PROGRAM BELAJAR BAHASA ARAB UNTUK PEMULA ﻦﻴﺋﺪﺘﺒﻤﻠﻟ ﺔﻴﺑﺮﻌﻟا

PROGRAM BELAJAR BAHASA ARAB UNTUK PEMULA | LEVEL 1 1 BAGAIMANA CARA MEMBACA DAN MEMAHAMI KITAB ARAB GUNDUL? Kitab Arab gundul secara luas bisa kita de...

19 downloads 398 Views 319KB Size
PROGRAM BELAJAR BAHASA ARAB UNTUK PEMULA

‫ﺗﻌﻠﻴﻢ اﻟﻠﻐﺔ اﻟﻌﺮﺑﻴﺔ ﻟﻠﻤﺒﺘﺪﺋﻴﻦ‬ MODUL

LEVEL 1 Penyusun:

ABU FURQAN AL-BANJARY

Cetakan Ke-1 Rabi’ul Awwal 1435 H

Lembaga Pendidikan Ilmu Keislaman dan Bahasa Arab (eLPIKA) Al-Mubarak TIDAK DIPERJUALBELIKAN

BAGAIMANA CARA MEMBACA DAN MEMAHAMI KITAB ARAB GUNDUL? Kitab Arab gundul secara luas bisa kita definisikan seluruh buku teks yang ditulis dengan huruf dan bahasa Arab, seringnya tanpa baris. Jika kita persempit, maka tema kitab Arab gundul adalah tematema keislaman, berupa tafsir, hadits, fiqih, ushul fiqih, ulumul hadits, ulumul qur’an, bahasa, sejarah Islam, dan yang semisalnya. Secara ringkas, ada 4 langkah yang harus kita tempuh untuk bisa membaca dan memahami kitab Arab gundul secara baik dan benar, yaitu: 1. 2. 3. 4.

Menguasai ilmu sharaf Menguasai ilmu nahwu Menghafal kosakata bahasa Arab sebanyak mungkin Memahami dasar-dasar keilmuan yang dibahas oleh kitab Arab gundul tersebut

Sebagai contoh, silakan perhatikan contoh teks Arab gundul berikut ini:

‫ﺗﻄﻮﻳﻞ اﻟﻘﺮاءة ﻓﻲ اﻟﺮﻛﻌﺔ اﻟﺜﺎﻧﻴﺔ ﻋﻠﻰ اﻷوﻟﻰ‬ Cara membacanya: Tathwiilul qiraa-ati fir rak’atits tsaaniyati ‘alal uulaa. Artinya: “Memanjangkan bacaan di rakaat kedua lebih dari rakaat pertama.” Teks di atas merupakan bagian pembahasan hal-hal yang dimakruhkan saat shalat, yang saya kutip dari kitab ‫ ﻣوﺳوﻋﺔ اﻟﻔﻘﮫ اﻹﺳﻼﻣﻲ واﻟﻘﺿﺎﯾﺎ اﻟﻣﻌﺎﺻرة‬Juz 1 hal 798 karya Syaikh Prof. Dr. Wahbah azZuhaili. Untuk bisa membaca kata ‫ ﺗطوﯾل‬dengan benar, huruf ‫ ت‬barisnya fathah, kasrah, dhammah, atau sukun, demikian juga huruf ‫ط‬, ‫و‬, dan ‫ي‬, kita perlu ilmu sharaf. Sedangkan untuk mengetahui baris dari huruf ‫ ل‬di kata ‫ ﺗطوﯾل‬ini, kita perlu ilmu nahwu. Kita juga perlu ilmu nahwu untuk mengetahui posisi kata ‫ ﺗطوﯾل‬ini dalam kalimat di atas, sekaligus konsekuensi dari posisi tersebut. Berikutnya, jelas kita harus tahu dulu, apa terjemah Indonesianya kata ‫ ﺗطوﯾل‬di atas dan kata-kata lain yang menyusun kalimat di atas. Sampai di titik ini, kita sebenarnya sudah bisa membaca dan menerjemahkan teks di atas dengan baik. Namun, ada satu hal lagi yang kita perlu kuasai, yaitu dasar-dasar ilmu fiqih, agar teks di atas yang sudah bisa kita terjemahkan benar-benar kita pahami maknanya. Misal, apa yang dimaksud dengan kata ‫( اﻟﻘراءة‬al-qiraah) di atas, terjemah bahasa Indonesianya adalah ‘bacaan’, namun apa yang dimaksud dengan bacaan tersebut. Nah, dengan memahami fiqih shalat, kita akan mengerti maksud ‘bacaan’ di atas adalah bacaan surah setelah surah al-Fatihah.

PROGRAM BELAJAR BAHASA ARAB UNTUK PEMULA | LEVEL 1

1

APA ITU ILMU SHARAF DAN APA ITU ILMU NAHWU? Untuk bisa membaca dan memahami kitab Arab gundul, kita perlu menguasai kaidah-kaidah bahasa Arab yang disusun dalam dua cabang ilmu khusus, yaitu ilmu sharaf (‫ )اﻟﺻرف‬dan ilmu nahwu (‫)اﻟﻧﺣو‬. Di berbagai lembaga pendidikan bahasa Arab, biasanya dua cabang ilmu ini dipelajari dalam satu paket, walaupun ada juga yang hanya fokus di ilmu nahwu. Lalu, apa itu ilmu sharaf dan apa itu ilmu nahwu? Ilmu sharaf adalah ilmu yang mempelajari perubahan bentuk-bentuk kata mengikuti pola-pola yang ada. Pembahasan dalam ilmu sharaf adalah tentang bentuk kata, dan tidak ada hubungannya dengan kalimat. Yang dibahas dalam ilmu sharaf misalnya adalah perubahan kata ‫( ﻛﺗب‬kataba), menjadi ‫ﻛﺗﺎب‬ (kitaabun), atau ‫( ﻛﺎﺗب‬kaatibun), atau ‫( ﯾﻛﺗب‬yaktubu), atau ‫( ﻛﺗب‬kutiba), dan lain-lain. Perubahan bentuk kata menyebabkan perubahan makna. Namun perubahan maknanya tidak terlalu jauh, karena setiap perubahan kata tadi masih berasal dari satu akar kata yang sama. Misal, kata ‫ﻛﺗب‬ (kataba) artinya ‘dia (1 org lk2) telah menulis’ berubah menjadi ‫( ﯾﻛﺗب‬yaktubu) yang artinya ‘dia (1 org lk2) sedang menulis’, atau berubah menjadi ‫( ﻛﺗﺎب‬kitaabun) yang artinya ‘1 buku (tulisan)’, dan seterusnya. Jadi, dalam ilmu sharaf kita akan belajar tentang asal (akar) suatu kata, kemudian perubahan akar kata tersebut menjadi ratusan bentuk yang berbeda, maknanya pun juga ikut berubah, tapi tetap berhubungan. Dalam ilmu sharaf ini kita wajib menghafal ratusan pola perubahan kata. Sedangkan ilmu nahwu adalah ilmu yang mempelajari perubahan harakat (baris) akhir suatu kata, dan posisi kata tersebut dalam sebuah kalimat sekaligus konsekuensi dari posisi tersebut. Misalnya, sebuah kalimat:

‫ﻗﺮأ أﺣﻤﺪ اﻟﻘﺮآن‬ Cara membacanya: Qara-a Ahmadul Qur’aana. Artinya: “Ahmad telah membaca al-Qur’an.” Dari kalimat di atas, yang dipelajari dalam ilmu nahwu adalah apa posisi kata ‫ ﻗرأ‬dalam kalimat dan apa konsekuensinya, apa posisi kata ‫ أﺣﻣد‬dalam kalimat dan apa konsekuensinya, dan apa posisi kata ‫ اﻟﻘرآن‬dalam kalimat dan apa konsekuensinya. Salah satu konsekuensi dari perbedaan posisi kata dalam kalimat adalah perubahan baris akhir dari kata tersebut. Misal huruf ‫– ن‬sebagai huruf terakhir– dari kata ‫اﻟﻘرآن‬, apakah ia fathah, kasrah, dhammah, atau sukun, sangat tergantung dari posisi kata ‫ اﻟﻘرآن‬dalam kalimat di atas. Inilah yang dipelajari dalam ilmu nahwu. Berikut beberapa contoh kalimat lagi untuk menunjukkan perbedaan kajian ilmu nahwu dan sharaf:

‫اﻟﻌﺮﺑﻴﺔ ﻟﻐﺔ ﺳﻬﻠﺔ‬ Cara membacanya: al-‘Arabiyyatu lughatun sahlatun. Artinya: “Bahasa Arab adalah bahasa yang mudah.” Keterangan: Misal dalam kata ‫ﺳﮭﻠﺔ‬, ilmu sharaf mempelajari harakat (baris) seluruh huruf selain huruf terakhir, sedangkan ilmu nahwu mempelajari baris huruf terakhir. Selain itu ilmu nahwu juga mempelajari tentang posisi kata ‫ ﺳﮭﻠﺔ‬tersebut dalam kalimat, serta konsekuensi dari posisi tersebut. PROGRAM BELAJAR BAHASA ARAB UNTUK PEMULA | LEVEL 1

2

‫اﻟﻌﻠﻢ ﻧﺎﻓﻊ‬ Cara membacanya: al-‘Ilmu naafi’un. Artinya: “Ilmu itu bermanfaat.” Keterangan: Misal dalam kata ‫اﻟﻌﻠم‬, ilmu sharaf mempelajari harakat (baris) seluruh huruf selain huruf terakhir, yaitu ‫ ع‬dan ‫ل‬, sedangkan ilmu nahwu mempelajari baris huruf terakhir dan tambahan ‫ ال‬di depan. Selain itu ilmu nahwu juga mempelajari tentang posisi kata ‫ اﻟﻌﻠم‬tersebut dalam kalimat, serta konsekuensi dari posisi tersebut.

‫أﻧﺖ ﻃﺎﻟﺐ ﻣﺠﺘﻬﺪ‬ Cara membacanya: Anta Thaalibun mujtahidun. Artinya: “Anda adalah seorang pelajar yang bersungguh-sungguh.” Keterangan: Misal dalam kata ‫ﻣﺟﺗﮭد‬, ilmu sharaf mempelajari harakat (baris) seluruh huruf selain huruf terakhir, sedangkan ilmu nahwu mempelajari baris huruf terakhir. Selain itu ilmu nahwu juga mempelajari tentang posisi kata ‫ ﻣﺟﺗﮭد‬tersebut dalam kalimat, serta konsekuensi dari posisi tersebut.

PROGRAM BELAJAR BAHASA ARAB UNTUK PEMULA | LEVEL 1

3

DHAMIR (KATA GANTI) Dhamir (‫ )اﻟﺿﻣﯾر‬artinya kata ganti, semisal dia, anda, kalian, mereka, saya, dan kami. Sebagaimana dalam bahasa Indonesia, dhamir berfungsi menggantikan nama orang atau hal-hal yang lain. Misal dalam bahasa Indonesia: Muhammad pergi ke sekolah jam 07.00 pagi. Dia tiba di sekolah jam 07.15. Keterangan: Kata ‘Dia’ yang dicetak tebal merupakan kata ganti dari kata Muhammad. Misal dalam bahasa Arab.

. ‫ ﻫﻮ ﻃﺎﻟﺐ ﻣﺠﺘﻬﺪ‬. ‫ﻣﺤﻤﺪ ﻃﺎﻟﺐ ﺟﺪﻳﺪ ﻓﻲ اﻟﻤﺪرﺳﺔ اﻟﻤﺘﻮﺳﻄﺔ‬ Cara membacanya: Muhammadun thaalibun jadiidun fil madrasatil mutawassithati. Huwa thaalibun mujtahidun. Artinya: “Muhammad adalah siswa baru di SMP. Dia adalah seorang siswa yang bersungguh-sungguh (rajin belajar).” Keterangan: Kata ‫ ھو‬yang bergaris bawah merupakan kata ganti (dhamir) dari kata ‫ﻣﺣﻣد‬. ***

Macam-macam Dhamir Ditinjau dari posisinya, dhamir ada beberapa macam, yaitu: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

Dhamir raf’in munfashil (‫)ﺿﻣﯾر رﻓﻊ ﻣﻧﻔﺻل‬ Dhamir nashbin munfashil (‫)ﺿﻣﯾر ﻧﺻب ﻣﻧﻔﺻل‬ Dhamir raf’in muttashil bil-madhi (‫)ﺿﻣﯾر رﻓﻊ ﻣﺗﺻل ﺑﺎﻟﻣﺎﺿﻲ‬ Dhamir raf’in muttashil bil-mudhaari’ (‫)ﺿﻣﯾر رﻓﻊ ﻣﺗﺻل ﺑﺎﻟﻣﺿﺎرع‬ Dhamir raf’in muttashil bil-amr (‫)ﺿﻣﯾر رﻓﻊ ﻣﺗﺻل ﺑﺎﻷﻣر‬ Dhamir raf’in muttashil bin-nahyi (‫)ﺿﻣﯾر رﻓﻊ ﻣﺗﺻل ﺑﺎﻟﻧﮭﻲ‬ Dhamir nashbin muttashil bil-fi’li (‫)ﺿﻣﯾر ﻧﺻب ﻣﺗﺻل ﺑﺎﻟﻔﻌل‬ Dhamir khafdhin bil-idhafah (‫)ﺿﻣﯾر ﺧﻔض ﺑﺎﻹﺿﺎﻓﺔ‬ Dhamir khafdhin bil-harf (‫)ﺿﻣﯾر ﺧﻔض ﺑﺎﻟﺣرف‬

Berikut rinciannya:

1. Dhamir Raf’in Munfashil (‫)ﺿﻣﯾر رﻓﻊ ﻣﻧﻔﺻل‬ Dinamakan munfashil (terpisah) karena dhamir ini tidak menjadi bagian dari kata yang lain, ia berdiri sendiri. Lawannya adalah muttashil (bersambung), dhamir jenis ini menjadi bagian atau bersambung secara langsung dengan kata yang lain. Contoh munfashil: ‫ ھو‬, kata huwa ini artinya dia (untuk 1 orang laki-laki). Sedangkan contoh muttashil: ‫ﻧﺻر‬, kata nashara artinya ‘telah menolong’, dan di dalam kata nashara tersebut terdapat dhamir yang tidak kelihatan, yang artinya ‘dia (untuk 1 orang laki-laki)’, jadi kata nashara secara lengkapnya berarti ‘dia (1 orang laki-laki) telah menolong’. Dhamir ini dinamakan raf’in atau rafa’ karena nantinya dalam kalimat ia berposisi sebagai subjek. Penjelasan tentang rafa’ secara lebih rinci akan disampaikan saat pembahasan ilmu nahwu. Contoh penggunaan dhamir raf’in munfashil dalam kalimat:

‫أﻧﺎ ﻣﺮﻳﺾ‬ Cara membacanya: Ana mariidhun. PROGRAM BELAJAR BAHASA ARAB UNTUK PEMULA | LEVEL 1

4

Artinya: “Saya sedang sakit.” Keterangan: kata ana merupakan dhamir raf’in munfashil, dan dalam kalimat di atas ia berposisi sebagai subjek. Dhamir raf’in munfashil ada 14, yaitu:

‫ُﻫ ْﻢ‬ ‫ُﻫ ﱠﻦ‬ ‫أَﻧْـﺘُ ْﻢ‬

‫أَﻧْـﺘُ ﱠﻦ‬

‫ُﻫ َﻤﺎ‬ ‫ُﻫ َﻤﺎ‬

‫أَﻧْـﺘُ َﻤﺎ‬ ‫أَﻧْـﺘُ َﻤﺎ‬ ‫ﻧَ ْﺤ ُﻦ‬

‫ُﻫ َﻮ‬ ‫ِﻫ َﻲ‬

‫ﺖ‬ َ ْ‫أَﻧ‬ ِ ْ‫أَﻧ‬ ‫ﺖ‬ ‫أَﻧَﺎ‬

Keterangan: membacanya dari kanan ke kiri, baru baris ke-2, begitu seterusnya. Arti masing-masing dhamir: ‫ھو‬

= dia (untuk 1 orang laki-laki)

‫ھﻣﺎ‬

= mereka (untuk 2 orang laki-laki)

‫ھم‬

= mereka (untuk 3 atau lebih orang laki-laki)

‫ھﻲ‬

= dia (untuk 1 orang perempuan)

‫ھﻣﺎ‬

= mereka (untuk 2 orang perempuan)

‫ھن‬

= mereka (untuk 3 atau lebih orang perempuan)

‫أﻧت‬

= anda (untuk 1 orang laki-laki)

‫أﻧﺗﻣﺎ‬

= kalian (untuk 2 orang laki-laki)

‫أﻧﺗم‬

= kalian (untuk 3 atau lebih orang laki-laki)

‫أﻧت‬

= anda (untuk 1 orang perempuan)

‫أﻧﺗﻣﺎ‬

= kalian (untuk 2 orang perempuan)

‫أﻧﺗن‬

= kalian (untuk 3 atau lebih orang perempuan)

‫أﻧﺎ‬

= saya (untuk 1 orang laki-laki atau perempuan)

‫ﻧﺣن‬

= kami (untuk 2 atau lebih orang laki-laki atau perempuan)

Orang ke-3

Orang ke-2

Orang pertama

Dari makna dhamir-dhamir di atas, kita bisa pahami ada kekhasan dalam bahasa Arab, di antaranya yaitu: a) Ada perbedaan penyebutan kata ganti untuk laki-laki dan perempuan b) Ada perbedaan penyebutan untuk orang ke-2 dan orang ke-3 yang berjumlah 2 orang

2. Dhamir Nashbin Munfashil (‫)ﺿﻣﯾر ﻧﺻب ﻣﻧﻔﺻل‬ Definisi munfashil sudah dijelaskan sebelumnya. Dhamir ini dinamakan nashbin atau nashab karena nantinya dalam kalimat ia berposisi sebagai objek. Penjelasan tentang nashab secara lebih rinci akan disampaikan saat pembahasan ilmu nahwu. Contoh penggunaan dhamir nashbin munfashil dalam kalimat: PROGRAM BELAJAR BAHASA ARAB UNTUK PEMULA | LEVEL 1

5

‫إﻳﺎك ﻧﻌﺒﺪ‬ Cara membacanya: Iyaaka na’budu. Artinya: “Hanya kepada Engkau kami menyembah.” Keterangan: kata iyaaka merupakan dhamir nashbin munfashil, dan dalam kalimat di atas ia berposisi sebagai objek. Dhamir nashbin munfashil ada 14, yaitu:

‫ﺎﻫ ْﻢ‬ ُ ‫إِﻳﱠ‬ ‫ﺎﻫ ﱠﻦ‬ ُ ‫إِﻳﱠ‬ ‫إِﻳﱠﺎ ُﻛ ْﻢ‬ ‫إِﻳﱠﺎ ُﻛ ﱠﻦ‬

‫ﺎﻫ َﻤﺎ‬ ُ ‫إِﻳﱠ‬ ‫ﺎﻫ َﻤﺎ‬ ُ ‫إِﻳﱠ‬

‫إِﻳﱠﺎ ُﻛ َﻤﺎ‬ ‫إِﻳﱠﺎ ُﻛ َﻤﺎ‬ ‫إِﻳﱠﺎﻧَﺎ‬

‫إِﻳﱠ ُﺎﻩ‬ ‫ﺎﻫﺎ‬ َ ‫إِﻳﱠ‬ ‫ﺎك‬ َ ‫إِﻳﱠ‬ ِ ‫إِﻳﱠ‬ ‫ﺎك‬ ‫ﺎي‬ َ ‫إِﻳﱠ‬

Keterangan: membacanya dari kanan ke kiri, baru baris ke-2, begitu seterusnya. Arti masing-masing dhamir: ‫إﯾﺎه‬

= dia (untuk 1 orang laki-laki)

‫إﯾﺎھﻣﺎ‬

= mereka (untuk 2 orang laki-laki)

‫إﯾﺎھم‬

= mereka (untuk 3 atau lebih orang laki-laki)

‫إﯾﺎھﺎ‬

= dia (untuk 1 orang perempuan)

‫إﯾﺎھﻣﺎ‬

= mereka (untuk 2 orang perempuan)

‫إﯾﺎھن‬

= mereka (untuk 3 atau lebih orang perempuan)

‫إﯾﺎك‬

= anda (untuk 1 orang laki-laki)

‫إﯾﺎﻛﻣﺎ‬

= kalian (untuk 2 orang laki-laki)

‫إﯾﺎﻛم‬

= kalian (untuk 3 atau lebih orang laki-laki)

‫إﯾﺎك‬

= anda (untuk 1 orang perempuan)

‫إﯾﺎﻛﻣﺎ‬

= kalian (untuk 2 orang perempuan)

‫إﯾﺎﻛن‬

= kalian (untuk 3 atau lebih orang perempuan)

‫إﯾﺎي‬

= saya (untuk 1 orang laki-laki atau perempuan)

‫إﯾﺎﻧﺎ‬

= kami (untuk 2 atau lebih orang laki-laki atau perempuan)

Orang ke-3

Orang ke-2

Orang pertama

3. Dhamir Raf’in Muttashil bil-Madhi (‫)ﺿﻣﯾر رﻓﻊ ﻣﺗﺻل ﺑﺎﻟﻣﺎﺿﻲ‬ Definisi raf’in atau rafa’ sudah dijelaskan sebelumnya. Sedangkan muttashil maknanya adalah bersambung atau menjadi bagian dari kata yang lain. Sederhananya, setiap kata kerja (‫ )اﻟﻔﻌل‬dalam bahasa Arab selalu memiliki dhamir (kata ganti) dalam kata itu sendiri. Misal, kata ‫( ﻛﺗب‬kataba), yang artinya ‘telah menulis’, di dalam kata tersebut mengandung kata ganti ‘dia 1 orang laki-laki’. Misal lain, kata ‫( ﻗرأت‬qara’tu), yang artinya ‘telah PROGRAM BELAJAR BAHASA ARAB UNTUK PEMULA | LEVEL 1

6

membaca’, di dalam kata tersebut mengandung kata ganti ‘saya’. Demikian juga contoh-contoh yang lain. Jadi, dhamir di bagian ini tidak terpisah atau menyendiri, seperti dhamir munfashil yang telah kita pelajari sebelumnya, melainkan include dengan kata yang lain, dalam hal ini kata kerja. Sedangkan madhi di sini maksudnya adalah fi’il madhi (‫)اﻟﻔﻌل اﻟﻣﺎﺿﻲ‬, yaitu kata kerja bentuk lampau, yang berarti pekerjaan tersebut telah dilaksanakan. Misalnya, kata ‫ ﺟﻠس‬artinya ‘telah duduk’, ‫ﺳﻣﻊ‬ artinya ‘telah mendengar’, dan seterusnya. Jadi, dhamir raf’in muttashil bil-madhi maksudnya adalah kata ganti yang terdapat/include di dalam kata kerja bentuk lampau. Dhamir raf’in muttashil bil-madhi ada 14, yaitu:

‫ﻓَـ َﻌﻠُ ْﻮا‬

‫ْﻦ‬ َ ‫ﻓَـ َﻌﻠ‬ ‫ﻓَـ َﻌﻠْﺘُ ْﻢ‬ ‫ﻓَـ َﻌﻠْﺘُ ﱠﻦ‬

‫ﻓَـ َﻌ َﻼ‬ ‫ﻓَـ َﻌﻠَﺘَﺎ‬ ‫ﻓَـ َﻌﻠْﺘُ َﻤﺎ‬ ‫ﻓَـ َﻌﻠْﺘُ َﻤﺎ‬ ‫ﻓَـ َﻌﻠْﻨَﺎ‬

‫ﻓَـ َﻌ َﻞ‬ ‫ﺖ‬ ْ َ‫ﻓَـ َﻌﻠ‬ ‫ْﺖ‬ َ ‫ﻓَـ َﻌﻠ‬ ِ ‫ﻓَـﻌﻠ‬ ‫ْﺖ‬ َ ‫ْﺖ‬ ُ ‫ﻓَـ َﻌﻠ‬

Keterangan: membacanya dari kanan ke kiri, baru baris ke-2, begitu seterusnya. Arti masing-masing dhamir: ‫ﻓﻌل‬

= dia (1 orang laki-laki) telah berbuat

‫ﻓﻌﻼ‬

= mereka (2 orang laki-laki) telah berbuat

‫ﻓﻌﻠوا‬

= mereka (3 atau lebih orang laki-laki) telah berbuat

‫ﻓﻌﻠت‬

= dia (1 orang perempuan) telah berbuat

‫ﻓﻌﻠﺗﺎ‬

= mereka (2 orang perempuan) telah berbuat

‫ﻓﻌﻠن‬

= mereka (3 atau lebih orang perempuan) telah berbuat

‫ﻓﻌﻠت‬

= anda (1 orang laki-laki) telah berbuat

‫ﻓﻌﻠﺗﻣﺎ‬

= kalian (2 orang laki-laki) telah berbuat

‫ﻓﻌﻠﺗم‬

= kalian (3 atau lebih orang laki-laki) telah berbuat

‫ﻓﻌﻠت‬

= anda (1 orang perempuan) telah berbuat

‫ﻓﻌﻠﺗﻣﺎ‬

= kalian (2 orang perempuan) telah berbuat

‫ﻓﻌﻠﺗن‬

= kalian (3 atau lebih orang perempuan) telah berbuat

‫ﻓﻌﻠت‬

= saya (1 orang laki-laki atau perempuan) telah berbuat

‫ﻓﻌﻠﻧﺎ‬

= kami (2 atau lebih orang laki-laki atau perempuan) telah berbuat

Orang ke-3

Orang ke-2

Orang pertama

Kata ‫ ﻓﻌل‬bisa diganti menjadi ‫ﺟﻠس‬, ‫ﻧﺻر‬, ‫ﻗﻌد‬, dan yang lainnya. Misal, kata ‫ ﻓﻌل‬kita ganti menjadi ‫ﺟﻠس‬, maka bentuknya seperti ini:

‫ﺴ ْﻮا‬ ُ َ‫َﺟﻠ‬ PROGRAM BELAJAR BAHASA ARAB UNTUK PEMULA | LEVEL 1

‫ﺴﺎ‬ َ َ‫َﺟﻠ‬

‫ﺲ‬ َ َ‫َﺟﻠ‬ 7

‫َﺟﻠَ ْﺴ َﻦ‬ ‫َﺟﻠَ ْﺴﺘُ ْﻢ‬ ‫َﺟﻠَ ْﺴﺘُ ﱠﻦ‬

‫ﺴﺘَﺎ‬ َ َ‫َﺟﻠ‬ ‫َﺟﻠَ ْﺴﺘُ َﻤﺎ‬ ‫َﺟﻠَ ْﺴﺘُ َﻤﺎ‬ ‫َﺟﻠَ ْﺴﻨَﺎ‬

‫ﺖ‬ ْ ‫ﺴ‬ َ َ‫َﺟﻠ‬ ‫ﺖ‬ َ ‫َﺟﻠَ ْﺴ‬ ِ ‫ﺟﻠَﺴ‬ ‫ﺖ‬ ْ َ ‫ﺖ‬ ُ ‫َﺟﻠَ ْﺴ‬

Keterangan tambahan: Penjelasan lebih rinci tentang fi’il madhi akan disampaikan kemudian, saat ini fokus membahas dhamir (kata ganti) yang terdapat dalam fi’il madhi dulu, tidak meluas ke pembahasan terperinci tentang fi’il madhi.

4. Dhamir Raf’in Muttashil bil-Mudhaari’ (‫)ﺿﻣﯾر رﻓﻊ ﻣﺗﺻل ﺑﺎﻟﻣﺿﺎرع‬ Penjelasan tentang rafa’ dan muttashil sudah dijelaskan sebelumnya. Sedangkan mudhaari’ di sini maksudnya adalah fi’il mudhaari’ (‫)اﻟﻔﻌل اﻟﻣﺿﺎرع‬, yaitu kata kerja bentuk sekarang atau akan datang, yang berarti pekerjaan tersebut sedang atau akan dilaksanakan. Kapan ia menjadi ‘sedang’, dan kapan menjadi ‘akan’, pembahasannya nanti saat membahas ilmu nahwu. Misalnya, kata ‫ ﯾﺟﻠس‬artinya ‘sedang duduk’, ‫ ﯾﺳﻣﻊ‬artinya ‘sedang mendengar’, dan seterusnya. Jadi, dhamir raf’in muttashil bil-mudhaari’ maksudnya adalah kata ganti yang terdapat/include di dalam kata kerja bentuk sekarang atau akan datang. Dhamir raf’in muttashil bil-mudhaari’ ada 14, yaitu:

‫ﻳَـ ْﻔ ِﻌﻠُ ْﻮ َن‬ ِ ‫ْﻦ‬ َ ‫ﻳَـ ْﻔﻌﻠ‬ ‫ﺗَـ ْﻔ ِﻌﻠُ ْﻮ َن‬ ِ ‫ْﻦ‬ َ ‫ﺗَـ ْﻔﻌﻠ‬

‫ﻳَـ ْﻔ ِﻌ َﻼ ِن‬ ‫ﺗَـ ْﻔ ِﻌ َﻼ ِن‬ ‫ﺗَـ ْﻔ ِﻌ َﻼ ِن‬ ‫ﺗَـ ْﻔ ِﻌ َﻼ ِن‬ ‫ﻧَـ ْﻔ ِﻌ ُﻞ‬

‫ﻳَـ ْﻔ ِﻌ ُﻞ‬ ‫ﺗَـ ْﻔ ِﻌ ُﻞ‬ ‫ﺗَـ ْﻔ ِﻌ ُﻞ‬ ‫ﺗَـ ْﻔ ِﻌﻠِ ْﻴ َﻦ‬ ‫أَﻓْ ِﻌ ُﻞ‬

Keterangan: membacanya dari kanan ke kiri, baru baris ke-2, begitu seterusnya. Arti masing-masing dhamir: ‫ﯾﻔﻌل‬

= dia (1 orang laki-laki) sedang/akan berbuat

‫ﯾﻔﻌﻼن‬

= mereka (2 orang laki-laki) sedang/akan berbuat

‫ﯾﻔﻌﻠون‬

= mereka (3 atau lebih orang laki-laki) sedang/akan berbuat

‫ﺗﻔﻌل‬

= dia (1 orang perempuan) sedang/akan berbuat

‫ﺗﻔﻌﻼن‬

= mereka (2 orang perempuan) sedang/akan berbuat

‫ﯾﻔﻌﻠن‬

= mereka (3 atau lebih orang perempuan) sedang/akan berbuat

‫ﺗﻔﻌل‬

= anda (1 orang laki-laki) sedang/akan berbuat

‫ﺗﻔﻌﻼن‬

= kalian (2 orang laki-laki) sedang/akan berbuat

‫ﺗﻔﻌﻠون‬

= kalian (3 atau lebih orang laki-laki) sedang/akan berbuat

PROGRAM BELAJAR BAHASA ARAB UNTUK PEMULA | LEVEL 1

Orang ke-3

Orang ke-2

8

‫ﺗﻔﻌﻠﯾن‬

= anda (1 orang perempuan) sedang/akan berbuat

‫ﺗﻔﻌﻼن‬

= kalian (2 orang perempuan) sedang/akan berbuat

‫ﺗﻔﻌﻠن‬

= kalian (3 atau lebih orang perempuan) sedang/akan berbuat

‫أﻓﻌل‬

= saya (1 orang laki-laki atau perempuan) sedang/akan berbuat

‫ﻧﻔﻌل‬

= kami (2 atau lebih orang laki-laki atau perempuan) sedang/akan berbuat

Orang ke-2

Orang pertama

Kata ‫ ﯾﻔﻌل‬bisa diganti menjadi ‫ﯾﺟﻠس‬, ‫ﯾﻧﺻر‬, ‫ﯾﻘﻌد‬, dan yang lainnya. Misal, kata ‫ ﯾﻔﻌل‬kita ganti menjadi ‫ﯾﺟﻠس‬, maka bentuknya seperti ini:

ِ ‫ﺴ ْﻮ َن‬ ُ ‫ﻳَ ْﺠﻠ‬ ‫ﻳَ ْﺠﻠِ ْﺴ َﻦ‬ ِ ‫ﺴ ْﻮ َن‬ ُ ‫ﺗَ ْﺠﻠ‬ ‫ﺗَ ْﺠﻠِ ْﺴ َﻦ‬

ِ ‫ﻳ ْﺠﻠِﺴ‬ ‫ﺎن‬ َ َ ِ ‫ﺗَ ْﺠﻠِﺴ‬ ‫ﺎن‬ َ ِ ‫ﺗَ ْﺠﻠِﺴ‬ ‫ﺎن‬ َ ِ ‫ﺗَ ْﺠﻠِﺴ‬ ‫ﺎن‬ َ ِ‫ﻧَﺠﻠ‬ ‫ﺲ‬ ُ ْ

ِ ‫ﺲ‬ ُ ‫ﻳَ ْﺠﻠ‬ ِ‫ﺗَﺠﻠ‬ ‫ﺲ‬ ُ ْ ِ ‫ﺲ‬ ُ ‫ﺗَ ْﺠﻠ‬ ‫ﺗَ ْﺠﻠِ ِﺴ ْﻴ َﻦ‬ ِ‫أَﺟﻠ‬ ‫ﺲ‬ ُ ْ

Keterangan tambahan: Penjelasan lebih rinci tentang fi’il mudhaari’ akan disampaikan kemudian, saat ini fokus membahas dhamir (kata ganti) yang terdapat dalam fi’il mudhaari’ dulu, tidak meluas ke pembahasan terperinci tentang fi’il mudhaari’.

5. Dhamir Raf’in Muttashil bil-Amr (‫)ﺿﻣﯾر رﻓﻊ ﻣﺗﺻل ﺑﺎﻷﻣر‬ Penjelasan tentang rafa’ dan muttashil sudah dijelaskan sebelumnya. Sedangkan amr di sini maksudnya adalah fi’il amr (‫)ﻓﻌل اﻷﻣر‬, yaitu kata kerja bentuk perintah. Misalnya, kata ‫ اﺟﻠس‬artinya ‘duduklah’, ‫ اﻛﺗب‬artinya ‘tulislah’, dan seterusnya. Jadi, dhamir raf’in muttashil bil-amr maksudnya adalah kata ganti yang terdapat/include di dalam kata kerja perintah. Dhamir raf’in muttashil bil-amr ada 6, yaitu:

‫اِﻓْ ِﻌﻠُ ْﻮا‬ ِ ْ‫اِﻓ‬ ‫ْﻦ‬ ‫ﻠ‬ ‫ﻌ‬ َ

‫اِﻓْ ِﻌ َﻼ‬ ‫اِﻓْ ِﻌ َﻼ‬

‫اِﻓْ ِﻌ ْﻞ‬ ‫اِﻓْ ِﻌﻠِ ْﻲ‬

Keterangan: 1. Membacanya dari kanan ke kiri, baru baris ke-2. 2. Fi’il amr hanya ada 6, karena amr (perintah) hanya untuk orang ke-2. Artinya, perintah diberikan oleh orang pertama kepada lawan bicaranya (orang ke-2) saja. Arti masing-masing dhamir: ‫اﻓﻌل‬

= lakukanlah ! (untuk anda 1 orang laki-laki)

‫اﻓﻌﻼ‬

= lakukanlah ! (untuk kalian 2 orang laki-laki)

‫اﻓﻌﻠوا‬

= lakukanlah ! (untuk kalian 3 atau lebih orang laki-laki)

‫اﻓﻌﻠﻲ‬

= lakukanlah ! (untuk anda 1 orang perempuan)

‫اﻓﻌﻼ‬

= lakukanlah ! (untuk kalian 2 orang perempuan)

PROGRAM BELAJAR BAHASA ARAB UNTUK PEMULA | LEVEL 1

9

‫اﻓﻌﻠن‬

= lakukanlah ! (untuk kalian 3 atau lebih orang perempuan)

Kata ‫ اﻓﻌل‬bisa diganti menjadi ‫اﺟﻠس‬, ‫اﻛﺗب‬, ‫اﺿرب‬, dan yang lainnya. Misal, kata ‫ اﻓﻌل‬kita ganti menjadi ‫( اﺿرب‬pukullah), maka bentuknya seperti ini:

‫ﺿ ِﺮﺑُـ ْﻮا‬ ْ ِ‫ا‬ ‫ﺿ ِﺮﺑْ َﻦ‬ ْ ِ‫ا‬

‫ﺿ ِﺮﺑَﺎ‬ ْ ِ‫ا‬ ‫ﺿ ِﺮﺑَﺎ‬ ْ ِ‫ا‬

‫ب‬ ْ ِ‫ا‬ ْ ‫ﺿ ِﺮ‬ ‫ﺿ ِﺮﺑِ ْﻲ‬ ْ ِ‫ا‬

Keterangan tambahan: Penjelasan lebih rinci tentang fi’il amr akan disampaikan kemudian, saat ini fokus membahas dhamir (kata ganti) yang terdapat dalam fi’il amr dulu, tidak meluas ke pembahasan terperinci tentang fi’il amr.

6. Dhamir Raf’in Muttashil bin-Nahyi (‫)ﺿﻣﯾر رﻓﻊ ﻣﺗﺻل ﺑﺎﻟﻧﮭﻲ‬ Penjelasan tentang rafa’ dan muttashil sudah dijelaskan sebelumnya. Sedangkan nahyi di sini maksudnya adalah fi’il nahyi (‫)ﻓﻌل اﻟﻧﮭﻲ‬, yaitu kata kerja bentuk larangan (lawan dari perintah). Misalnya, kata ‫ ﻻ ﺗﺟﻠس‬artinya ‘jangan duduk!’, ‫ ﻻ ﺗﻛﺗب‬artinya ‘jangan tulis!’, dan seterusnya. Jadi, dhamir raf’in muttashil bin-nahyi maksudnya adalah kata ganti yang terdapat/include di dalam kata kerja larangan. Dhamir raf’in muttashil bil-amr ada 6, yaitu:

‫َﻻ ﺗَـ ْﻔ ِﻌﻠُ ْﻮا‬ ِ ‫ْﻦ‬ َ ‫َﻻ ﺗَـ ْﻔﻌﻠ‬

‫َﻻ ﺗَـ ْﻔ ِﻌ َﻼ‬ ‫َﻻ ﺗَـ ْﻔ ِﻌ َﻼ‬

‫َﻻ ﺗَـ ْﻔ ِﻌ ْﻞ‬ ‫َﻻ ﺗَـ ْﻔ ِﻌﻠِ ْﻲ‬

Keterangan: 1. Membacanya dari kanan ke kiri, baru baris ke-2. 2. Fi’il nahyi (sebagaimana fi’il amr) hanya ada 6, karena nahyi (larangan) hanya untuk orang ke-2. Artinya, larangan diberikan oleh orang pertama kepada lawan bicaranya (orang ke-2) saja. Arti masing-masing dhamir: ‫ﻻ ﺗﻔﻌل‬

= jangan lakukan ! (untuk anda 1 orang laki-laki)

‫ = ﻻ ﺗﻔﻌﻼ‬jangan lakukan ! (untuk kalian 2 orang laki-laki) ‫ = ﻻ ﺗﻔﻌﻠوا‬jangan lakukan ! (untuk kalian 3 atau lebih orang laki-laki) ‫ = ﻻ ﺗﻔﻌﻠﻲ‬jangan lakukan ! (untuk anda 1 orang perempuan) ‫ = ﻻ ﺗﻔﻌﻼ‬jangan lakukan ! (untuk kalian 2 orang perempuan) ‫ = ﻻ ﺗﻔﻌﻠن‬jangan lakukan ! (untuk kalian 3 atau lebih orang perempuan) Kata ‫ ﻻ ﺗﻔﻌل‬bisa diganti menjadi ‫ﻻ ﺗﺟﻠس‬, ‫ﻻ ﺗﻛﺗب‬, ‫ﻻ ﺗﺿرب‬, dan yang lainnya. Misal, kata ‫ ﻻ ﺗﻔﻌل‬kita ganti menjadi ‫( ﻻ ﺗﺿرب‬pukullah), maka bentuknya seperti ini:

‫ﻀ ِﺮﺑُـ ْﻮا‬ ْ َ‫َﻻ ﺗ‬ ‫ﻀ ِﺮﺑْ َﻦ‬ ْ َ‫َﻻ ﺗ‬ PROGRAM BELAJAR BAHASA ARAB UNTUK PEMULA | LEVEL 1

‫ﻀ ِﺮﺑَﺎ‬ ْ َ‫َﻻ ﺗ‬ ‫ﻀ ِﺮﺑَﺎ‬ ْ َ‫َﻻ ﺗ‬

‫ب‬ ْ َ‫َﻻ ﺗ‬ ْ ‫ﻀ ِﺮ‬ ‫ﻀ ِﺮﺑِ ْﻲ‬ ْ َ‫َﻻ ﺗ‬ 10

Keterangan tambahan: Penjelasan lebih rinci tentang fi’il nahyi akan disampaikan kemudian, saat ini fokus membahas dhamir (kata ganti) yang terdapat dalam fi’il nahyi dulu, tidak meluas ke pembahasan terperinci tentang fi’il nahyi.

7. Dhamir Nashbin Muttashil bil-Fi’li (‫)ﺿﻣﯾر ﻧﺻب ﻣﺗﺻل ﺑﺎﻟﻔﻌل‬ Dhamir ini berada setelah kata kerja (fi’il), sehingga ia dinamakan muttashil bil-fi’li. Sedangkan nashbin atau nashab di sini menunjuk pada posisi dhamir tersebut dalam i’rab, yaitu ia menjadi manshub. Definisi i’rab, nashab dan manshub secara lebih rinci akan dijelaskan kemudian. Sederhananya, dhamir di sini berposisi sebagai objek dari fi’il yang berada sebelum dhamir tersebut. Untuk lebih jelasnya, mari kita lihat contoh berikut ini:

‫ﺼ َﺮ َك‬ َ َ‫ﻧ‬ Ungkapan ‘nasharaka’ di atas merupakan sebuah kalimat, yang terdiri dari dua kata, yaitu nashara dan ka. Nashara artinya ‘dia 1 orang laki-laki telah menolong’ (lihat materi sebelumnya). Sedangkan ka (Anda 1 orang laki-laki) merupakan dhamir nashbin muttashil bil-fi’li, ia berposisi sebagai objek dari kata nashara. Jadi, kalimat ‘nasharaka’ artinya ‘dia 1 orang laki-laki telah menolongmu (1 orang laki-laki)’. Mari kita lihat contoh yang lain berikut ini:

‫َﻋ َﺮﻓْـﺘُـ َﻬﺎ‬ Ungkapan ‘araftuha di atas merupakan sebuah kalimat, yang terdiri dari dua kata, yaitu ‘araftu dan ha. ‘Araftu artinya ‘saya (1 orang) telah mengenal’ (lihat materi sebelumnya). Sedangkan kata ha (dia 1 orang perempuan) merupakan dhamir nashbin muttashil bil-fi’li, ia berposisi sebagai objek dari kata ‘araftu. Jadi, kalimat ‘araftuha artinya ‘saya (1 orang) telah mengenalnya (1 orang perempuan)’. Dhamir nashbin muttashil bil-fi’li ada 14, yaitu:

‫ﺼ َﺮُﻫ ْﻢ‬ َ َ‫ﻧ‬ ‫ﺼ َﺮُﻫ ﱠﻦ‬ َ َ‫ﻧ‬ ‫ﺼ َﺮُﻛ ْﻢ‬ َ َ‫ﻧ‬ ‫ﺼ َﺮُﻛ ﱠﻦ‬ َ َ‫ﻧ‬

‫ﺼ َﺮُﻫ َﻤﺎ‬ َ َ‫ﻧ‬ ‫ﺼ َﺮُﻫ َﻤﺎ‬ َ َ‫ﻧ‬ ‫ﺼ َﺮُﻛ َﻤﺎ‬ َ َ‫ﻧ‬ ‫ﺼ َﺮُﻛ َﻤﺎ‬ َ َ‫ﻧ‬ ‫ﺼ َﺮﻧَﺎ‬ َ َ‫ﻧ‬

‫ﺼ َﺮُﻩ‬ َ َ‫ﻧ‬ ‫ﺼ َﺮَﻫﺎ‬ َ َ‫ﻧ‬ ‫ﺼ َﺮ َك‬ َ َ‫ﻧ‬ ‫ﺼ َﺮ ِك‬ َ َ‫ﻧ‬ ‫ﺼ َﺮﻧِ ْﻲ‬ َ َ‫ﻧ‬

Keterangan: 1. Membacanya dari kanan ke kiri, baru baris ke-2. 2. Kata nashara ini sebagai salah satu contoh saja. Fokusnya pada dhamir setelahnya Arti masing-masing dhamir: ‫ﻧﺻره‬

= dia (untuk 1 orang laki-laki)

‫ = ﻧﺻرھﻣﺎ‬mereka (untuk 2 orang laki-laki)

Orang ke-3

‫ = ﻧﺻرھم‬mereka (untuk 3 atau lebih orang laki-laki)

PROGRAM BELAJAR BAHASA ARAB UNTUK PEMULA | LEVEL 1

11

‫ﻧﺻرھﺎ‬

= dia (untuk 1 orang perempuan) Orang ke-3

‫ = ﻧﺻرھﻣﺎ‬mereka (untuk 2 orang perempuan) ‫ = ﻧﺻرھن‬mereka (untuk 3 atau lebih orang perempuan) ‫ﻧﺻرك‬

= anda (untuk 1 orang laki-laki)

‫ = ﻧﺻرﻛﻣﺎ‬kalian (untuk 2 orang laki-laki) ‫ﻧﺻرﻛم‬

= kalian (untuk 3 atau lebih orang laki-laki)

‫ﻧﺻرك‬

= anda (untuk 1 orang perempuan)

Orang ke-2

‫ = ﻧﺻرﻛﻣﺎ‬kalian (untuk 2 orang perempuan) ‫ = ﻧﺻرﻛن‬kalian (untuk 3 atau lebih orang perempuan) ‫ = ﻧﺻرﻧﻲ‬saya (untuk 1 orang laki-laki atau perempuan) ‫ﻧﺻرﻧﺎ‬

= kami (untuk 2 atau lebih orang laki-laki atau perempuan)

Orang pertama

Kata ‫ ﻧﺻر‬bisa diganti menjadi ‫ﺿرﺑوا‬, ‫ﻋرﻓت‬, dan yang lainnya. Misal, kata ‫ ﻧﺻر‬kita ganti menjadi ‫ﻋرﻓت‬ (mengenal), maka bentuknya seperti ini:

‫َﻋ َﺮﻓَـ ْﺘـ ُﻬ ْﻢ‬ ‫َﻋ َﺮﻓَـ ْﺘـ ُﻬ ﱠﻦ‬ ‫َﻋ َﺮﻓَـ ْﺘ ُﻜ ْﻢ‬

‫َﻋ َﺮﻓَـ ْﺘ ُﻜ ﱠﻦ‬

‫َﻋ َﺮﻓَـ ْﺘـ ُﻬ َﻤﺎ‬

ُ‫َﻋ َﺮﻓَـ ْﺘﻪ‬ ‫َﻋ َﺮﻓَـ ْﺘـ َﻬﺎ‬

‫َﻋ َﺮﻓَـ ْﺘـ ُﻬ َﻤﺎ‬

‫َﻋ َﺮﻓَـ ْﺘ ُﻜ َﻤﺎ‬

‫ﻚ‬ َ ‫َﻋ َﺮﻓَـ ْﺘ‬ ِ ‫َﻋﺮﻓَـ ْﺘ‬ ‫ﻚ‬ َ ‫َﻋ َﺮﻓَـ ْﺘﻨِ ْﻲ‬

‫َﻋ َﺮﻓَـ ْﺘ ُﻜ َﻤﺎ‬ ‫َﻋ َﺮﻓَـ ْﺘـﻨَﺎ‬

8. Dhamir Khafdhin bil-Idhafah (‫)ﺿﻣﯾر ﺧﻔض ﺑﺎﻹﺿﺎﻓﺔ‬ Idhafah dalam makna yang sederhana adalah kumpulan kata/frase (bukan kalimat) yang terdiri dari dua isim atau lebih1. Jika idhafah terdiri dari dua kata, kata pertama dinamakan mudhaf dan kata kedua disebut mudhaf ilaih. Mari kita lihat contoh-contoh berikut ini:

‫ﻛﺘﺎب ﺣﺎﻣﺪ‬ Cara membacanya: kitaabu haamidin Artinya: Buku (milik) Hamid.

‫ﺣﻘﻴﺒﺔ اﻟﻤﺪرس‬ Cara membacanya: haqiibatul mudarrisi Artinya: Tas (milik) guru (itu).

1

Pembahasan idhafah yang terdiri dari lebih dua kata akan dibahas saat pembahasan ilmu nahwu.

PROGRAM BELAJAR BAHASA ARAB UNTUK PEMULA | LEVEL 1

12

‫ﺑﻴﺘﻪ‬ Cara membacanya: baytuhu Artinya: Rumah-(milik)-nya. KETERANGAN: 1. Kata kitaab (‫)ﻛﺗﺎب‬, haqiibah (‫)ﺣﻘﯾﺑﺔ‬, dan bayt (‫ )ﺑﯾت‬disebut mudhaf, karena ia merupakan kata pertama. Sedangkan kata haamid (‫)ﺣﺎﻣد‬, al-mudarris (‫)اﻟﻣدرس‬, dan hu (‫ )ـﮫ‬disebut mudhaf ilaih, karena ia merupakan kata kedua. 2. Idhafah terkadang dimaknai sebagai kepemilikan (seperti contoh di atas), dan kadang dimaknai sebagai asal atau dari, misal frase ‫( ﺧﺎﺗم ﺣدﯾد‬khaatamu hadiidin), yang artinya ‘cincin dari besi’, dan juga bisa dimaknai di/di dalam, misal frase ‫‘( ﻋذاب اﻟﻘﺑر‬adzaabul qabri), yang artinya ‘azab di dalam kubur’. 3. Ciri utama mudhaf ialah ia tak boleh ber-alif lam, dan juga tidak boleh bertanwin, jadi kita tidak bisa katakan al-kitabu haamidin atau kitaabun haamidin. Sedangkan ciri utama mudhaf ilaih ialah ia selalu berada pada posisi jar/khafadh dalam i’rab. 4. Keterangan lebih lanjut tentang idhafah, i’rab, serta jar/khafadh akan disampaikan saat pembahasan ilmu nahwu. Nah, dhamir ini dinamakan dhamir khafdhin (khafadh) bil-idhafah karena ia berposisi sebagai mudhaf ilaih dalam idhafah, dan sudah dijelaskan di atas bahwa mudhaf ilaih posisi i’rabnya adalah jar/khafadh. Contoh dhamir ini misalnya adalah kata hu dalam frase baytuhu pada contoh di atas. Dhamir khafdhin bil-idhafah ada 14, yaitu:

‫ﺑَـ ْﻴﺘُـ ُﻬ ْﻢ‬ ‫ﺑَـ ْﻴﺘُـ ُﻬ ﱠﻦ‬ ‫ﺑَـ ْﻴﺘُ ُﻜ ْﻢ‬ ‫ﺑَـ ْﻴﺘُ ُﻜ ﱠﻦ‬

‫ﺑَـ ْﻴﺘُـ ُﻬ َﻤﺎ‬ ‫ﺑَـ ْﻴﺘُـ ُﻬ َﻤﺎ‬

‫ﺑَـ ْﻴﺘُ ُﻜ َﻤﺎ‬ ‫ﺑَـ ْﻴﺘُ ُﻜ َﻤﺎ‬ ‫ﺑَـ ْﻴﺘُـﻨَﺎ‬

ُ‫ﺑَـ ْﻴﺘُﻪ‬ ‫ﺑَـ ْﻴﺘُـ َﻬﺎ‬

‫ﻚ‬ َ ُ‫ﺑَـ ْﻴﺘ‬ ِ ُ‫ﺑـ ْﻴﺘ‬ ‫ﻚ‬ َ ‫ﺑَـ ْﻴﺘِ ْﻲ‬

Keterangan: 1. Membacanya dari kanan ke kiri, baru baris ke-2. 2. Kata baytu ini sebagai salah satu contoh saja. Fokusnya pada dhamir setelahnya Arti masing-masing dhamir: ‫ﺑﯾﺗﮫ‬

= rumahnya (untuk 1 orang laki-laki)

‫ﺑﯾﺗﮭﻣﺎ‬

= rumah mereka (untuk 2 orang laki-laki)

‫ﺑﯾﺗﮭم‬

= rumah mereka (untuk 3 atau lebih orang laki-laki)

‫ﺑﯾﺗﮭﺎ‬

= rumahnya (untuk 1 orang perempuan)

‫ﺑﯾﺗﮭﻣﺎ‬

= rumah mereka (untuk 2 orang perempuan)

‫ﺑﯾﺗﮭن‬

= rumah mereka (untuk 3 atau lebih orang perempuan)

PROGRAM BELAJAR BAHASA ARAB UNTUK PEMULA | LEVEL 1

Orang ke-3

13

‫ﺑﯾﺗك‬

= rumah anda (untuk 1 orang laki-laki)

‫ﺑﯾﺗﻛﻣﺎ‬

= rumah kalian (untuk 2 orang laki-laki)

‫ﺑﯾﺗﻛم‬

= rumah kalian (untuk 3 atau lebih orang laki-laki)

‫ﺑﯾﺗك‬

= rumah anda (untuk 1 orang perempuan)

‫ﺑﯾﺗﻛﻣﺎ‬

= rumah kalian (untuk 2 orang perempuan)

‫ﺑﯾﺗﻛن‬

= rumah kalian (untuk 3 atau lebih orang perempuan)

‫ﺑﯾﺗﻲ‬

= rumah saya (untuk 1 orang laki-laki atau perempuan)

‫ﺑﯾﺗﻧﺎ‬

= rumah kami (untuk 2 atau lebih orang laki-laki atau perempuan)

Orang ke-2

Orang pertama

Kata ‫ ﺑﯾت‬bisa diganti menjadi ‫ﻛﺗﺎب‬, ‫ﻗﻠم‬, dan yang lainnya. Misal, kata ‫ ﺑﯾت‬kita ganti menjadi ‫( ﻛﺗﺎب‬buku), maka bentuknya seperti ini:

‫ﻛِﺘَﺎﺑُـ ُﻬ ْﻢ‬ ‫ﻛِﺘَﺎﺑُـ ُﻬ ﱠﻦ‬ ‫ﻛِﺘَﺎﺑُ ُﻜ ْﻢ‬ ‫ﻛِﺘَﺎﺑُ ُﻜ ﱠﻦ‬

‫ﻛِﺘَﺎﺑُـ ُﻬ َﻤﺎ‬ ‫ﻛِﺘَﺎﺑُـ ُﻬ َﻤﺎ‬ ‫ﻛِﺘَﺎﺑُ ُﻜ َﻤﺎ‬ ‫ﻛِﺘَﺎﺑُ ُﻜ َﻤﺎ‬ ‫ﻛِﺘَﺎﺑُـﻨَﺎ‬

ُ‫ﻛِﺘَﺎﺑُﻪ‬ ‫ﻛِﺘَﺎﺑُـ َﻬﺎ‬ ‫ﻚ‬ َ ُ‫ﻛِﺘَﺎﺑ‬ ِ ‫ﻛِﺘَﺎﺑ‬ ‫ﻚ‬ ُ ‫ﻛِﺘَﺎﺑِ ْﻲ‬

9. Dhamir Khafdhin bil-Harf (‫)ﺿﻣﯾر ﺧﻔض ﺑﺎﻟﺣرف‬ Dhamir khafdhin (khafadh) bil-harf ini mirip dengan dhamir khafdhin bil-idhafah, terutama dari sisi posisi dhamir ini dalam i’rab, yaitu majrur. Bedanya, dalam dhamir khafdhin bil-idhafah, kata sebelum dhamir merupakan isim, dan gabungan isim + dhamir tersebut dinamakan idhafah, sedangkan dalam dhamir khafdhin bil-harf, kata sebelum dhamir merupakan harf jar, dan gabungan harf jar + dhamir sering disebut jar majrur. Harf jar merupakan salah satu jenis harf2 yang berfungsi me-majrur-kan isim setelahnya. Harf jar yang dihubungkan dengan dhamir –sebagaimana disebutkan di Kitabut Tashrif- adalah:

‫ ل‬، ‫ ب‬، ‫ ﻓﻲ‬، ‫ ﻋﻠﻰ‬، ‫ ﻋن‬، ‫ إﻟﻰ‬، ‫ﻣن‬ Berikut makna masing-masing harf jar, beserta contohnya dalam kalimat, agar bisa dipahami penggunaannya masing-masing:

‫ = ﻣن‬Dari. Contohnya dalam kalimat: ‫( ﺳﻣﻌت ﺻوﺗﺎ ﻣن اﻟﺳﻣﺎء‬Saya mendengar suara dari langit) ‫ = إﻟﻰ‬Ke/Kepada. Contohnya dalam kalimat: ‫( ارﺟﻌوا إﻟﻰ أھﻠﯾﻛم ﻓﻌﻠﻣوھم‬Kembalilah kepada keluarga kalian, dan ajarilah mereka)

‫ = ﻋن‬Dari/Tentang. Contohnya dalam kalimat: ‫( أﺧﺑرﻧﻲ ﻋن اﻹﺳﻼم‬Beritahukanlah aku tentang Islam) ‫ = ﻋﻠﻰ‬Di atas/Atas. Contohnya dalam kalimat: ‫( ﺑﻧﻲ اﻹﺳﻼم ﻋﻠﻰ ﺧﻣس‬Islam dibangun atas 5 perkara) ‫ = ﻓﻲ‬Di/Di dalam. Contohnya dalam kalimat: ‫( اﻟﻘﺎﺗل واﻟﻣﻘﺗول ﻓﻲ اﻟﻧﺎر‬Yang membunuh dan yang dibunuh sama-sama di neraka) 2

Harf (jamak/plural-nya ‘huruf’), merupakan salah satu dari jenis kata dalam bahasa Arab. Selain harf, ada juga isim dan fi’il.

PROGRAM BELAJAR BAHASA ARAB UNTUK PEMULA | LEVEL 1

14

‫ = ب‬Dengan. Contohnya dalam kalimat: ‫ وﻋﻣل ﺑﺎﻷرﻛﺎن‬،‫ وﻗول ﺑﺎﻟﻠﺳﺎن‬،‫( اﻹﯾﻣﺎن ﻣﻌرﻓﺔ ﺑﺎﻟﻘﻠب‬Iman itu mengenal dengan hati, dikatakan dengan lisan, dan diamalkan dengan perbuatan)

‫ = ل‬Bagi. Contohnya dalam kalimat: ‫( ﻓﯾﮫ ﺷﻔﺎء ﻟﻠﻧﺎس‬Di dalamnya terdapat obat bagi manusia) Dhamir dalam dhamir khafdhin bil-harf jumlahnya ada 14, sebagaimana dhamir pada umumnya, jadi di sini saya tidak perlu lagi menjelaskan maknanya secara rinci. Di sini saya hanya akan menyebutkan bentuk-bentuk dhamir khafdhin bil-harf secara rinci, tanpa menjelaskan makna masing-masing lagi.

‫َﻋ ْﻨـ ُﻬ ْﻢ‬ ‫َﻋ ْﻨـ ُﻬ ﱠﻦ‬ ‫َﻋ ْﻨ ُﻜ ْﻢ‬

‫َﻋ ْﻨ ُﻜ ﱠﻦ‬

‫َﻋﻠَْﻴ ِﻬ ْﻢ‬ ‫َﻋﻠَْﻴ ِﻬ ﱠﻦ‬ ‫َﻋﻠَْﻴ ُﻜ ْﻢ‬

‫َﻋﻠَْﻴ ُﻜ ﱠﻦ‬

‫ﺑِ ِﻬ ْﻢ‬ ‫ﺑِ ِﻬ ﱠﻦ‬ ‫ﺑِ ُﻜ ْﻢ‬ ‫ﺑِ ُﻜ ﱠﻦ‬

‫َﻋ ْﻨـ ُﻬ َﻤﺎ‬ ‫َﻋ ْﻨـ ُﻬ َﻤﺎ‬

‫َﻋ ْﻨ ُﻜ َﻤﺎ‬

‫َﻋ ْﻨ ُﻜ َﻤﺎ‬ ‫َﻋﻨﱠﺎ‬

‫َﻋﻠَْﻴ ِﻬ َﻤﺎ‬ ‫َﻋﻠَْﻴ ِﻬ َﻤﺎ‬

‫َﻋﻠَْﻴ ُﻜ َﻤﺎ‬ ‫َﻋﻠَْﻴ ُﻜ َﻤﺎ‬

‫َﻋﻠَْﻴـﻨَﺎ‬ ‫ﺑِ ِﻬ َﻤﺎ‬ ‫ﺑِ ِﻬ َﻤﺎ‬ ‫ﺑِ ُﻜ َﻤﺎ‬ ‫ﺑِ ُﻜ َﻤﺎ‬ ‫ﺑِﻨَﺎ‬

ُ‫َﻋ ْﻨﻪ‬ ‫َﻋ ْﻨـ َﻬﺎ‬

‫ﻚ‬ َ ‫َﻋ ْﻨ‬ ِ ‫َﻋ ْﻨ‬ ‫ﻚ‬ ‫ﱢﻲ‬ ْ ‫َﻋﻨ‬

‫َﻋﻠَْﻴ ِﻪ‬

‫َﻋﻠَْﻴـ َﻬﺎ‬

‫ﻚ‬ َ ‫َﻋﻠَْﻴ‬ ِ ‫َﻋﻠَْﻴ‬ ‫ﻚ‬ ‫َﻋﻠَ ﱠﻲ‬

‫ﺑِ ِﻪ‬ ‫ﺑِ َﻬﺎ‬

‫ﻚ‬ َ ِ‫ﺑ‬ ِ ِ‫ﺑ‬ ‫ﻚ‬ ‫ﺑِ ْﻲ‬

‫ِﻣ ْﻨـ ُﻬ ْﻢ‬ ‫ِﻣ ْﻨـ ُﻬ ﱠﻦ‬ ‫ِﻣ ْﻨ ُﻜ ْﻢ‬ ‫ِﻣ ْﻨ ُﻜ ﱠﻦ‬

‫ِﻣ ْﻨـ ُﻬ َﻤﺎ‬ ‫ِﻣ ْﻨـ ُﻬ َﻤﺎ‬ ‫ِﻣ ْﻨ ُﻜ َﻤﺎ‬ ‫ِﻣ ْﻨ ُﻜ َﻤﺎ‬ ‫ِﻣﻨﱠﺎ‬

‫إِﻟَْﻴ ِﻬ ْﻢ‬ ‫إِﻟَْﻴ ِﻬ ﱠﻦ‬ ‫إِﻟَْﻴ ُﻜ ْﻢ‬ ‫إِﻟَْﻴ ُﻜ ﱠﻦ‬

‫إِﻟَْﻴ ِﻬ َﻤﺎ‬ ‫إِﻟَْﻴ ِﻬ َﻤﺎ‬

‫ﻓِ ْﻴ ِﻬ ْﻢ‬ ‫ﻓِ ْﻴ ِﻬ ﱠﻦ‬ ‫ﻓِ ْﻴ ُﻜ ْﻢ‬ ‫ﻓِ ْﻴ ُﻜ ﱠﻦ‬

PROGRAM BELAJAR BAHASA ARAB UNTUK PEMULA | LEVEL 1

‫إِﻟَْﻴ ُﻜ َﻤﺎ‬ ‫إِﻟَْﻴ ُﻜ َﻤﺎ‬ ‫إِﻟَْﻴـﻨَﺎ‬

‫ﻓِ ْﻴ ِﻬ َﻤﺎ‬ ‫ﻓِ ْﻴ ِﻬ َﻤﺎ‬ ‫ﻓِ ْﻴ ُﻜ َﻤﺎ‬ ‫ﻓِ ْﻴ ُﻜ َﻤﺎ‬ ‫ﻓِ ْﻴـﻨَﺎ‬

ِ ُ‫ﻣ ْﻨﻪ‬ ‫ِﻣ ْﻨـ َﻬﺎ‬ ‫ﻚ‬ َ ‫ِﻣ ْﻨ‬ ِ ‫ِﻣ ْﻨ‬ ‫ﻚ‬

ِ ‫ﱢﻲ‬ ْ ‫ﻣﻨ‬ * ‫إِﻟَْﻴ ِﻪ‬

‫إِﻟَْﻴـ َﻬﺎ‬ ‫ﻚ‬ َ ‫إِﻟَْﻴ‬ ِ ‫إِﻟَْﻴ‬ ‫ﻚ‬ ‫إِﻟَ ﱠﻲ‬ * ِ‫ﻓِﻴﻪ‬ ْ ‫ﻓِ ْﻴـ َﻬﺎ‬ ‫ﻚ‬ َ ‫ﻓِ ْﻴ‬ ِ ‫ﻓِ ْﻴ‬ ‫ﻚ‬ ‫ﻓِ ﱠﻲ‬ *

15

‫ﻟَ ُﻬ ْﻢ‬ ‫ﻟَ ُﻬ ﱠﻦ‬ ‫ﻟَ ُﻜ ْﻢ‬

‫ﻟَ ُﻜ ﱠﻦ‬

‫ﻟَ ُﻬ َﻤﺎ‬ ‫ﻟَ ُﻬ َﻤﺎ‬

‫ﻟَ ُﻜ َﻤﺎ‬ ‫ﻟَ ُﻜ َﻤﺎ‬ ‫ﻟَﻨَﺎ‬

ُ‫ﻟَﻪ‬ ‫ﻟَ َﻬﺎ‬

‫ﻚ‬ َ َ‫ﻟ‬ ِ َ‫ﻟ‬ ‫ﻚ‬ ‫ﻟِ ْﻲ‬ *

Keterangan: Membacanya dari kanan ke kiri, baru baris ke-2, dan seterusnya.

PROGRAM BELAJAR BAHASA ARAB UNTUK PEMULA | LEVEL 1

16

WAZAN DAN MAWZUN Dalam bahasa Arab, ada pola-pola kata tertentu yang menjadi acuan kata lain. Pola-pola inilah yang dipelajari dalam ilmu sharaf. Dengan menguasai pola-pola tersebut, dan mengetahui kata mana saja yang mengikuti pola tersebut, maka mudah bagi kita untuk membaca teks kata dalam bahasa Arab, sekaligus memahami maknanya. Di sinilah pembahasan wazan-mawzun (‫)اﻟوزن واﻟﻣوزون‬. Wazan secara bahasa berarti timbangan. Di sini maksudnya adalah pola-pola standar yang dijadikan acuan bagi kata-kata dalam bahasa Arab. Sedangkan mawzun adalah kata-kata dalam bahasa Arab yang mengikuti timbangan atau pola-pola standar tersebut. Contoh: Wazan

‫ﻓَـ َﻌ َﻞ‬ Perhatikan ini:

‫ﻓَـ َﻌ َﻞ‬ ‫ﺼ َﺮ‬ َ َ‫ﻧ‬

Mawzun

‫ﺼ َﺮ‬ َ َ‫ﻧ‬ ‫ب‬ َ َ ‫ﺿ َﺮ‬ ‫ﺲ‬ َ َ‫َﺟﻠ‬

Wazan

Mawzun

‫أَﻓْـ َﻌ َﻞ‬

‫أ َْر َﺳ َﻞ‬ ‫أَ ْﻛ َﺮَم‬ ‫أَﻧْـ َﺰ َل‬

Keterangan: Huruf nun pada kata nashara (mawzun) mengikuti huruf fa’ pada kata fa’ala (wazan).Huruf shad mengikuti huruf ‘ain, dan huruf ra’ mengikuti huruf lam. Karena nun mengikuti huruf fa’, ia dikatakan fa’ fi’il, shad dikatakan ‘ain fi’il, dan ra’ dikatakan lam fi’il.

Perhatikan ini:

‫َﻣ ْﻔ ُﻌ ْﻮ ٌل‬ ‫ﺼ ْﻮٌر‬ ُ ‫َﻣ ْﻨ‬

Keterangan: Coba bandingkan dengan perbandingan maf’ulun-manshurun di samping, dengan perbandingan fa’ala-nashara sebelumnya. Di perbandingan maf’ulun-manshurun, huruf nun tetap mengikuti huruf fa’, huruf shad tetap mengikuti huruf ‘ain, dan huruf ra’ tetap mengikuti huruf lam. Hal ini karena tiga huruf di atas merupakan huruf asli dalam wazan-mawzun, sedangkan huruf sisanya merupakan huruf tambahan (za-idah). Pada contoh di samping, yang merupakan tambahan adalah huruf mim dan huruf waw. Huruf mim dan huruf waw itu ada pada wazan sebagai za-idah, dan pada mawzun juga ada tanpa diubah hurufnya.

Untuk lebih jelasnya, silakan perhatikan contoh-contoh berikut ini:

‫ﻓَـ َﻌﻠْﻨَﺎ‬

‫ﻓَـ ْﻌ ٌﻞ‬

‫ﻳَـ ْﻔ ُﻌ ُﻞ‬

‫ﺼ ْﺮﻧَﺎ‬ َ َ‫ﻧ‬

‫ﺼ ٌﺮ‬ ْ َ‫ﻧ‬

‫ﺼ ُﺮ‬ ُ ‫ﻳَـ ْﻨ‬

PROGRAM BELAJAR BAHASA ARAB UNTUK PEMULA | LEVEL 1

17

Penjelasan Lanjutan Dalam bahasa Arab, ada akar kata, dan ada kata yang merupakan turunan dari akar kata tersebut. Akar kata dalam bahasa Arab adalah fi’il madhi untuk kata ganti orang ke-3 laki2 tunggal (ingat pelajaran sebelumnya). Misalnya adalah nashara, dharaba, jalasa, dst. Akar kata dalam bahasa Arab ada yang terdiri dari 3 huruf, dan ada yang terdiri dari 4 huruf. Yang 4 huruf ini jumlahnya sedikit. Nah, hubungannya dengan wazan-mawzun, istilah fa’ fi’il mengacu pada huruf pertama dalam fi’il madhi (orang ke-3 laki-laki tunggal), ‘ain fi’il mengacu pada huruf kedua dalam fi’il madhi, dan lam fi’il mengacu pada huruf ketiga. Jika fi’il madhinya terdiri dari 4 huruf, maka huruf ke-3 disebut lam fi’il pertama, dan huruf ke-4 disebut lam fi’il kedua. Jika ada tambahan huruf pada selain bentuk fi’il madhi (orang ke-3 laki-laki tunggal), maka huruf tambahan itu dinamakan za-idah. Untuk lebih jelasnya, silakan lihat kembali beberapa contoh di atas.

PROGRAM BELAJAR BAHASA ARAB UNTUK PEMULA | LEVEL 1

18

BINA’ Kali ini kita akan membahas tentang bina’ (‫)اﻟﺑﻧﺎء‬. Bina’ di sini maksudnya adalah bangunan suatu kata dalam bahasa Arab. Ditinjau dari huruf-huruf penyusunnya, kata-kata dalam bahasa Arab terdiri dari beberapa bina’, yaitu:

1. Shahih (‫)ﺻﺤﻴﺢ‬ Bina’ shahih adalah jika suatu kata fa’ fi’il, ‘ain fi’il, dan lam fi’il-nya bukan huruf ‘illat. Huruf ‘illat adalah huruf alif (‫)ا‬, waw (‫)و‬, dan ya (‫)ي‬. Bina’ shahih terdiri dari tiga macam, yaitu: (a) Mudha’af (‫)ﻣﻀﺎﻋﻒ‬ Yaitu kata yang ‘ain fi’il dan lam fi’il-nya terdiri dari huruf yang sama, sehingga ‘ain fi’il-nya dimasukkan ke lam fi’il, dan dibaca dengan tasydid. Misalnya adalah kata: ‫( ﻓَـ ﱠﺮ‬lari), ‫( َر ﱠد‬membalas), dan lain-lain. Mudha’af secara bahasa artinya kembar atau ganda. (b) Mahmuz (‫)ﻣﻬﻤﻮز‬ Yaitu kata yang fa’ fi’il, ‘ain fi’il, atau lam fi’il-nya terdapat huruf hamzah. Perlu diketahui bahwa hamzah (‫ )ھﻣزة‬dengan alif (‫ )أﻟﯾف‬itu berbeda. Hamzah berharakat (dhammah, fathah, kasrah atau sukun), sedangkan alif tidak berharakat dan biasanya berfungsi memanjangkan bacaan huruf sebelumnya. Misal mahmuz pada fa’ fi’il: ‫َﺧ َﺬ‬ َ ‫( أ‬mengambil); pada ‘ain fi’il: ‫( َﺳﺄ ََل‬bertanya); pada lam fi’il: َ‫( ﻗَـ َﺮأ‬membaca). Mahmuz secara bahasa artinya dihamzahkan. (c) Salim (‫)ﺳﺎﻟﻢ‬ Yaitu kata yang termasuk bina’ shahih yang di dalamnya tidak terdapat huruf kembar maupun hamzah. Misalnya: ‫ﺼ َﺮ‬ َ (memukul), dan ‫( ﻓَـﺘَ َﺢ‬membuka). Salim secara bahasa َ َ‫( ﻧ‬menolong), ‫ب‬ َ ‫ﺿ َﺮ‬ artinya yang selamat.

2. Mitsal (‫)ﻣﺜﺎل‬ Bina’ mitsal yaitu jika suatu kata fa’ fi’il-nya terdiri dari huruf ‘illat. Contohnya adalah: ‫ﺻﻞ‬ َ ‫( َو‬sampai),

‫ﺿ َﻊ‬ َ ‫( َو‬meletakkan), dan ‫( َو ِﺳ َﺦ‬kotor). Mitsal secara bahasa artinya serupa.

َ

3. Ajwaf (‫)أﺟﻮف‬ Bina’ ajwaf yaitu jika suatu kata ‘ain fi’il-nya terdiri dari huruf ‘illat. Contohnya adalah: ‫ﺎع‬ َ َ‫( ﺑ‬menjual),

‫ﺎل‬ َ َ‫( ﻗ‬berkata), dan ‫ﺎف‬ َ َ‫( ﻃ‬mengelilingi). Ajwaf secara bahasa artinya kosong di tengah. 4. Naqish (‫)ﻧﺎﻗﺺ‬

Bina’ naqish yaitu jika suatu kata lam fi’il-nya terdiri dari huruf ‘illat. Contohnya adalah: ‫َرَﻣﻰ‬

(melempar), ‫ﻋﺎ‬ َ ‫( َد‬memanggil), dan ‫( َر َﻋﻰ‬memelihara). Naqish secara bahasa artinya yang kurang.

5. Lafif (‫)ﻟﻔﻴﻒ‬

PROGRAM BELAJAR BAHASA ARAB UNTUK PEMULA | LEVEL 1

19

Bina’ lafif yaitu jika suatu kata ‘ain fi’il dan lam fi’il-nya terdiri dari huruf ‘illat. Contohnya adalah: ‫َرَوى‬ (meriwayatkan), ‫( ﻧَـ َﻮى‬berniat), dan ‫ﻛ َﻮى‬ َ (menyetrika). Lafif secara bahasa artinya yang dilipat. Terkadang orang menamakan bina’ lafif ini dengan lafif maqrun (lafif yang bergandengan).

6. Multawi (‫)ﻣﻠﺘﻮي‬ Bina’ multawi yaitu jika suatu kata fa fi’il dan lam fi’il-nya terdiri dari huruf ‘illat. Contohnya adalah:

‫( َوﻗَﻰ‬memelihara), ‫( َو َﺣﻰ‬mewahyukan), dan ‫( وﺷﻰ‬melukis). Multawi secara bahasa artinya yang

melilit. Terkadang orang menamakan bina’ multawi ini dengan lafif mafruq (lafif yang terpisah).

PROGRAM BELAJAR BAHASA ARAB UNTUK PEMULA | LEVEL 1

20

HURUF DAN KATA HURUF Huruf dalam bahasa Arab disebut harf (‫)اﻟﺣرف‬. Dan sebagaimana kita ketahui, huruf atau harf merupakan bagian dari kata, atau penyusun kata. Dengan ungkapan lain, kata adalah kumpulan huruf-huruf. Contoh huruf adalah:

‫ب–ي–ت–ف–ح‬ Huruf-huruf ini belum mempunyai arti khusus. Jumlah huruf dalam bahasa Arab ada 28, dan disebut dengan huruf hijaiyyah. Pembagian Huruf Dalam ilmu nahwu, dikenal juga istilah huruf, tapi bukan huruf hijaiyyah seperti yang saya jelaskan di atas. Jadi, dari sini bisa kita katakan, huruf dalam bahasa Arab terbagi menjadi dua, yaitu sebagai berikut: 1. Harf hijaiyy (‫)ﺣرف ھﺟﺎﺋﻲ‬ Harf hijaiyy ini adalah huruf hijaiyyah yang saya jelaskan di atas. Ia merupakan unsur penyusun suatu kata. Harf hijaiyy ini disebut juga dengan harf mabani (‫)ﺣرف ﻣﺑﺎﻧﻲ‬. 2. Harf ma’ani (‫)ﺣرف ﻣﻌﺎﻧﻲ‬ Harf ma’ani adalah huruf-huruf yang telah memiliki makna, walaupun tidak juga bisa berdiri sendiri. Harf ma’ani ini bukan penyusun kata, ia bahkan adalah salah satu jenis kata dalam bahasa Arab. Contoh harf ma’ani:

(apabila) ‫ إِ َذا‬- (dari) ‫( – ِﻣ ْﻦ‬kemudian) ‫( – ﺛُ ﱠﻢ‬atau) ‫( – أ َْو‬dan) ‫َو‬ Harf ma’ani ini adalah salah satu dari tiga jenis kata dalam bahasa Arab. ***

KATA Kata dalam bahasa Arab disebut kalimah (‫)اﻟﻛﻠﻣﺔ‬. Dan jangan terkecoh atas kemiripannya dengan kata ‘kalimat’ dalam bahasa Indonesia. ‘Kalimat’ dalam bahasa Indonesia itu terdiri atas beberapa kata, sedangkan kalimah dalam bahasa Arab itu artinya adalah ‘kata’. Contoh kalimah:

‫ﺖ‬ ُ ‫اَﻟْﺒَـ ْﻴ‬ ٌ‫َﻣ ْﺪ َر َﺳﺔ‬

: rumah : sekolah

;‫ﺐ‬ ُ ُ‫ﻳَﻜْﺘ‬ ; َ‫ﻗَـﺮأ‬

َ

: menulis : membaca

; ‫ إِﻟَﻰ‬: ke

ِ ;‫ﻦ‬ ْ ‫ ﻣ‬: dari

ِ (dengan) dan ‫( َو‬dan) dianggap kalimah, walaupun ia hanya terdiri dari satu huruf, karena Lafazh ‫ب‬ ia sudah memiliki makna. Pembagian Kalimah Kalimah atau kata dalam bahasa Arab terbagi menjadi tiga macam, yaitu: 1. Isim (‫)اﻹﺳم‬ Isim adalah kata yang memiliki makna dengan sendirinya dan tidak terikat dengan waktu. PROGRAM BELAJAR BAHASA ARAB UNTUK PEMULA | LEVEL 1

21

Maksud ‘memiliki makna dengan sendirinya’ adalah, walaupun isim itu tidak bersandar pada kata lain, atau tidak berada dalam kalimat, kita tetap bisa memahami maknanya secara jelas. Dan maksud ‘tidak terikat dengan waktu’ adalah dalam isim tidak ada perbedaan penyebutan dan makna yang dihubungkan dengan waktu tertentu, seperti waktu lampau, sekarang dan akan datang, hal ini berbeda dengan fi’il. Isim mencakup kata benda, tempat, sifat, nama orang, hewan, bilangan, dan lainnya. Contoh isim:

‫ُﻣ َﺤ ﱠﻤ ٌﺪ‬ ‫َﻣ ْﺮﻳَ ُﻢ‬

: Muhammad : Maryam

ِ ‫ﺗِﻠ‬ ;‫ﺬ‬ ٌ ‫ْﻤ ْﻴ‬ ; ‫َد ْﻓـﺘَـ ٌﺮ‬

: siswa : Buku tulis

; ‫ﺗُـﺮﻛِﻴَﺎ‬

ْ ;‫ﺪ‬ ٌ ‫َﺳ‬ َ‫أ‬

: Turki : singa

Di modul berikutnya, insyaAllah akan dijelaskan tanda-tanda isim secara lebih rinci. 2. Fi’il (‫)اﻟﻔﻌل‬ Fi’il adalah kata yang memiliki makna dengan sendirinya dan terikat dengan waktu. Maksud ‘memiliki makna dengan sendirinya’ adalah, walaupun fi’il itu tidak berada dalam kalimat, kita tetap bisa memahami maknanya secara jelas. Dan maksud ‘terikat dengan waktu’ adalah dalam fi’il dibedakan penyebutan dan makna karena perbedaan waktu, seperti waktu lampau, sekarang dan akan datang. Jadi fi’il memiliki bentuk tersendiri untuk yang waktu lampau, sekarang maupun yang akan datang. Ini sebenarnya sudah disinggung saat membahas ilmu sharaf. Fi’il dalam bahasa Indonesia disebut kata kerja, walaupun tetap ada perbedaan antara fi’il dalam bahasa Arab dengan ‘kata kerja’ dalam bahasa Indonesia. Penjelasan rincinya insyaAllah akan disampaikan pada waktunya. Contoh fi’il:

‫ﺐ‬ َ َ‫َﻛﺘ‬ َ‫ﻗَـ َﺮأ‬

: telah menulis : telah membaca

;‫ﺐ‬ ُ ُ‫ﻳَﻜْﺘ‬ ; ُ‫ﻳَـ ْﻘﺮأ‬

َ

: sedang menulis : sedang membaca

;‫ﺐ‬ ْ ُ‫اُ ْﻛﺘ‬ ; ْ‫اِﻗـْﺮأ‬

َ

: tulislah! : bacalah!

Di modul berikutnya, insyaAllah akan dijelaskan tanda-tanda fi’il secara lebih rinci. 3. Harf (‫)اﻟﺣرف‬ Harf (maksudnya harf ma’ani) adalah kata yang tidak bisa dipahami maknanya kecuali jika bersambung dengan kata yang lain. Harf dalam bahasa Indonesia disebut kata sambung, kata bantu, atau yang semisalnya. Contoh harf:

‫ِﻣ ْﻦ‬ ‫إِ َذا‬

: dari : apabila

;‫ﻢ‬ ‫ﺛُ ﱠ‬ ; ‫َو‬ ْ‫أ‬

: kemudian : atau

; ‫َو‬

;‫ن‬ ْ ِ‫إ‬

PROGRAM BELAJAR BAHASA ARAB UNTUK PEMULA | LEVEL 1

: dan : jika

22

TANDA-TANDA ISIM, FI’IL DAN HARF TANDA-TANDA ISIM Dalam kitab al-Muyassar fi ‘Ilm an-Nahwi disebutkan beberapa tanda isim, yaitu sebagai berikut: 1.

Berakhiran kasrah, seperti:

3.

ِ ، ‫اَﻟ ﱠﺮِﺣ ْﻴ ِﻢ‬ ‫ب‬ ‫ َر ﱢ‬، ‫اﷲ‬ 2.

‫ﻚ‬ ُ ‫ اَﻟ ﱠﺴ َﻤ‬، ‫ اَﻟْ َﻘ َﻤ ُﺮ‬، ُ‫ُﺳﺘَﺎذ‬ ْ ‫اَْﻷ‬

Berakhiran tanwin, seperti:

4.

Didahului oleh huruf jar, seperti:

ِ ‫ ِﻣ َﻦ ْاﻷ َْر‬، ‫ َﻋﻠَﻰ اْﻟ ُﻜ ْﺮ ِﺳ ﱢﻲ‬، ‫إِﻟَﻰ اﻟ َْﻤ ْﺴ ِﺠ ِﺪ‬ ‫ض‬

‫ َر ُﺟ ٍﻞ‬، ‫ﺼ ًﺮا‬ ْ َ‫ ﻧ‬، ‫َوﻟَ ٌﺪ‬ 5.

Diawali dengan alif lam (‫)ال‬, seperti:

Menunjukkan nama orang, benda atau tempat, seperti:

ِ َ‫ﻓ‬ ‫ ﻏَﺎﻧَﺎ‬، ٌ‫ َﺳﺒﱡـ ْﻮَرة‬، ُ‫ﺎﻃ َﻤﺔ‬ Huruf jar ada 9, yaitu: (1) (2) (3) (4) (5) (6) (7) (8) (9)

ِ ‫ِﻣﻦ‬ ِ ‫ ِﻣ َﻦ ْاﻷ َْر‬، ‫ﱠﺎس‬ ِ ‫ ِﻣ َﻦ اﻟﻨ‬، ‫اﷲ‬ ‫( ِﻣ ْﻦ‬dari), contohnya: ‫ض‬ َ ِ ِ ‫( إِﻟَﻰ‬ke), contohnya: ‫ إِﻟَﻰ اﻟ ﱡﺴ ْﻮ ِق‬، ‫ إِﻟَﻰ اﻟ َْﻤ ْﺪ َر َﺳﺔ‬، ‫إِﻟَﻰ اﻟ َْﻤ ْﺴ ِﺠﺪ‬ ‫( َﻋ ْﻦ‬dari), contohnya: َ‫ َﻋ ْﻦ َﻋﺎﺋِ َﺸﺔ‬، ‫ َﻋ ْﻦ َﻋﻠِ ﱟﻲ‬، ‫َﻋ ِﻦ اﻟﻨﱠﺒِ ﱢﻲ‬ ِ َ‫َﻋﻠَﻰ اﻟ َْﻤﻜْﺘ‬ ِ ‫ َﻋﻠَﻰ ْاﻷ َْر‬، ‫ﺐ‬ ‫( َﻋﻠَﻰ‬di atas), contohnya: ‫ْﺤ ﱢﻖ‬ َ ‫ َﻋﻠَﻰ اﻟ‬، ‫ض‬ ِ ‫ﻓِﻲ اﻟْﺒـ ْﻴ‬ ‫( ﻓِﻲ‬di dalam), contohnya: ‫ ﻓِ ْﻴ ِﻪ‬، ‫ ﻓِﻲ اﻟ َْﻤ ْﺴ ِﺠ ِﺪ‬، ‫ﺖ‬ َ ‫ب‬ ‫( ُر ﱠ‬banyak/sedikit), contohnya: ‫ب َر ُﺟ ٍﻞ َﻋﺎﻟِ ٍﻢ‬ ‫ ُر ﱠ‬، ‫ب َر ُﺟ ٍﻞ َﻛ ِﺮﻳْ ٍﻢ‬ ‫ُر ﱠ‬ ‫( ﺑِـ ـ‬dengan), contohnya: ‫ ﺑِ ْﺴ ِﻢ‬، ‫ ﺑِﺎﻟ ِْﻤ ْﺮ َﺳ ِﻢ‬، ‫ﺑِﺎﻟْ َﻘﻠَ ِﻢ‬ ‫( ﻛ ـَ ـ‬seperti), contohnya: ‫ َﻛ ْﺎﻷَﻧْـ َﻌ ِﺎم‬، ‫َﺳ ِﺪ‬ َ ‫ َﻛ ْﺎﻷ‬، ‫َﻛﺎﻟْ َﻘ َﻤ ِﺮ‬ ِ ِ ِ ِِ ِ ‫ْﻤ َﺪ ﱢر‬ ‫( ﻟِ ـ ـ‬kepunyaan), contohnya: ‫س‬ ُ ‫ ﻟﻠ‬، ‫ ﻟ ْﻠﺒَـﻨَﺎت‬، ‫ﻟﻠﱠﻪ‬

***

TANDA-TANDA FI’IL Dalam kitab al-Muyassar fi ‘Ilm an-Nahwi disebutkan beberapa tanda fi’i, yaitu sebagai berikut: 1.

Diawali lafazh ‫( ﻗَ ْﺪ‬sungguh), seperti:

3.

ِ ‫ﻗَ ْﺪ ﻗَﺎﻣ‬ ‫ﺖ اﻟ ﱠ‬ ُ‫ﺼ َﻼة‬ َ 2.

Diawali huruf ‫( س‬sin), seperti:

‫ َﺳﺄ َْرِﺟ ُﻊ‬، ‫ﺐ‬ ُ ‫َﺳﻴَ ْﺬ َﻫ‬

Diawali huruf ‫ف‬ َ ‫( َﺳ ْﻮ‬saufa), seperti:

‫ف ﺗَـ ْﻌﻠَ ُﻤ ْﻮ َن‬ َ ‫َﺳ ْﻮ‬ 4.

Berakhiran ta’ ta’nits sakinah (‫ت‬ ْ ), seperti:

‫ت‬ ْ ‫ﺎء‬ ْ َ‫ﻗَﺎﻟ‬ َ ‫ َﺟ‬، ‫ﺖ‬

Keterangan:

PROGRAM BELAJAR BAHASA ARAB UNTUK PEMULA | LEVEL 1

23

1. 2. 3.

4.

‫ س‬artinya ‘akan’ dalam waktu dekat.

‫ف‬ َ ‫ َﺳ ْﻮ‬artinya ‘akan’ dalam waktu jauh (masih lama).

Ta’ ta’nits sakinah itu maksudnya huruf ta’ di akhir suatu fi’il, yang menunjukkan pelaku pekerjaan tersebut seorang wanita (muannats), dan sakinah maksudnya huruf ta’ tersebut disukun. Cara lain untuk mengetahui fi’il adalah dengan melihat makna kata tersebut. Jika menunjukkan ‘kata kerja’, maka ia kemungkinan adalah fi’il.

***

TANDA-TANDA HARF Harf tidak memiliki tanda khusus. Untuk mengetahui harf, ada dua cara: 1.

Semua harf dihafal tanpa kecuali. Ini adalah cara yang paling efektif. Kalau sudah hafal, sangat kecil kemungkinan kita keliru identifikasi.

2.

Dilihat apakah suatu kata memiliki tanda-tanda isim atau fi’il, jika tidak ada tanda keduanya, kemungkinan itu adalah harf.

***

CARA LAIN UNTUK MENGIDENTIFIKASI ISIM DAN FI’IL Ada cara lain untuk mengetahui apakah suatu kata termasuk isim atau fi’il, dan cara ini –menurut saya– sangat efektif, yaitu dengan melihat timbangan (wazan) sharafnya. Dari 12 tashriful ushul, timbangan fi’il madhi (ma’ruf dan majhul), fi’il mudhari’ (ma’ruf dan majhul), fi’il amr dan fi’il nahyi berarti fi’il. Semua kata yang mengikuti timbangan ini bisa dipastikan adalah fi’il. Sedangkan timbangan mashdar, isim fa’il, isim maf’ul, isim zaman, isim makan dan isim alat adalah isim, dan semua kata yang mengikuti timbangan ini bisa dipastikan adalah isim. Misalnya kata ‫ب‬ ْ َ‫ ﻳ‬, ia mengikuti wazan fi’il mudhari’ ma’ruf, yaitu ‫ ﻳَـ ْﻔ ِﻌﻞ‬, maka bisa kita pastikan ُ ‫ﻀ ِﺮ‬

ُ

kata yadhribu adalah fi’il. Misal lain kata ‫ﺪ‬ ٌ ‫ َﻣ ْﺴ ِﺠ‬, ia mengikuti wazan isim makan, maka ia adalah isim.

PROGRAM BELAJAR BAHASA ARAB UNTUK PEMULA | LEVEL 1

24

‫‪BAHASA ARAB AKTIF‬‬ ‫َﺧﺎﻟِ ٌﺪ‬ ‫َﺣ ِﺎﻣ ٌﺪ‬ ‫َﺧﺎﻟِ ٌﺪ‬ ‫َﺣ ِﺎﻣ ٌﺪ‬ ‫َﺧﺎﻟِ ٌﺪ‬ ‫َﺣ ِﺎﻣ ٌﺪ‬

‫َﺧﺎﻟِ ٌﺪ‬

‫اَﻟ ِ‬ ‫ْﺤ َﻮ ُار‬ ‫‪ :‬اَﻟ ﱠﺴ َﻼ ُم َﻋﻠَْﻴ ُﻜ ْﻢ‬ ‫‪َ :‬و َﻋﻠَْﻴ ُﻜ ُﻢ اﻟ ﱠﺴ َﻼ ُم‬ ‫ِ‬ ‫ِ‬ ‫ﻚ؟‬ ‫اﺳ ُﻤ َ‬ ‫‪ :‬ا ْﺳ ِﻤﻲ َﺧﺎﻟ ٌﺪ ‪َ ،‬ﻣﺎ ْ‬ ‫‪ :‬اِ ْﺳ ِﻤﻲ َﺣ ِﺎﻣ ٌﺪ‬ ‫ﻚ؟‬ ‫‪َ :‬ﻛ ْﻴ َ‬ ‫ﻒ َﺣﺎﻟُ َ‬ ‫ْﺤ ْﻤ ُﺪ ﻟِﻠﱠ ِﻪ‬ ‫‪ :‬ﺑِ َﺨ ْﻴ ٍﺮ ‪َ ،‬واﻟ َ‬

‫ﺖ؟‬ ‫َوَﻛ ْﻴ َ‬ ‫ﻒ َﺣﺎﻟُ َ‬ ‫ﻚ أَﻧْ َ‬ ‫ْﺤ ْﻤ ُﺪ ﻟِﻠﱠ ِﻪ‬ ‫‪ :‬ﺑِ َﺨ ْﻴ ٍﺮ ‪َ ،‬واﻟ َ‬

‫ﺖ‬ ‫َﻣﺎ َﻫ َﺬا ؟ َﻫ َﺬا ﺑَـ ْﻴ ٌ‬ ‫ﺖ‬ ‫ﺖ ؟ ﻧَـ َﻌ ْﻢ ‪َ ،‬ﻫ َﺬا ﺑَـ ْﻴ ٌ‬ ‫أَ َﻫ َﺬا ﺑَـ ْﻴ ٌ‬ ‫ﺐ‬ ‫َﻣ ْﻦ َﻫ َﺬا ؟ َﻫ َﺬا ﻃَﺒِْﻴ ٌ‬ ‫َﻣ ْﻦ َﻫ َﺬا ؟ َﻫ َﺬا َوﻟَ ٌﺪ‬ ‫ﻚ ﻧَ ْﺠ ٌﻢ‬ ‫ﻚ ؟ ذَﻟِ َ‬ ‫َﻣﺎ ذَﻟِ َ‬ ‫ﻚ ؟ ذَﻟِ َ ِ‬ ‫س‬ ‫َﻣ ْﻦ ذَﻟِ َ‬ ‫ﻚ ُﻣ َﻬ ْﻨﺪ ٌ‬ ‫ِ‬ ‫ﺐ َو َﻫ ِﺬﻩِ ﻃَﺎﻟِﺒَﺔٌ‬ ‫َﻫ َﺬا ﻃَﺎﻟ ٌ‬ ‫َذﻟِ َ ِ‬ ‫ْﻚ ﺑَـ َﻘ َﺮةٌ‬ ‫ﺼﺎ ٌن َوﺗِﻠ َ‬ ‫ﻚﺣ َ‬

‫‪25‬‬

‫*****‬

‫َﻋﺎﺋِ َﺸﺔُ‬ ‫َﺧ ِﺪﻳْ َﺠﺔُ‬ ‫َﻋﺎﺋِ َﺸﺔُ‬ ‫َﺧ ِﺪﻳْ َﺠﺔُ‬ ‫َﻋﺎﺋِ َﺸﺔُ‬ ‫َﺧ ِﺪﻳْ َﺠﺔُ‬ ‫َﻋﺎﺋِ َﺸﺔُ‬

‫َﻣﺎ َﻫ َﺬا ؟‬

‫ﺺ‬ ‫َﻣﺎ َﻫ َﺬ ؟ َﻫ َﺬا ﻗَ ِﻤ ْﻴ ٌ‬ ‫أ ََﻫ َﺬا َﺳ ِﺮﻳْـ ٌﺮ ؟ َﻻ ‪َ ،‬ﻫ َﺬا ُﻛ ْﺮ ِﺳ ﱞﻲ‬ ‫*****‬

‫َﻣ ْﻦ َﻫ َﺬا ؟‬

‫أ ََﻫ َﺬا َوﻟَ ٌﺪ ؟ َﻻ ‪َ ،‬ﻫ َﺬا َر ُﺟ ٌﻞ‬ ‫ِ‬ ‫ﺐ‬ ‫س ؟ َﻻ ‪َ ،‬ﻫ َﺬا ﻃَﺎﻟ ٌ‬ ‫أ ََﻫ َﺬا ُﻣ َﺪ ﱢر ٌ‬ ‫*****‬

‫ﻚ‬ ‫ذَﻟِ َ‬

‫ﻫ َﺬا ِﺣﺼﺎ ٌن وذَﻟِ َ ِ‬ ‫ﺎر‬ ‫َ‬ ‫ﻚ ﺣ َﻤ ٌ‬ ‫َ َ‬ ‫س‬ ‫ﺐ َوذَﻟِ َ‬ ‫َﻫ َﺬا ﻃَﺒِْﻴ ٌ‬ ‫ﻚ ُﻣ َﺪ ﱢر ٌ‬ ‫*****‬

‫ﻚ‬ ‫َﻫ ِﺬﻩِ َو ﺗِْﻠ َ‬

‫َﻣ ْﻦ َﻫ ِﺬﻩِ ؟ َﻫ ِﺬﻩِ ُﻣ َﺪ ﱢر َﺳﺔٌ‬ ‫ِِ ِِ‬ ‫اﺟﺔٌ‬ ‫َﻣﺎ َﻫﺬﻩ ؟ َﻫﺬﻩ َد ﱠر َ‬ ‫*****‬

‫‪ :‬اَﻟ ﱠﺴ َﻼ ُم َﻋﻠَْﻴ ُﻜ ْﻢ‬ ‫‪َ :‬و َﻋﻠَْﻴ ُﻜ ُﻢ اﻟ ﱠﺴ َﻼ ُم‬ ‫اﺳﻤ ِ‬ ‫ِ ِ ِ‬ ‫ﻚ؟‬ ‫‪ :‬ا ْﺳﻤﻲ َﻋﺎﺋ َﺸﺔُ ‪َ ،‬ﻣﺎ ْ ُ‬ ‫‪ :‬اِ ْﺳ ِﻤﻲ َﺧ ِﺪﻳْ َﺠﺔُ‬ ‫ﻒ ﺣﺎﻟُ ِ‬ ‫ﻚ؟‬ ‫‪َ :‬ﻛ ْﻴ َ َ‬ ‫ْﺤ ْﻤ ُﺪ ﻟِﻠﱠ ِﻪ‬ ‫‪ :‬ﺑِ َﺨ ْﻴ ٍﺮ ‪َ ،‬واﻟ َ‬ ‫ﻒ ﺣﺎﻟُ ِ‬ ‫ﻚ أَﻧْ ِ‬ ‫ﺖ؟‬ ‫َوَﻛ ْﻴ َ َ‬ ‫ْﺤ ْﻤ ُﺪ ﻟِﻠﱠ ِﻪ‬ ‫‪ :‬ﺑِ َﺨ ْﻴ ٍﺮ ‪َ ،‬واﻟ َ‬ ‫ِ‬ ‫ﺎح ؟ َﻻ ‪َ ،‬ﻫ َﺬا ﻗَـﻠَ ٌﻢ‬ ‫أ ََﻫ َﺬا ﻣ ْﻔﺘَ ٌ‬ ‫َﻣﺎ َﻫ َﺬا ؟ َﻫ َﺬا ﻧَ ْﺠ ٌﻢ‬ ‫ﺎﺟﺮ ؟ ﻧَـﻌﻢ ‪َ ،‬ﻫ َﺬا ﺗَ ِ‬ ‫ِ‬ ‫ﺎﺟ ٌﺮ‬ ‫أ ََﻫ َﺬا ﺗَ ٌ َ ْ‬ ‫ﺎم‬ ‫ﺎم ؟ ﻧَـ َﻌ ْﻢ ‪َ ،‬ﻫ َﺬا إِ َﻣ ٌ‬ ‫أ ََﻫ َﺬا إِ َﻣ ٌ‬ ‫ﻚ ﻗِ ﱞ‬ ‫ﻂ‬ ‫ْﺐ ؟ َﻻ ‪ ،‬ذَﻟِ َ‬ ‫أَذَﻟِ َ‬ ‫ﻚ َﻛﻠ ٌ‬ ‫ﻚ َﺣ َﺠ ٌﺮ‬ ‫ﻚ َﺣ َﺠ ٌﺮ ؟ ﻧَـ َﻌ ْﻢ ‪ ،‬ذَﻟِ َ‬ ‫أَذَﻟِ َ‬ ‫ْﻚ ﺑَﻄﱠﺔٌ‬ ‫ﺎﺟﺔٌ ؟ َﻻ ‪ ،‬ﺗَـﻠ َ‬ ‫أَﺗِﻠ َ‬ ‫ْﻚ َد َﺟ َ‬ ‫ْﻚ َﺳﻴﱠ َﺎرٌة‬ ‫ْﻚ َﺳﻴﱠ َﺎرةٌ ؟ ﻧَـ َﻌ ْﻢ ‪ ،‬ﺗِﻠ َ‬ ‫أَﺗِﻠ َ‬

‫‪PROGRAM BELAJAR BAHASA ARAB UNTUK PEMULA | LEVEL 1‬‬

MUFRADAT sekolah : guru/dosen : dokter (pr) : petani : direktur : pegawai : sapi betina : ayam betina : kelinci : buku tulis : ranjang : kertas : jendela : toilet : televisi : kipas angin : sapu : susu : bis : pesawat : celana : sendok : mesin cuci : pasar : jalan :

ٌ‫َﻣ ْﺪ َر َﺳﺔ‬ ‫س‬ ٌ ‫ُﻣ َﺪ ﱢر‬ ٌ‫ﻃَﺒِْﻴﺒَﺔ‬

‫ح‬ ٌ ‫ﻓَﱠﻼ‬ ‫ُﻣ ِﺪﻳْـ ٌﺮ‬ ‫ﻒ‬ ٌ ‫ُﻣ َﻮﻇﱠ‬ ٌ‫ﺑَـ َﻘ َﺮة‬

ٌ‫ﺎﺟﺔ‬ َ ‫َد َﺟ‬ ‫ﺐ‬ ٌ َ‫أ َْرﻧ‬

‫َد ْﻓـﺘَـ ٌﺮ‬ ‫َﺳ ِﺮﻳْـ ٌﺮ‬ ‫َوَر ٌق‬ ٌ‫ﻧَﺎﻓِ َﺬة‬ ِ ‫ﺎض‬ ٌ ‫ﻣ ْﺮ َﺣ‬ ‫ﺗِﻠ ِْﻔ ِﺰﻳُـ ْﻮن‬ ٌ‫ِﻣ ْﺮَو َﺣﺔ‬ ٌ‫ِﻣﻜْﻨَ َﺴﺔ‬ ‫ﻟَﺒَ ٌﻦ‬ ٌ‫َﺣﺎﻓِﻠَﺔ‬ ٌ‫ﻃَﺎﺋَِﺮة‬ ‫ﺑَـ ْﻨﻄَﻠُ ْﻮن‬ ٌ‫ِﻣﻠ َْﻌ َﻘﺔ‬ ٌ‫ﻏَ ﱠﺴﺎﻟَﺔ‬ ‫ُﺳ ْﻮ ٌق‬ ٌ‫َﺷﺎ ِرع‬

masjid : pelajar/mahasiswa : dokter : tukang adzan : perawat (pr) : anak laki-laki : keledai : kucing : gajah : buku : meja : sapu tangan : pintu : kamar mandi : telepon : komputer : setrika : air : sepeda : kapal : ikat pinggang : piring : lemari es : dapur : toko :

‫َﻣ ْﺴ ِﺠ ٌﺪ‬ ِ ‫ﺐ‬ ٌ ‫ﻃَﺎﻟ‬ ‫ﺐ‬ ٌ ‫ﻃَﺒِْﻴ‬

‫ُﻣ َﺆذﱢ ٌن‬ ٌ‫ﺿﺔ‬ َ ‫ُﻣ َﻤ ﱢﺮ‬

‫َوﻟَ ٌﺪ‬ ِ ‫ﺎر‬ ٌ ‫ﺣ َﻤ‬ ‫ﻗِ ﱞ‬ ‫ﻂ‬ ‫ﻓِ ْﻴ ٌﻞ‬ ِ ‫ﺎب‬ ٌ َ‫ﻛﺘ‬

‫ﺐ‬ ٌ َ‫َﻣﻜْﺘ‬ ‫ِﻣ ْﻨ ِﺪﻳْ ٌﻞ‬ ‫ﺎب‬ ٌ َ‫ﺑ‬ ‫ﺎم‬ ٌ ‫َﺣ ﱠﻤ‬ ‫ﻒ‬ ٌ ِ‫َﻫﺎﺗ‬

‫ب‬ ٌ ‫ﺎﺳ ْﻮ‬ ُ ‫َﺣ‬ ِ ٌ‫ْﻮاة‬ َ ‫ﻣﻜ‬

ٌ‫َﻣﺎء‬ ٌ‫اﺟﺔ‬ َ ‫َد ﱠر‬ ٌ‫َﺳ ِﻔ ْﻴـﻨَﺔ‬ ‫ِﺣ َﺰ ٌام‬

‫ﺻ ْﺤ ٌﻦ‬ َ ٌ‫ﺛَﱠﻼ َﺟﺔ‬ ‫َﻣﻄْﺒَ ٌﺦ‬ ‫ُدﱠﻛﺎ ٌن‬

PROGRAM BELAJAR BAHASA ARAB UNTUK PEMULA | LEVEL 1

rumah : universitas : insinyur : imam : pedagang : laki-laki : kuda : anjing : itik : pulpen : kursi : baju : kunci : kamar : ponsel : radio : lampu : batu : mobil : perpustakaan : tas : sepatu : gelas : kelas : jam :

‫ﺖ‬ ٌ ‫ﺑَـ ْﻴ‬ ٌ‫َﺟ ِﺎﻣ َﻌﺔ‬ ِ ‫س‬ ٌ ‫ُﻣ َﻬ ْﻨﺪ‬ ‫ﺎم‬ ٌ ‫إِ َﻣ‬ ِ َ‫ﺗ‬ ‫ﺎﺟ ٌﺮ‬ ‫َر ُﺟ ٌﻞ‬ ِ ‫ﺼﺎ ٌن‬ َ‫ﺣ‬

‫ْﺐ‬ ٌ ‫َﻛﻠ‬ ٌ‫ﺑَﻄﱠﺔ‬

‫ﻗَـﻠَ ٌﻢ‬ ‫ُﻛ ْﺮ ِﺳ ﱞﻲ‬ ‫ﺺ‬ ٌ ‫ﻗَ ِﻤ ْﻴ‬ ِ ‫ﺎح‬ ٌ َ‫ﻣ ْﻔﺘ‬

ٌ‫ﻏُ ْﺮﻓَﺔ‬ ‫ال‬ ٌ ‫َﺟ ﱠﻮ‬ ٌ‫اﻋﺔ‬ َ َ‫إِذ‬ ِ ‫ﺎح‬ ْ ‫ﻣ‬ ٌ َ‫ﺼﺒ‬ ‫َﺣ َﺠ ٌﺮ‬ ٌ‫َﺳﻴﱠ َﺎرة‬ ٌ‫َﻣﻜْﺘَﺒَﺔ‬ ٌ‫َﺣ ِﻘ ْﻴﺒَﺔ‬ ِ ٌ‫ﺣ َﺬاء‬ ‫ب‬ ٌ ‫ُﻛ ْﻮ‬ ‫ﺼ ٌﻞ‬ ْ َ‫ﻓ‬ ٌ‫ﺎﻋﺔ‬ َ ‫َﺳ‬

26

MARAJI’ 1. 2. 3. 4. 5.

Al-Muyassar fi’ Ilmin Nahwi Kitab at-Tashrif Al-‘Arabiyyah Bayna Yadayk Duruus al-Lughah al-‘Arabiyyah Al-‘Arabiyyah lin Nasyi-in

TENTANG PENYUSUN Penyusun modul ini merupakan pimpinan Lembaga Pendidikan Ilmu Keislaman dan Bahasa Arab (eLPIKA) Al-Mubarak, pengajar ‘Ulumul Qur’an dan ‘Ulumul Hadits di Ma’had Taqiyuddin an-Nabhani, pimpinan redaksi situs Tsaqafah.Com, pengelola situs pribadi abufurqan.net, dan saat ini menempuh kuliah jarak jauh di Jurusan Syariah Universitas Imam Muhammad ibn Su’ud alIslamiyyah, Saudi Arabia.

PROGRAM BELAJAR BAHASA ARAB UNTUK PEMULA | LEVEL 1

27