarta. Departemen Kehutanan, 2009. Peraturan Direktur Jenderal Rehabilitasi Lahan dan Perhutanan Sosial (RLPS) Departemen Kehutanan RI, Nomor : P.04/V-SET/2009 tanggal 5 Maret 2009 tentang Pedoman Monitoring dan Evaluasi DAS. Djawatan Meteorologi dan Geofisik. 1951. Verhandelingen No. 42: Rainfall Types Based on Wet and Dry Period Ratios for Indonesia With Western

Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang • 77

New Guinee. Edited by: Schmidt, F. H. dan Ferguson, J. H. A. PT Djulie. Bogor. Dumairi. 1992. Ekonomika Sumber daya Air-Pengantar ke Hidronamika, BPFE. Yogyakarta. FAO. 2006. World Reference Base for Soil Resources 2006: A Framework for International Classification, Correlation and Communication. Food And Agriculture Organization Of The United Nations. Roma. Hadi, Pramono. 2006. Pemahaman Karakteristik Hujan Sebagai Dasar Pemilihan Model Hidrologi (Studi Kasus di DAS Bengawan Solo Hulu), Forum Geografi Vol.20, No.1, Juli 2006. Hanafiah, K. A., 2005. Dasar-dasar Ilmu Tanah, PT Raja Grafindo, Persada, Jakarta Hakim, dkk., 1986. Dasar-dasar Ilmu Tanah, Universitas Lampung, Lampung. Horton, R.E. (1933). “The role of infiltration in the hydrological cycle”. Trans. American Geophys. Union, 14: 446-460. http://www.surechem.com.my/download/eijkelkamp/P1/P1-61e.pdf, diunduh pada tanggal 3 Agustus 2011 jam 10.00 WIB. http://www.bpdas_pemalijratun.net, diunduh pada tanggal 12 Agustus 2011 jam 10.00 WIB Kodoartie, Robert J., dan Syarief, Roestam., 2010, Tata Ruang Air, CV Andi Oơset, Yogyakarta Islami, T., clan W. H. Utomo., 1995. Hubungan Tanah, Air, dan Tanaman. Penerbit IKIP Semarang Press, Semarang Meijerink, A.M.J., 1970. Photo Interpretation in Hydrology. (AGeomorphological Approach), ITC, Delf. Nurjani, E., dan Asisten. 2004. Buku Petunjuk Pratikum Hidrologi. Fakultas Geografi, UGM, Yogyakarta Purnomo, A, R., 2010. Kajian Kualitas Perairan Sungai Sengkarang dalam upaya Pengelolaan Perairan Daerah Aliran Sungai di Kabupaten Pekalongan. Tesis. Program Magister Ilmu Lingkungan. Universitas Diponegoro Semarang. Serief, H. E. S., 1989. Fisika-Kimia Tanah Pertanian, Penerbit Pustaka Buana, Bandung.

78 • Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang

Seiler, K.-P., and Gat, J.R., 2007. Groundwater Recharge From Run-Oơ, Infiltration And Percolation, Springer, Dordrecht, The Netherlands. Seyhan, E.F., 1990. Dasar-dasar Hidrologi, Penerjemah Ir. Sentot Subagyo, Gadjah Mada University Press, Yogyakarta. Sudibyakto, 1990. Model Infiltrasi DAS : Suatu Tinjauan Perbandingan Metodologi, Majalah Geografi Indonesia Th.2-3, No.4-5, September 1989-Maret 1990 hal. : 15-26. Suryatmojo, H., 2006. Konsep Dasar Hidrologi Hutan, Jurusan Konservasi Sumber Daya Hutan, Fakultas Kehutanan, UGM, Yogyakarta. Sutanto, R. 2005. Dasar-dasar Ilmu Tanah Konsep dan Kenyataan, Kanisius, Yogyakarta. Tjasyono, B. 2004. Klimatologi. ITB. Bandung. Triatmodjo, Bambang, 2000. Studi Keseimbangan Air di SWS Pemali Comal. Jurnal Forum Teknik Jilid 24 No. 2, Juli 2000. __________________2009. Hidrologi Terapan. Gadjah Mada University Press Thornthwaite. C.W., and J.P. Matter. 1957. Instruction and Tables for Computing Potensial Evapotranspiration and the Water Balance. Drexel Institute of Climatology. New Jersey. 401p. Verstappen, H. Th. 2000. Outline of the Geomorphology of Indonesia: a Case Study on Tropical Geomorphology of a Tectogene Region. International Institute for Aerospace Survey and Earth Science (ITC). The Netherlands.

Analisis Neraca Air di DAS Kupang dan Sengkarang • 79